Israel menghancurkan desa Badui untuk Kesekian Kalinya

0

Yerussalem, Oerban.com – Sebuah desa Arab Badui di wilayah selatan Negev telah dihancurkan oleh Israel untuk ke-183 kalinya, kata salah satu narasumber lokal Palestina,  Rabu lalu.

Desa al-Araqib, rumah bagi 22 keluarga Palestina, telah dihancurkan delapan kali sejak tahun lalu, kata Aziz al-Touri, anggota Komite Pertahanan al-Araqib, kepada Anadolu Agency (AA).

“Palestina akan membangun kembali bangunan yang hancur secepat mungkin. Selama kita hidup dan bebas, kita tidak akan pernah meninggalkan al-Araqib,” tegasnya.

Dalam upaya untuk menduduki tanah tersebut, otoritas Israel telah menghancurkan rumah-rumah di desa tersebut beberapa kali sejak 2010. Penduduk al-Araqib adalah warga Arab Israel, yang mengungsi pada tahun 1951 ketika negara Israel yang baru disahkan mengklaim daerah itu sebagai “negara. tanah.”

Desa Badui lain di Lembah Jordan, Tepi Barat utara, telah dihancurkan oleh otoritas Israel untuk kedua kalinya dalam tiga bulan dengan dalih dibangun secara ilegal di tempat pelatihan militer dan bahwa penduduk Palestina telah menolak tawaran untuk pindah ke daerah tetangga.

Lebih dari 130 penduduk telah berjanji untuk tinggal, dengan beberapa tidur di kasur dan terpal plastik berserakan di tanah berbatu. Rumah tenda dan tempat penampungan hewan di desa itu terakhir dihancurkan pada November, meskipun penduduk segera kembali setelah itu.

“Kami tidak akan beranjak dari sini, kami akan tetap di sini. Jika mereka membongkar, kami akan bangun kembali,” kata salah satu warga, Ibrahim Abu Awad. Dia dan orang Badui lainnya di desa itu mengatakan mereka takut pemukim Israel akan merebut tanah kosong itu.

Kelompok hak asasi Israel B’Tselem mengatakan pembongkaran di Khirbet Humsah “luar biasa luas”, menuduh Israel berusaha “untuk secara paksa memindahkan komunitas Palestina untuk mengambil alih tanah mereka.”

COGAT, penghubung militer Israel dengan Palestina, mengatakan telah menjelaskan kepada penduduk “bahaya yang terlibat jika tetap berada di dalam jarak tembak” dan menawarkan mereka ruang di luarnya.

“Meski ada tawaran, warga menolak untuk secara mandiri memindahkan area tenda yang telah didirikan secara ilegal dan tanpa izin dan persetujuan yang diperlukan,” kata COGAT.

Palestina dan kelompok hak asasi mengatakan izin semacam itu hampir tidak mungkin diperoleh dari Israel. Sebuah kelompok hak asasi manusia telah melaporkan bulan lalu bahwa pihak berwenang Israel menghancurkan 729 bangunan Palestina pada tahun 2020 dengan dalih tidak memiliki izin konstruksi. Terlepas dari wabah virus korona, pasukan Israel terus menghancurkan rumah-rumah Palestina di Tepi Barat yang diduduki, sambil menentang tuduhan kejahatan perang di wilayah pendudukan.

Lebih dari 440.000 pemukim Israel tinggal di antara lebih dari 3 juta warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, wilayah yang direbut oleh Israel dalam perang tahun 1967 dan yang diinginkan warga Palestina sebagai bagian dari negara masa depan.

Sumber : Daily Sabah

Baca juga  REALISASIKAN TARGET MENTERI PERTANIAN 100 HARI, BAPELTAN JAMBI DISTRIBUSIKAN PERANGKAT IT DI BUNGO
Baca juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here