email : oerban.com@gmail.com

33.2 C
Jambi City
Sabtu, Juni 19, 2021
- Advertisement -

Abdulla Shahid Terpilih Menjadi Presiden Majelis PBB ke – 76

Populer

Eropa, Oerban.com – Menteri Luar Negeri Maladewa Abdulla Shahid terpilih sebagai presiden Majelis Umum PBB berikutnya, melalui pemberitaan Senin (7/6) lalu. Dia telah berjanji untuk bekerja memberikan akses yang sama ke vaksin COVID-19 dan untuk pemulihan ekonomi yang lebih kuat dan lebih hijau dengan berupaya memerangi tantangan lingkungan yang dipicu oleh perubahan iklim.

Dia mengalahkan mantan menteri luar negeri Afghanistan, Zalmai Rassoul, dalam 143-48 suara dengan pemungutan suara rahasia, dengan dua dari 193 negara anggota majelis tidak memberikan suara.

Para diplomat dari negara-negara anggota, semuanya mengenakan masker karena pandemi, dipanggil ke depan ruang majelis satu per satu untuk memasukkan surat suara mereka ke dalam kotak kayu besar.

Volkan Bozkır dari Turki, presiden majelis saat ini, mengatakan Shahid membawa “pengalaman luas dalam diplomasi multilateral” ke pekerjaan itu, melayani negara kepulauan Samudra Hindia itu dua kali sebagai menteri luar negeri dan selama 10 tahun sebelumnya sebagai kepala staf presiden. “suara yang kuat dalam meminta perhatian pada dampak pada negara-negara berkembang pulau kecil” oleh pandemi dan oleh perubahan iklim, yang mengancam kehidupan dan mata pencaharian masyarakat, kata Bozkır.

Shahid, 59, mengatakan dia “sangat rendah hati” dengan kepercayaan yang ditunjukkan oleh anggota PBB dan kehormatan yang diberikan kepada negara kepulauannya yang terdiri dari 26 atol dengan populasi sekitar 550.000, yang terletak di Samudra Hindia barat daya Sri Lanka dan India.

Shahid mengatakan tujuannya adalah untuk meluncurkan “presiden harapan” dan “untuk mulai beroperasi pada hari pertama di bulan September segera setelah saya mengambil keputusan. sumpah jabatan saya. Ini adalah waktu yang penting bagi PBB dan bagi dunia. Hanya ada sedikit waktu luang,” kata Shahid.

Dia menunjuk pada “penyakit, keputusasaan, dan kehancuran” tahun lalu sebagai akibat dari pandemi, bersama dengan meningkatnya “ketidaksetaraan, ketidakadilan dan ketidakstabilan” dan “penderitaan” planet ini dari perubahan iklim.

Shahid mengatakan prioritasnya selama kepresidenannya selama setahun di sesi ke-76 Majelis Umum PBB adalah untuk pulih dari pandemi, baik dengan membuat vaksin tersedia untuk semua orang di mana-mana dan membangun kembali ekonomi yang lebih kuat dan lebih hijau dan “dan memastikan tidak ada negara yang tertinggal.”

Dia mengatakan itu juga bisa menjadi “kondisi luar biasa” dan untuk “merebut momentum dalam menanggapi kebutuhan planet kita,” mengutip konferensi dan pertemuan mendatang tentang perubahan iklim, lautan, keanekaragaman hayati, transportasi berkelanjutan dan sistem pangan sebagai contoh. Ini adalah prioritas utama bagi Maladewa, yang para pemimpinnya telah memperingatkan bahwa keberadaan negara itu terancam oleh naiknya air laut akibat perubahan iklim.

Shahid mengatakan dia juga akan fokus pada “menghormati hak asasi manusia,” merevitalisasi PBB dan melibatkan media dan masyarakat sipil. “Saya akan mengangkat suara saya melawan diskriminasi gender, mengadvokasi kesetaraan gender dan tidak berpartisipasi dalam panel yang tidak berimbang gender,” katanya.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memberi selamat kepada Shahid, dengan mengatakan Majelis Umum adalah organ PBB yang paling representatif, dasar dari pekerjaannya, “dan penting untuk efektivitas kami sebagai sebuah organisasi.”

“Pada tahun 2021, dunia membutuhkan keefektifan itu lebih dari sebelumnya. Kita adalah dunia yang berduka atas jutaan orang yang hilang akibat pandemi COVID-19,” kata Guterres.

Guterres mengatakan sesi ke-76 akan bergulat dengan dampak COVID-19 pada perdamaian, pembangunan dan hak asasi manusia, menekankan bahwa “sampai semua orang, di mana saja, memiliki akses ke vaksin, itu terus menimbulkan ancaman besar.”

Sementara kepresidenan Majelis Umum sebagian besar bersifat seremonial, itu juga bergengsi. Badan tersebut mengontrol anggaran PBB, mengadopsi perjanjian, menangani masalah global mulai dari kemiskinan hingga korupsi, dan mengeluarkan banyak resolusi yang meskipun tidak mengikat secara hukum hampir selalu mencerminkan opini global. Ini juga merupakan organ PBB di mana negara-negara besar dan kecil dapat berbicara – dan merupakan satu-satunya tempat pertemuan tahunan para pemimpin dunia, secara historis secara langsung.

Namun, tahun lalu, ada pidato video dari para pemimpin karena pandemi, dan belum ada pengumuman tentang pengaturan tahun ini. Dalam beberapa bulan terakhir, majelis telah mengizinkan pertemuan langsung dengan dua perwakilan dari masing-masing negara diizinkan di ruang yang luas, di mana jarak sosial diamati. Shahid mengatakan dalam menanggapi pertanyaan tentang pertemuan di masa depan bahwa akan lebih bijaksana untuk mempertahankan pendekatan yang hati-hati.

“Tapi sesegera mungkin, ya, itu harus menjadi kepentingan kita dan kepentingan organisasi ini untuk kembali normal jika memungkinkan.”

Pemilihan presiden majelis mengikuti rotasi regional yang diamanatkan oleh badan dunia, dan giliran Asia untuk memimpin sesi selama setahun berikutnya. Secara tradisi, kelompok-kelompok regional PBB biasanya mencalonkan satu calon yang kemudian distempel oleh majelis.

Namun pemilihan tahun ini diperebutkan karena negara-negara Asia tidak bisa menyepakati calon. Bozkir, Shahid dan Guterres memberikan penghormatan kepada kandidat yang kalah, Rassoul, yang menjabat sebagai menteri luar negeri Afghanistan pada 2010-2013 dan merupakan salah satu dari tiga pesaing teratas untuk menggantikan Hamid Karzai sebagai presiden pada 2014, kalah dari Ashraf Ghani.

Sumber : Daily Sabah

Baca juga  Hamas Akan Memilih Pemimpin Baru Gaza Minggu Ini
- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru