email : oerban.com@gmail.com

28.4 C
Jambi City
Jumat, Agustus 6, 2021
- Advertisement -

Derita Anak-anak Palestina yang Menjadi Korban Akibat Serangan Israel di Gaza

Populer

Gaza, Oerban.com – Dia hampir tidak berbicara atau makan. Dua hari lalu, gadis 7 tahun bernama Suzy Ishkontana ditarik dari puing-puing rumah keluarganya yang diratakan oleh gelombang serangan udara Israel.

Dia menghabiskan berjam-jam terkubur di reruntuhan saat saudara dan ibunya meninggal di sekitarnya.

Anak-anak menjadi korban trauma ekstensif dalam pemboman Israel di Jalur Gaza. Bagi sebagian orang, itu adalah trauma yang telah mereka lihat berulang kali sepanjang hidup mereka yang singkat.

Ini adalah keempat kalinya dalam 12 tahun Israel melancarkan serangan militer brutal di Gaza. Setiap kali, Israel melancarkan serangan udara besar-besaran di Jalur Gaza yang padat penduduk, sementara Hamas berusaha membalas dengan menembakkan roket ke arah Israel.

Menurut pejabat kesehatan Gaza, setidaknya 63 anak termasuk di antara 217 warga Palestina yang telah tewas di Gaza sejak serangan terbaru Israel dimulai pada 10 Mei. Di pihak Israel, 12 orang telah tewas oleh roket Hamas.

Suzy bersama ayahnya, sesaat setelah diobati akibat serangan Israel. Sumber, Daily Sabah.

Israel mengatakan pihaknya melakukan segala cara untuk mencegah korban sipil, termasuk mengeluarkan peringatan bagi orang-orang untuk mengevakuasi bangunan yang akan diserang. Militer Israel telah menggempur ratusan situs di Gaza, di mana sekitar 2 juta orang tinggal terjepit ke dalam tatanan perkotaan yang ketat.

“Mereka empat! Dimana mereka? Empat! ” keluh seorang ayah di luar rumah sakit setelah mengetahui keempat anaknya telah terbunuh. Foto lainnya menunjukkan seorang anak laki-laki meneriakkan “Baba”, saat dia berlari ke depan prosesi pemakaman di mana para pria membawa jenazah ayahnya untuk dimakamkan.

Keluarga Ishkontana dimakamkan di bawah reruntuhan rumah mereka Minggu pagi, setelah serangan bom besar-besaran di pusat kota Gaza City yang menurut Israel menargetkan jaringan terowongan Hamas. Pemogokan itu terjadi tanpa peringatan.

Riad Ishkontana menceritakan kepada The Associated Press bagaimana dia dimakamkan selama lima jam di bawah reruntuhan, dijepit di bawah sebongkah beton, tidak dapat menjangkau istri dan kelima anaknya.

“Saya mendengarkan suara mereka di bawah reruntuhan. Saya mendengar Dana dan Zain berseru, ‘Ayah! Ayah!’ sebelum suara mereka memudar dan kemudian saya menyadari bahwa mereka telah meninggal, ”katanya, mengacu pada dua anaknya.

Setelah dia diselamatkan dan dibawa ke rumah sakit, katanya, keluarga dan staf menyembunyikan kebenaran darinya selama mereka bisa. “Saya mengetahui tentang kematian mereka satu demi satu,” katanya. Akhirnya, Suzy dibawa hidup-hidup, anak tertua kedua dari tiga putri dan dua putranya, dan satu-satunya yang selamat.

Meskipun dia hanya mengalami memar fisik yang terbatas selama tujuh jam di bawah reruntuhan, gadis muda itu berada dalam “trauma dan syok yang parah,” kata dokter anak Dr. Zuhair Al-Jaro. Rumah sakit tidak bisa memberinya perawatan psikologis yang dia butuhkan karena pertempuran yang sedang berlangsung, katanya.

“Dia mengalami depresi berat,” katanya. Hanya hari ini, katanya pada hari Selasa, apakah dia makan sesuatu setelah dia diizinkan keluar sebentar di luar rumah sakit dan melihat sepupunya.

Ishkontana, 42, yang baru-baru ini berhenti bekerja sebagai pelayan karena pembatasan virus corona, mengatakan Suzy cerdas dan paham teknologi serta menyukai smartphone dan tablet. “Dia menjelajahinya, dia memiliki lebih banyak pengalaman berurusan dengan itu daripada saya,” katanya.

Dia juga suka belajar dan akan mengumpulkan semua saudara kandungnya ke dalam sebuah “kelas” permainan, mengambil peran sebagai guru mereka, katanya. Keluarga Ishkontanas hanyalah satu keluarga yang hancur hari itu.

Baca juga  TURKI NEGARA PERTAMA YANG PEDULI TERHADAP GEMPA DONGGALA
Baca juga  SANGKAL TERLIBAT DALAM PEMBUNUHAN KHASHOGGI, PUTRA MAHKOTA ARAB SAUDI PICU RUSAK HUBUNGAN AMERIKA DAN SAUDI

Serangan hari Minggu itu menargetkan terowongan Hamas yang berada di bawah Kota Gaza, kata militer Israel. Pesawat-pesawat tempur itu menghantam Jalan al-Wahda, salah satu jalan komersial tersibuk di kota itu, dengan deretan gedung apartemen dengan toko, toko roti, kafe, dan toko elektronik di lantai dasar.

Tiga bangunan runtuh, dan beberapa orang dari setidaknya tiga keluarga tewas . Secara keseluruhan 42 orang meninggal, termasuk 10 anak dan 16 wanita.

Letnan Kolonel Jonathan Conricus, seorang juru bicara militer Israel, menyebut situasi yang menyebabkan kematian itu “tidak normal”. Dia mengatakan di satu lokasi serangan udara menyebabkan terowongan runtuh, membawa rumah-rumah bersamanya, “dan itu menyebabkan banyak korban sipil, yang bukan tujuannya.”

Dia mengatakan militer sedang menganalisis apa yang terjadi dan “mencoba untuk mengkalibrasi ulang” persenjataannya untuk mencegah terulangnya kembali.

Dia mengatakan kampanye pemboman yang menargetkan jaringan terowongan akan diperluas ke lebih banyak wilayah di Gaza dan militer berusaha bila memungkinkan untuk menyerang terowongan di bawah jalan daripada di bawah rumah.

Israel telah melancarkan serangan tanpa pandang bulu serupa pada tahun 2009, 2012, dan 2014, setiap kali menimbulkan kerusakan parah.

The Norwegia Dewan Pengungsi mengatakan bahwa 11 anak-anak tewas sejauh ini dalam serangan Israel ini telah melalui program psiko-sosial membantu anak-anak mengatasi trauma – tanda bagaimana anak-anak berulang kali menjadi korban kekerasan Israel. Di antara mereka ada Dana yang berusia 8 tahun, saudara perempuan Suzy.

“Ini keempat kalinya bagi banyak dari mereka untuk mengalami” pemboman di sekitar rumah mereka, kata Hozayfa Yazji, manajer lapangan area dewan pengungsi.

Para orang tua di Gaza dengan putus asa mencoba menenangkan anak-anak mereka yang ketakutan, saat bom turun, memberi tahu anak-anak bungsu bahwa itu hanya kembang api atau mencoba untuk tampil dengan ceria.

Kekerasan “tentu saja akan mempengaruhi psikologi anak-anak ini,” katanya. “Kami mengharapkan bahwa situasinya akan jauh lebih buruk dan lebih banyak anak akan membutuhkan lebih banyak dukungan.”

Dewan pengungsi bekerja dengan 118 sekolah di Gaza, menjangkau lebih dari 75.000 siswa melalui Program Pembelajaran yang Lebih Baik. Program ini melatih para guru untuk menangani anak-anak yang mengalami trauma dan menyelenggarakan latihan yang menyenangkan untuk menghilangkan stres. Ia juga melakukan pemeriksaan rumah pada anak-anak untuk memberikan bantuan.

Sekretaris jenderal dewan, Jan Egeland, menyerukan gencatan senjata segera, dengan mengatakan, “Selamatkan anak-anak ini dan keluarga mereka. Berhenti membom mereka sekarang. “

Namun dia mengatakan, jangka panjang, diakhirinya blokade di Gaza dan pendudukan wilayah Palestina diperlukan “jika kita ingin menghindari lebih banyak trauma dan kematian di antara anak-anak.”

Sumber : Daily Sabah

Baca juga  Konsistensi Perjuangan Untuk Palestina Tercinta Harus Terus Dilakukan
- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru