email : [email protected]

33.1 C
Jambi City
Senin, April 22, 2024
- Advertisement -

Gelar Palestine Humanity Gathering di Istanbul, KAMMI Turki bersama Organisasi Diaspora Indonesia Hadirkan Asma Nadia dan Helvy Tiana Rossa

Populer

Istanbul, Oerban.com – KAMMI Turki bersama berbagai organisasi diaspora masyarakat dan pelajar Indonesia di Turki mengadakan Palestine Humanity Gathering di TUGVA Istanbul, Turki pada Sabtu (9/3/2024).

Acara yang diinisiasi oleh Khair Way Foundation yaitu salah satu NGO Turki ini merupakan bentuk aksi kepedulian diaspora Indonesia di Turki kepada saudara-saudara kita di Palestina yang sedang dilanda bencana kemanusiaan sejak beberapa bulan terakhir.

Acara ini dihadiri oleh Asma Nadia dan Helvy Tiana Rossa yang keduanya merupakan penulis dan produser tersohor di tanah air dan juga di dunia literasi Internasional. Selain keduanya, acara yang terdiri dari 3 sesi ini juga turut di oleh Turan Kışlakçı yang merupakan jurnalis asli Turki, juga Abdurahman Al-Farra yang merupakan Presiden Asosiasi Mahasiswa Palestina di Turki.

Alasan utama dari diselenggarakannya acara Palestine Humanity Gathering ini adalah untuk mengingatkan kita kembali betapa pentingnya untuk mengingat lagi saudara-saudara kita yang ada di Palestina. Terutama pada awal bulan Ramdan ini, mereka melaksanakan puasa dengan yang sangat berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Saudara kita di Palestina membutuhkan bantuan untuk setidaknya meringankan perjuangan mereka berpuasa dalam kondisi genosida. Puasa yang akan sangat berbeda tentunya dari puasa-puasa sebelumnya.

Maka, diaspora Indonesia di Turki yang diinisiasi Khair Way Foudation bersama Asma Nadia mengadakan rangkaian acara untuk kembali merenungkan apa yang bisa kita perbuat untuk Palestina sekarang ini.

“Ini merupakan event pertama diaspora Indonesia di Turki mengenai isu Palestina yang diselenggarakan dengan kolaborasi lintas organisasi dan komunitas. Alhamdulillah respon peserta yang hadir dan yang tau kegiatan ini sangat positif. Ke depan semoga ada hal serupa yang berkelanjutan dan tindaklanjut lebih nyata dari event seperti ini”, ungkap Ridwan selaku Ketua Panitia Acara sekaligus perwakilan dari Khair Way Foundation.

Dalam acara yang terlaksana sehari penuh ini, terdapat tiga sesi acara. Pertama, Sesi Latihan Kepenulisan yang diisi langsung oleh Asma Nadia, seorang oenulis terkenal yang telah menerbitkan banyak novel dan dari novelnya banyak terbit film, diantara novelnya yang terkenal adalah “Surga yang tak dirindukan”.

Baca juga  Dunia Kecam Serangan Udara Israel yang Tidak Manusiawi di Rumah Sakit Gaza

Pada sesi pertama ini, ia menyampaikan betapa pentingnya menulis dan membuatkan karya, beliau juga menyampaikan rumus menulis cepat. Tidak lupa ia juga mengingatkan bahwa dalam menulis kita bisa membantu Palsetina, entah dari kandungan tulisan yang menceritakan sedikit tentang plaestina ataupun dengan menyumbangkan hasil penjualan.

Pada sesi kedua, ada talkshow palestina yang diisi oleh 4 orang narasumber. Narasumber pertama adalah Helvy Tiana Rosa yang merupakan sosok Penulis internasional, pada kesempatan ini beliau hadir secara online dan menyampaikan bahwa Palestina ini adalah saudara kita, maka perlunya ada agenda seperti ini untuk terus mengingatkan kita bahwa Palestina perlu diperjuangkan.

Narasumber kedua juga merupakan tokoh yang tidak kalah penting, ia adalah Turan Kışlakçı, seorang jurnalis senior Turki yang berfokus pada pemberitaan seputar Palestina. Dalam hal ini ia menyampaikan bahwa apa yang terjadi di Palestina ini merupakan peristiwa sejarah, di mana kita harus terlibat bersama-sama dalam pembebasannya.

Narasumber yang ada tidak hanya dua orang, tapi juga menghadirkan Abdurahman Al-Farra, Presiden Asosiasi Mahasiswa Palestina di Turki. Pada kesempatan ini, ia menyampakian bagaimana pedihnya perjuangan saudara-saudara kita di Palestina pada hari-hari ini.

Ia juga berpesan bahwa apa yang terjadi sekarang ini sungguh tidak bisa terbayangkan oleh orang-orang yang dapat menjalani hari-harinya dengan normal, beraktivitas seperti umumnya, bahkan memiliki cita-cita untuk masa depan di dunia. Sesi talkshow ini ditutup dengan orasi yang disampaikan oleh Asma Nadia yang mengingatkan kita kembali apa yang bisa kita lakukan untuk Palestina, karena sekecil apapun yang kita lakukan untuk Palestina bisa menjadi amalan pahala sebagai bekal kita.

Dalam acara yang bertajuk Palestine Humanity Gathering ini, juga diadakan nonton bersama film “Hayya” yang dilayar lebarkan pada tahun 2019 lalu.

Baca juga  70 Persen Negara di Dunia Sudah Mengakui Kemerdekaan Palestina

Fılm ini bercerita tentang seorang jurnalis yang secara sukarela menjadi volunteer dalam aksi kemanusiaan di Palestina, yang kemudian secara tidak sadar membawa sosok anak perempuan Pelestina yang bernama Hayya. Dari film ini kita belajar bahwa membela dan memperjuangkan Palestina banyak caranya.

Menurut Fiqhy Rodhiyya selaku Ketua Umum KAMMI Turki, acara ini sukses menjadi wasilah bagi kita semua untuk tidak melupakan tragedi kemanusiaan di Palestina. Sebagai seorang muslim, kondisi mengenaskan di Palestina harus terus diingat setiap saat, bukan hanya ketika terjadi peperangan dan tragedi kemanusiaan. Salah satu cara untuk mengabadikannya adalah dengan tulisan, karena tulisan merupakan salah satu kekuatan terbesar untuk melawan ketidakadilan dan kejahatan.

Acara ini kemudian ditutup dengan diadakan lelang novel karya Asma Nadia yang kemudian hasilnya akan disumbangkan ke Palestina. Sebelum sesi leleng novel, ada pembacaan puisi karya Helvy Tiana Rosa yang dibacakan oleh saudari Andhara Elmy Maureza.

Dari acara yang dihadiri kurang lebih 150 peserta ini merupakan hasil kolaborasi dari 18 organisasi dan komunitas diaspora Indonesia di Turki, semoga semangat kita untuk membela dan memperjuangkan Palestina tidak pernah padam. (*)

Editor: Ainun Afifah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru