email : oerban.com@gmail.com

25.7 C
Jambi City
Selasa, Agustus 9, 2022
- Advertisement -

ADU DOMBA KOTAK AMAL

Populer

Oleh : Fahri Hamzah

Kita jangan ikut-ikut merusak lembaga Kepolisian dengan memfitnah dan kriminalisasi Kotak Amal.

Mengadu domba polisi dengan kotak amal berbahaya sekali. Masjid di Republik ini tidak pernah menjadi basis teroris. Teroris membom masjid dan teroris bukan Islam.

Orang-orang yang “menisbatkan” Islam dengan terorisme akan menanggung 2 dosa sekaligus: dosa kepada pemilik Islam yaitu Allah SWT dan dosa kepada Negara yang berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Ia bisa lolos dari yang kedua karena sedang berkuasa. Tapi tidak kepada yang pertama.

Menciptakan ketegangan permanen antara Islam dengan negara memanglah kejahatan lama yang kambuhan dalam negara Pancasila kita.

Awal penyakit ini muncul karena sila Ketuhanan Yang Maha Esa terletak pada sila pertama. Mereka masih tidak terima. Sampai sekarang!

Padahal sering saya katakan, Pancasila kita adalah ide yang lebih kompleks dari ide sekuler dan juga ide negara agama. Justru karena ia adalah jalan tengah.

Di dalamnya ide Agama dan Negara berdampingan. Apa yang gagal dihamoniskan oleh negara lain, kita satukan indah.

Justru karena rumitnya ide Pancasila maka diperlukan kecerdasan ekstra untuk memahaminya. Tapi Presiden Soekarno dan kawan-kawan dikelabui oleh PKI. Presiden Soeharto belok menjadi terpimpin dan otoriter. Para pemimpin transisi kita tampak gamang dan sampai hari ini. Oleng!

Baca juga  Jangan Lupakan 3 April, Hari NKRI

Saat BPIP (Badan Pembinaan Ideologi Pancasila) dibuat dan dipimpin oleh pak Yudi Latif, saya bayangkan sosok intelektual yang akan menjadi Jubir narasi rumit Pancasila kita. Tapi tak lama beliau mundur, dugaan saya adalah karena BPIP niatnya bukan memperkaya tapi mempersempit.

Belakangan, saya mendengar Ketua BPIP yang baru bilang, “….dalam bernegara, geser kitab suci ke konstitusi..”.

Baca juga  FAHRI HAMZAH RUGI BISNIS LOBSTER SETENGAH MILYAR

Kalimat ini menjelaskan kegagalam mengharmoni makna Pancasila kita dalam agama dan negara. Dalam Pancasila, agama dan negara bukan pilihan tapi keduanya.

Memang, Pancasila juga akan gagal diterjemahkan oleh orang yang dalam dirinya sejak awal terdapat ketegangan yang salah satu sumbernya adalah kepercayaan diri yang lama dirampas hilang oleh orang lain. Saya temukan orang-orang yang bersekolah jauh tapi karakternya gegar.

Dan yang paling sulit bersikap normal di depan Pancasila adalah kelompok yang tidak bisa memahami bagaimana cara agama masih boleh hidup di Abad 21 ini. Pada dasarnya “hanya tidak bisa mengerti saja”. Ini yang banyak, sementara sikap ini juga mendatangkan respon tak wajar.

Akhirnya, memang harus ada generasi baru yang tidak punya trauma dan rasa rendah diri untuk membaca Pancasila kita dan memaknainya apa adanya. Sebuah kepercayaan diri bahwa kita punya modal besar untuk menjadi bangsa besar. Dan kita harus percaya harapan itu masih ada.

Sumber : fahrihamzah news

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru