email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

10 Orang Tewas Akibat Tanah Longsor di Filipina dan Georgia

Populer

Manila, Oerban.com – Setidaknya 10 orang tewas sementara lebih dari 50 orang masih hilang akibat tanah longsor, yang dipicu oleh hujan lebat, yang menimbulkan kekacauan di berbagai belahan dunia, di Filipina dan Georgia, menurut laporan pada hari Rabu.

Di Filipina, jumlah korban tewas mencapai enam orang, dan 40 orang masih hilang.

Bencana tersebut terjadi di dekat lokasi penambangan emas di kota Maco, yang terletak di provinsi Davao De Oro, sekitar 965 kilometer (600 mil) selatan Manila.

Longsor yang terjadi Selasa malam itu menelan dua bus yang mengangkut pekerja dari lokasi penambangan beserta sejumlah bangunan pemukiman yang belum diketahui jumlahnya.

Jumlah pasti penumpang bus tersebut masih belum jelas.

Pihak berwenang setempat, yang bergulat dengan dampak bencana, melaporkan 46 orang masih hilang, berdasarkan penilaian awal oleh kantor pengurangan risiko bencana kota.

Sejauh ini, enam jenazah telah ditemukan, meskipun para pejabat memperingatkan bahwa jumlah tersebut masih harus divalidasi.

“Operasi penyelamatan dan pengambilan masih berlangsung, bersama dengan lembaga pemerintah lainnya dan tim penyelamat provinsi,” kata kantor tersebut melalui postingan Facebook.

Menanggapi krisis tersebut, pihak berwenang memerintahkan evakuasi di lima desa di Maco, yang mengakibatkan 758 warga mengungsi di pusat-pusat evakuasi.

Hujan deras, yang disebabkan oleh monsun timur laut dan tekanan rendah, telah melanda wilayah selatan Mindanao sejak akhir Januari, memperburuk situasi yang sudah mengerikan.

Banjir telah memicu banjir dan tanah longsor, yang menyebabkan 16 korban jiwa dan berdampak pada lebih dari 812.000 orang.

Di antara mereka, 398.158 orang mengungsi dari rumah mereka sejak 28 Januari, seperti yang dilaporkan oleh badan bencana nasional.

Hujan melanda Georgia

Sementara itu, di Georgia, tragedi serupa terjadi, merenggut empat nyawa dan lima orang masih hilang setelah tanah longsor melanda desa Nergeti, yang terletak sekitar 170 kilometer dari ibu kota Tbilisi.

Baca juga  Gempa Berkekuatan Sedang Menyebabkan Tanah Longsor dan Menewaskan 3 Orang di Bali

Tanah longsor, yang terjadi pada Rabu dini hari, memicu operasi pencarian dan penyelamatan yang mendesak.

“Tim penyelamat menemukan empat mayat dan operasi pencarian sedang dilakukan untuk menemukan lima orang hilang,” kata Temur Mgebrishvili, kepala layanan situasi darurat Georgia, kepada wartawan.

Menyampaikan belasungkawa, Presiden Georgia Salome Zurabishvili menyampaikan kesedihan mendalam atas hilangnya nyawa secara tragis. “Saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban dan berharap mereka yang hilang segera ditemukan,” tandasnya.

Georgia, yang terbiasa dengan hujan lebat dan banjir, sering kali menghadapi risiko tanah longsor karena medannya yang terjal.

Bencana ini mirip dengan kejadian di masa lalu, termasuk tanah longsor dahsyat di kota resor di barat laut Georgia pada Agustus lalu, yang merenggut nyawa 26 orang.

Pada tahun 2008, tanah longsor di wilayah selatan Laut Hitam Adjara mengakibatkan enam kematian.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru