email : oerban.com@gmail.com

30.2 C
Jambi City
Jumat, September 24, 2021
- Advertisement -

Israel Menahan Keluarga Tahanan Palestina yang Melarikan Diri

Populer

Tel Aviv, Oerban.com – Pasukan Israel menahan kerabat enam tahanan Palestina yang melarikan diri dari penjara dengan keamanan tinggi di Israel utara, menurut sebuah organisasi non-pemerintah Palestina (LSM) pada hari Rabu.

Pasukan militer menangkap empat kerabat tahanan yang melarikan diri di kota Arraba dan Ya’bad di Tepi Barat utara, kata Lembaga Tahanan Palestina dalam sebuah pernyataan, seperti yang dilaporkan Anadolu Agency (AA).

Pasukan Israel juga melancarkan pencarian dari rumah ke rumah di kota Arraba, Ya’bad, Bir al-Basha dan Deir Abu Daif di Tepi Barat yang diduduki, menurut penduduk setempat.

Sebelumnya pada hari Senin, enam tahanan Palestina melarikan diri dari penjara Gilboa dengan keamanan tinggi di Israel utara melalui terowongan yang digali di bawah wastafel. Orang-orang itu dilaporkan tampaknya telah menerima bantuan dari luar. Sementara itu dipuji oleh faksi-faksi Palestina sebagai “kemenangan besar,” pembobolan penjara dipandang di Israel sebagai kegagalan keamanan dan intelijen yang tidak dapat diterima.

Layanan Penjara Israel (IPS) mengatakan peringatan dibunyikan sekitar pukul 3 pagi (12 pagi GMT) oleh penduduk setempat yang melihat “tokoh mencurigakan” di luar penjara. Dalam rekaman yang mengingatkan pada film ikonik pelarian penjara tahun 1994 “The Shawshank Redemption,” IPS merilis video yang menunjukkan agen memeriksa terowongan sempit di bawah wastafel dan yang lain menunjukkan lubang di luar tembok penjara.

Gilboa – yang dibuka pada tahun 2004 selama intifada Palestina kedua, atau pemberontakan – adalah situs keamanan tinggi di mana ratusan warga Palestina ditahan di antara narapidana lainnya.

Beberapa jam sebelum sebagian besar wilayah Israel akan ditutup untuk perayaan Tahun Baru Yahudi yang dimulai saat matahari terbenam Senin lalu, polisi, tentara dan agen dari badan keamanan internal Shin Bet Israel sedang melakukan pencarian, kata sebuah pernyataan polisi. Pencarian termasuk kendaraan pengintai udara, anjing pelacak, penghalang jalan dan pos pemeriksaan.

Di gubernuran Jenin, di mana beberapa warga Palestina melepaskan tembakan ke udara untuk merayakan pelarian, pasukan Israel dikerahkan secara besar-besaran, kata seorang reporter Agence France-Presse (AFP). Gubernur Jenin Akram Rajoub mengatakan kepada AFP: “Untuk saat ini situasinya tenang, tetapi pengawasan belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dengan desas-desus tentang keberadaan pelarian yang menyebar dengan cepat secara online, Jenin telah menjadi fokus perhatian, sebagian mengingat salah satu ikatan pelarian Zakaria Zubeidi di sana. Zubeidi ditangkap atas “tuduhan teror” pada 2019 di sebuah desa Tepi Barat dekat Ramallah.

Kamp pengungsi Jenin, yang bersebelahan dengan kota Jenin, terbiasa dengan serangan Israel meskipun berada di wilayah Tepi Barat yang secara resmi berada di bawah kendali Palestina, kata Hassan al-Amouri, seorang pemimpin komunitas.

“Segalanya mungkin” di sebuah kamp di mana banyak penduduk bersenjata, kata Rajoub kepada AFP.

Kerusuhan telah melonjak di Jenin dalam beberapa pekan terakhir. Baku tembak meletus bulan lalu ketika pasukan Israel diserang saat mencari tersangka, menyebabkan empat warga Palestina tewas. Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, seorang Yahudi yang taat dan religius, mengadakan konsultasi dengan kepala pertahanan dan penjara pada jam-jam terakhir sebelum Tahun Baru Yahudi, atau Rosh Hashana, dimulai. Dia menyebut pelarian itu “peristiwa serius yang membutuhkan upaya komprehensif oleh semua dinas keamanan.”

Sumber : Daily Sabah

Baca juga  Israel Lakukan Pemungutan Suara untuk Keempat Kalinya dalam Waktu Dua Tahun
- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru