email : oerban.com@gmail.com

24.5 C
Jambi City
Sabtu, Februari 27, 2021
- Advertisement -

Chelsea Kembali Panggil Pemain Buangan Frank Lampard

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Stamford, Oerban.com – Penunjukan Thomas Tuchel di Chelsea menjanjikan perubahan bagi skuad Chelsea, setelah sebelumnya sedikit rusak akibat kebijakan yang di buat Lampard. Akibatnya aturan yang diterapkan Lampard.

Setelah lima kemenangan dari enam pertandingan pertamanya, dan dengan hanya kebobolan satu gol, Tuchel sudah mulai mewujudkannya dengan menetapkan ketertiban dan kontrol, merapikan bentuk pertahanan yang disiplin hingga hati-hati, ke dalam setiap permainan mereka dan ditambah konfigurasi menyerang.

Sementara hantu Maurizio Sarri masih bertahan di Stamford Bridge, beberapa pendukung pasti akan merasa cemas. Mereka tahu betul seberapa cepat formasi “tingkat militer” bisa terasa seperti penjara; bagaimana rantai yang menghubungkan setiap pemain dapat membuat Anda mendambakan gangguan ekspresif yang dilepaskan Lampard.

Tetapi semua ahli taktik harus membangun dari bawah ke atas, harus menutupi setiap taktik dengan kertas grafik dan menetapkan pola bertahan dari serangan balik dengan belajar menjaga bola dengan segala cara.

Hanya setelah tim kompak, mereka dapat mulai membangun ritme, kecepatan, dan mulai mengintegrasikan improvisasi menyerang ke dalam sistem.

Itu adalah proses yang telah kita lihat selama enam pertandingan pertama, dan apa yang membuat para penggemar Chelsea optimis adalah bahwa perubahan kecil dalam sistem dapat dengan mudah diidentifikasi; struktur taktis ditata dengan sangat rapi sehingga – melalui analisis pertandingan demi pertandingan – kami dapat dengan jelas mengamati apa yang dipelajari oleh manajer dan para pemainnya.

Pertandingan pertama Tuchel saat melawan Wolves menjadi awal yang baik, jika tidak spektakuler. Dia dengan cepat membentuk 3-4-2-1 yang miring di mana Callum Hudson-Odoi, dalam peran bek sayap baru, memegang posisi lebih tinggi daripada Ben Chilwell di sisi lain, sementara buku pedoman Chris Wilder dipinjam saat Cesar Azpilicueta dibuat, tumpang tindih berjalan dari bek tengah.

Dalam sistem Antonio Conte-esque ini, dua penyerang dalam tidak hanya menciptakan lini tengah berbentuk kotak untuk melebihi jumlah di tengah, tetapi juga menarik lawan ke dalam, pada gilirannya menciptakan ruang bagi bek sayap.

Wolves, bagaimanapun, tetap teguh, sebagian besar karena penyerang Chelsea tidak berlari di belakang untuk meregangkan pertahanan tiga orang Nuno Espirito Santo sendiri.

Sumber : Goal

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru