email : [email protected]

29.6 C
Jambi City
Senin, Juli 15, 2024
- Advertisement -

Diterjang Badai Daniel, Kota Derna Libya Ditutup untuk Mencari 10.100 Orang Hilang

Populer

Tripoli, Oerban.com – Pihak berwenang Libya pada hari Jumat melarang warga sipil memasuki kota timur Derna yang dilanda banjir untuk memungkinkan tim pencari menyisir lumpur dan bangunan yang rusak untuk mencari 10.100 orang yang masih belum ditemukan, menyusul jumlah korban tewas yang dikonfirmasi 11.300.

Bencana terjadi setelah dua bendungan runtuh dalam hujan lebat dan mengirim banjir besar yang memancar ke kota Mediterania pada Senin pagi, tidak hanya karena intensitas badai tetapi juga kerentanan Libya.

Negara kaya minyak itu sejak 2014 telah terpecah antara pemerintah saingan di timur dan barat yang didukung oleh berbagai pasukan milisi dan pelindung internasional.

Derna sedang dievakuasi dan hanya tim pencarian dan penyelamatan yang diizinkan masuk, Salam al-Fergany, direktur jenderal Ambulans dan Layanan Darurat di Libya timur, mengumumkan Kamis malam.

Bencana itu telah membawa persatuan yang langka, ketika badan-badan pemerintah di seluruh Libya bergegas untuk membantu daerah-daerah yang terkena dampak, dengan konvoi pertolongan pertama tiba di Derna pada Selasa malam. Upaya bantuan telah diperlambat oleh kehancuran setelah beberapa jembatan yang menghubungkan kota hancur.

Bulan Sabit Merah Libya mengatakan pada hari Kamis bahwa 11.300 orang di Derna telah meninggal dan 10.100 lainnya dilaporkan hilang. Badai Mediterania Daniel juga menewaskan sekitar 170 orang di tempat lain di negara itu.

Menteri Kesehatan Libya Timur, Othman Abduljaleel, mengatakan pemakaman sejauh ini berada di kuburan massal di luar Derna dan kota-kota terdekat.

Abduljaleel mengatakan tim penyelamat sedang mencari bangunan yang hancur di pusat kota dan penyelam menyisir laut lepas Derna.

Segera setelah badai menghantam kota Minggu malam, penduduk mengatakan mereka mendengar ledakan keras ketika bendungan di luar kota runtuh. Air banjir menyembur ke Wadi Derna, sebuah lembah yang membelah kota, menabrak bangunan dan menghanyutkan orang ke laut.

Baca juga  Bank Dunia Sebut Ekonomi Turki di Jalan yang Benar, Tetapi Lebih Banyak yang Harus Dilakukan

Lori Hieber Girardet, kepala cabang pengetahuan risiko Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana, mengatakan kepada The Associated Press pada hari Kamis bahwa karena bertahun-tahun kekacauan dan konflik Libya “lembaga pemerintah tidak berfungsi sebagaimana mestinya.”

Akibatnya, katanya, “Jumlah perhatian yang harus diberikan pada manajemen bencana, manajemen risiko bencana tidak memadai.”

Kota Derna diperintah oleh pemerintah timur Libya, yang didukung oleh komandan militer yang kuat Khalifa Hiftar.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru