email : [email protected]

33.2 C
Jambi City
Selasa, Mei 21, 2024
- Advertisement -

Imbas Adanya Laporan Pedas, Erdogan Ungkap Kemungkinan Pisah dengan Uni Eropa

Populer

Ankara, Oerban.com – Presiden Recep Tayyip Erdoğan, yang memperjuangkan kebangkitan perundingan aksesi dengan Uni Eropa pada musim panas ini, menyatakan kekecewaannya atas laporan yang menilai pencalonan Turki.

“UE sedang berusaha melepaskan diri dari Turki,” kata Erdoğan kepada wartawan pada hari Sabtu menjelang perjalanan ke Amerika Serikat. “Kami akan melakukan evaluasi terhadap perkembangan ini dan jika perlu, kami dapat berpisah dengan UE.”

Dia menanggapi pertanyaan tentang laporan terbaru Parlemen Eropa yang diputuskan di Strasbourg Rabu lalu. Laporan tersebut tidak jauh berbeda dengan versi sebelumnya yang diterbitkan beberapa tahun terakhir dan menuduh Turki melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

Dikatakan bahwa proses aksesi Turki tidak dapat dilanjutkan dalam kondisi saat ini dan menyerukan UE untuk mengeksplorasi kerangka paralel dan realistis untuk hubungannya dengan Ankara. Hal ini mengurangi suasana cerah antara Turki dan blok tersebut setelah terpilihnya kembali Erdoğan pada bulan Mei.

Seruan Erdoğan kepada UE untuk menghidupkan kembali proses tersebut disambut baik oleh para pejabat UE dan pejabat tinggi blok tersebut yang bertanggung jawab atas perluasan tersebut baru-baru ini melakukan kunjungan ke Turki dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Hakan Fidan.

Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Turki mengkritik laporan tersebut karena penuh dengan tuduhan dan prasangka tidak adil berdasarkan disinformasi dari kalangan anti-Turki.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis, kementerian tersebut mengatakan bahwa laporan tersebut menunjukkan perspektif yang bias mengenai masalah Aegean, Mediterania Timur dan Siprus dan tidak sejalan dengan kebenaran sejarah atau hukum. Kementerian mencatat bahwa anggota Parlemen Eropa (EP) telah diperbudak oleh kebijakan populis dan masih jauh dari mengembangkan pendekatan strategis yang tepat untuk Eropa.

Baca juga  Turki, Pakistan, dan Arab Selatan Sepakat Tingkatkan Kerja Sama Pertahanan

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa ketegangan regional merupakan cerminan dari kurangnya visi dan kedangkalan badan UE di tengah peluang yang sedang berlangsung untuk menghidupkan kembali hubungan Turki-UE.

Pernyataan tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa laporan EP mengabaikan fakta bahwa Turki memiliki potensi menjadikan blok tersebut sebagai kekuatan global dalam menghadapi tantangan yang sedang berlangsung, termasuk masalah keamanan, energi, perubahan iklim, migrasi dan ekonomi.

Pernyataan kementerian tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa Turki berharap Parlemen Eropa yang baru, setelah pemilu, akan bertindak netral, rasional dan konstruktif.

Di bawah kepemimpinan Presiden Erdoğan, Turki mengambil langkah signifikan untuk memenuhi kriteria keanggotaan blok yang beranggotakan 27 negara tersebut sementara Ankara meningkatkan hubungan bilateral dengan negara-negara UE.

Namun, berlanjutnya toleransi UE terhadap kelompok teroris yang mengancam Turki menyebabkan memburuknya hubungan kedua negara. Perbedaan pandangan mengenai isu-isu lain semakin mengikis kepercayaan antara kedua belah pihak meskipun Turki dan UE tetap menjadi mitra dagang utama.

Erdoğan, seorang diplomat yang terampil, dikenal karena ucapannya yang blak-blakan dalam menanggapi retorika yang menuduh Turki. Terlepas dari itu, ia terus menganjurkan untuk menjaga hubungan baik dengan setiap negara dan blok tersebut sebagaimana dibuktikan dengan gencarnya upayanya untuk menyelesaikan konflik antara Rusia dan Ukraina sebagai satu-satunya pemimpin yang mampu menjaga hubungan baik dengan kedua negara.

Uni Eropa belum mengomentari pernyataan Erdoğan, namun Turki memiliki arti penting bagi benua ini dalam memerangi migrasi ilegal dan menjadi penengah dalam konflik Rusia-Ukraina.

Memang benar bahwa Turki, bersama dengan Hongaria, mempunyai keputusan akhir mengenai keanggotaan Swedia di NATO ketika Eropa berupaya melawan apa yang mereka pandang sebagai ancaman Rusia terhadap benua tersebut di bawah bayang-bayang konflik.

Baca juga  Ketua Parlemen Turki: Kekuatan Terbesar Israel Ialah Perpecahan Dunia Islam

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru