email : [email protected]

25.9 C
Jambi City
Senin, Juli 15, 2024
- Advertisement -

Bank Sentral Cina Pangkas Suku Bunga Utama untuk Meningkatkan Ekonomi

Populer

Beijing, Oerban.com – Bank sentral Cinna memangkas suku bunga utama dan memompa miliaran ke pasar keuangan pada hari kamis (15/6/2023) karena data baru menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu melemah.

Langkah-langkah tersebut adalah yang paling signifikan dilakukan untuk mencoba memperkuat pertumbuhan setelah indikator dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan pemulihan yang kuat yang diharapkan setelah bertahun-tahun perlambatan yang disebabkan oleh penguncian COVID-19 dengan cepat kehabisan tenaga.

Upaya Cina kontras dengan yang ada di Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya, yang telah dipaksa melakukan serangkaian kenaikan suku bunga sambil mengurangi jumlah uang beredar untuk menjinakkan inflasi.

Pejabat menurunkan suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF), bunga untuk pinjaman satu tahun kepada lembaga keuangan, 10 basis poin menjadi 2,65%, People’s Bank of China mengatakan dalam sebuah pernyataan.

PBOC juga mengatakan pihaknya menawarkan dana 237 miliar yuan ($ 33 miliar) kepada bank melalui fasilitas pinjaman jangka menengah untuk menjaga likuiditas yang wajar dan cukup dalam sistem perbankan.

Pengumuman itu muncul dua hari setelah meluncurkan pemotongan mengejutkan dalam suku bunga jangka pendek minggu ini, yang menurut para analis mencerminkan kekhawatiran yang berkembang tentang keadaan ekonomi di kalangan pembuat kebijakan Cina.

Tingkat MLF memandu suku bunga pinjaman acuan untuk rumah tangga, bisnis dan hipotek, yang akan diumumkan minggu depan.

Tingkat MLF yang lebih rendah mengurangi biaya pembiayaan bank komersial, yang pada gilirannya mendorong mereka untuk meminjamkan lebih banyak dan berpotensi meningkatkan konsumsi domestik.

Sejumlah indikator ekonomi yang lesu dalam beberapa pekan terakhir telah mengisyaratkan pemulihan pasca-Covid negara itu kehabisan tenaga.

Inflasi naik hanya 0,2% secara tahunan di bulan Mei, sementara aktivitas pabrik berkontraksi untuk bulan kedua berturut-turut.

Baca juga  Operasi Kereta Barang Dibuka Kembali, Ekspor Cina ke Korea Utara Meningkat Tiga Kali Lipat

Dalam tanda kelemahan lain Kamis, angka menunjukkan pengangguran kaum muda naik ke rekor 20,8% pada bulan Mei.

Sementara itu, pertumbuhan produksi industri melambat menjadi 3,5% karena pabrik secara bertahap kembali ke kapasitas penuh, sementara penjualan ritel, indikator utama konsumsi rumah tangga, naik 12,7% menjadi 18,4% pada bulan April.

Momentum Pelemahan

“Penjualan ritel saat ini satu-satunya mesin pertumbuhan Cina yang berfungsi,” Rob Carnell, kepala peneliti Asia-Pasifik di ING, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Data Kamis setara dengan penurunan yang disesuaikan secara musiman dalam penjualan bulan-ke-bulan dan menunjukkan bahwa momentum pembukaan kembali turun,” kata Carnell.

Ekspor juga merosot pada Mei untuk pertama kalinya sejak Februari, mematahkan pertumbuhan beruntun dua bulan.

Beijing telah mempertahankan suku bunga rendah dibandingkan dengan ekonomi utama lainnya, tetapi inflasi mendekati nol menyoroti tantangan yang dihadapi oleh pembuat kebijakan dalam mencoba merangsang pertumbuhan.

Ekonom top dan penasihat pemerintah Liu Yuanchun bulan ini menyerukan regulator untuk memotong biaya pinjaman lebih lanjut untuk meringankan beban pembiayaan usaha swasta kecil dan menengah.

Laporan dalam beberapa hari terakhir mengatakan Beijing sedang mengantre serangkaian langkah yang menargetkan bidang ekonomi, khususnya sektor real estat, yang merupakan bagian besar dari produk domestik bruto.

Enam bank komersial milik negara terbesar Cina memangkas suku bunga untuk penabung pada hari Kamis untuk meningkatkan pengeluaran, menurut pengumuman di situs web mereka, setelah diminta oleh bank sentral.

Ekonomi Cina juga terbebani oleh sektor properti yang sarat utang dan perlambatan ekonomi global.

“Semua titik data sejauh ini mengirimkan sinyal yang konsisten bahwa momentum ekonomi melemah,” Zhiwei Zhang, presiden Pinpoint Asset Management, mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Baca juga  Arab Saudi dan Cina Luncurkan Kilang Bersama, Usaha Petrokimia

“Kami memperkirakan Beijing akan meningkatkan transfer ke pemerintah daerah melalui peningkatan kuota untuk obligasi pemerintah daerah khusus, lebih banyak kuota pinjaman untuk bank kebijakan, dan beberapa pendanaan langsung dari PBOC,” Ting Lu, Kepala Ekonom China di Nomura, mengatakan dalam sebuah catatan awal pekan ini.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru