email : [email protected]

24 C
Jambi City
Sabtu, Juni 15, 2024
- Advertisement -

Gelombang Panas di India Timur: 15 Tewas di Bihar dan Odisha, Suhu Ekstrem Berlanjut Hingga Sabtu

Populer

Oerban.com – Sedikitnya 15 orang tewas akibat diduga serangan panas di negara bagian Bihar dan Odisha di India timur pada hari Kamis, menurut pihak berwenang. Wilayah tersebut tengah mengalami gelombang panas yang diperkirakan akan berlanjut hingga Sabtu.

India tengah menghadapi musim panas yang sangat terik, dengan beberapa bagian ibu kota Delhi mencatat suhu tertinggi di negara itu sebesar 52,9 derajat Celcius (127,22 derajat Fahrenheit) minggu ini. Namun, suhu tersebut kemungkinan akan direvisi karena departemen cuaca sedang memeriksa sensor di stasiun cuaca yang mencatat bacaan tersebut.

Menurut Departemen Meteorologi India (IMD), meskipun suhu di barat laut dan tengah India diperkirakan akan turun dalam beberapa hari mendatang, gelombang panas di India timur kemungkinan akan berlanjut selama dua hari. IMD menyatakan gelombang panas terjadi ketika suhu 4,5 hingga 6,4 derajat Celcius lebih tinggi dari biasanya.

Menurut pejabat yang dikutip oleh Reuters, sepuluh orang dilaporkan meninggal di rumah sakit pemerintah di Rourkela, Odisha, pada hari Kamis, sementara lima kematian terjadi di kota Aurangabad, Bihar karena “sengatan matahari”.

“Sekitar tujuh orang lagi meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit kemarin, namun penyebab pasti kematian mereka akan diketahui setelah otopsi,” kata Kolektor Distrik Aurangabad Shrikant Shastree kepada Reuters.

Pemerintah Odisha melarang karyawannya melakukan aktivitas di luar ruangan antara pukul 11.00 dan 15.00 ketika suhu mencapai puncaknya.

Tiga orang dilaporkan meninggal akibat dugaan serangan panas di negara bagian Jharkhand, yang bertetangga dengan Bihar, menurut laporan media lokal.

Di Delhi, di mana suhu tinggi telah menyebabkan burung dan monyet liar pingsan atau jatuh sakit, kebun binatang kota ini menggunakan kolam dan alat penyiram untuk memberikan bantuan kepada 1.200 hewan yang tinggal di sana.

Baca juga  India Tangkap Puluhan Umat Hindu Karena Mengganggu Sholat Jumat

“Kami telah beralih ke pola makan pengelolaan musim panas, yang mencakup pola makan lebih banyak cairan serta buah-buahan dan sayuran musiman yang mengandung lebih banyak air,” Sanjeet Kumar, direktur kebun binatang, mengatakan kepada kantor berita ANI.

Delhi, yang diperkirakan suhunya akan mencapai 43 derajat Celsius pada hari Jumat, mencatat kematian pertama akibat panas minggu ini dan menghadapi kekurangan air yang parah.

Miliaran orang di seluruh Asia, termasuk negara tetangga India dan Pakistan, sedang menghadapi kenaikan suhu yang dipicu oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh aktivitas manusia, menurut para ilmuwan.

India, yang mengadakan pemilu nasional di tengah cuaca panas, adalah produsen emisi gas rumah kaca terbesar ketiga di dunia, tetapi telah menetapkan target untuk mencapai net-zero emitter pada tahun 2070.

Meskipun beberapa wilayah di negara itu dilanda panas, negara bagian Manipur dan Assam di bagian timur laut mengalami hujan lebat setelah Topan Remal, menyebabkan beberapa daerah terendam banjir pada hari Jumat.

Hujan muson juga menghantam pantai negara bagian Kerala di ujung selatan India pada hari Kamis, dua hari lebih awal dari perkiraan.

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru