email : oerban.com@gmail.com

24.5 C
Jambi City
Sabtu, Februari 27, 2021
- Advertisement -

Mantan Penjaga Kamp Konsentrasi Nazi Dideportasi dari AS ke Jerman

Populer

Washington DC, Oerban.com – Seorang mantan penjaga kamp konsentrasi Nazi bernama  Friedrich Karl Berger yang berusia 95 tahun yang pernah tinggal di Amerika Serikat telah dideportasi ke negara asalnya, Jerman, di mana dia tiba pada hari Sabtu dan ditahan oleh polisi untuk diinterogasi, kata pihak berwenang.

Badan Penegakan Hukum dan Imigrasi AS (ICE) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Friedrich Karl Berger, seorang warga negara Jerman, dikirim kembali ke Jerman untuk bertugas sebagai penjaga subkamp kamp konsentrasi Neuengamme pada tahun 1945. Kasus ini diselidiki oleh Departemen AS Keadilan.

Otoritas Jerman mengkonfirmasi Berger tiba Sabtu di Frankfurt dan diserahkan kepada penyelidik negara bagian Hesse untuk diinterogasi, lapor Deutsche Presse-Agentur (dpa).

Berger diperintahkan untuk dikeluarkan oleh pengadilan Memphis, Tennessee pada Februari 2020.

Jaksa Jerman di kota Celle menyelidiki kemungkinan mengajukan dakwaan terhadapnya tetapi mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka telah menangguhkan penyelidikan karena mereka tidak dapat menyangkal akunnya sendiri tentang layanannya di Neuengamme.

Berger mengakui kepada otoritas AS bahwa dia bertugas sebagai penjaga di sebuah kamp di barat laut Jerman, yang merupakan subkamp dari kamp konsentrasi Neuengamme, selama beberapa minggu menjelang akhir perang tetapi mengatakan dia tidak mengamati pelecehan atau pembunuhan, Celle kata jaksa.

Jaksa Celle memintanya untuk diinterogasi lagi sekembalinya ke Jerman, bagaimanapun, untuk menentukan apakah aksesori untuk tuduhan pembunuhan dapat diajukan, kata polisi.

Dalam beberapa tahun terakhir, jaksa penuntut Jerman telah berhasil menyatakan bahwa dengan membantu kamp kematian atau fungsi kamp konsentrasi, para penjaga dapat dinyatakan bersalah atas aksesori pembunuhan bahkan jika tidak ada bukti bahwa mereka berpartisipasi dalam pembunuhan tertentu.

Menurut pernyataan ICE, Berger bertugas di subkamp dekat Meppen, Jerman, tempat para tahanan – Rusia, Polandia, Belanda, Yahudi, dan lainnya – ditahan dalam kondisi “mengerikan” dan bekerja “sampai kelelahan dan mati.”

Berger mengaku menjaga narapidana agar tidak melarikan diri. Dia juga menemani narapidana dalam evakuasi paksa dari kamp yang mengakibatkan kematian 70 narapidana. Berger telah tinggal di AS sejak 1959.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru