email : oerban.com@gmail.com

32.2 C
Jambi City
Jumat, September 24, 2021
- Advertisement -

Minat Kelahiran di Rumah Meningkat Selama Pandemi COVID-19

Populer

Eropa, Oerban.com – Di seluruh negeri, COVID-19 membuat keluarga hamil menilai kembali rencana kelahiran mereka dan mempertimbangkan apakah melahirkan di rumah adalah pilihan yang lebih aman.

Karena COVID-19 terus menyebar secara agresif dari orang ke orang, melahirkan di rumah telah menjadi pilihan yang menarik bagi banyak orang hamil yang sebelumnya berencana untuk melahirkan di rumah sakit.

Seperti dilaporkan di outlet berita seperti The New York Times dan Chicago Tribune , bidan di seluruh negeri mengalami lonjakan minat pada kelahiran di rumah. Wanita hamil sedang mempertimbangkan kembali rencana kelahiran mereka, terutama ketika kasus COVID-19 lokal meningkat dan rumah sakit memberlakukan kebijakan baru seputar kelahiran dan perawatan bayi baru lahir.

Dalam beberapa kasus, rumah sakit membatasi dukungan untuk orang yang melahirkan, mewajibkan induksi persalinan atau operasi caesar, atau memisahkan bayi dari ibu yang diduga terinfeksi COVID-19.

Beberapa dari perubahan ini dapat menyebabkan peningkatan hasil negatif, catatan analisis tahun 2017 yang menunjukkan bahwa membatasi dukungan kelahiran dapat meningkatkan kemungkinan intervensi medis.

Demikian pula, memisahkan ibu dan bayi saat lahir dapat berdampak negatif. Perawatan kulit-ke-kulit dan menyusui memiliki manfaat kesehatan yang besar, untuk kesehatan bayi jangka pendek dan panjang.

Manfaat ini sangat relevan selama pandemi, karena keduanya meningkatkan fungsi kekebalan bayi. NS Organisasi Kesehatan secara eksplisit merekomendasikan perawatan kulit-ke-kulit dan menyusui, bahkan jika orang tua kandungnya dinyatakan positif COVID-19.

Akibat kebijakan seperti ini, keluarga mempertimbangkan pilihan mereka. Cassandra Shuck, seorang doula di Charlotte, North Carolina, mengatakan dia melihat lonjakan minat pada kelahiran di rumah di komunitasnya. Setiap hari, ibu hamil yang baru bertanya tentang bagaimana mereka dapat mengamankan seorang profesional kelahiran di rumah selama pandemi.

“Secara fisiologis, dengan semua yang terjadi, calon ibu mungkin merasa lebih nyaman di lingkungan di mana dia memiliki kontrol lebih besar,” kata Shuck.

Mengingat meningkatnya minat pada kelahiran di rumah, American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) dan American Academy of Pediatrics (AAP) baru-baru ini merilis pernyataan yang mengklaim bahwa rumah sakit dan pusat bersalin bersertifikat adalah tempat teraman untuk memiliki bayi.

AAP juga menerbitkan pedoman keselamatan bagi mereka yang berencana untuk melahirkan di rumah, bersama dengan siapa yang dianggap sebagai calon yang baik untuk melahirkan di rumah.

Kehamilan berisiko rendah untuk melahirkan di rumah. Sebagian besar ahli kesehatan sepakat bahwa orang yang ingin melahirkan di rumah harus memiliki kehamilan risiko rendah.

Sebuah ulasan tahun 2019 telah menunjukkan bahwa wanita hamil berisiko rendah tidak lebih mungkin untuk mengembangkan komplikasi di rumah daripada di rumah sakit. Faktanya, kelahiran di rumah umumnya dikaitkan dengan tingkat intervensi ibu yang lebih rendah, seperti induksi persalinan, operasi caesar, dan robekan perineum mayor.

Menurut Dr. Jessica Illuzzi , kepala bagian persalinan dan kebidanan di Yale Medicine, hampir 80 hingga 90 persen kelahiran berisiko rendah dapat terjadi tanpa komplikasi.

“Kebanyakan wanita yang cukup bulan, memiliki bayi tunggal yang kepala tertunduk tanpa masalah medis atau obstetrik signifikan lainnya mungkin menjadi kandidat untuk melahirkan di rumah,” kata Illuzzi.

Namun, 10 hingga 20 persen kasus lainnya mungkin memiliki komplikasi kebidanan dan perlu dipindahkan ke rumah sakit untuk bantuan medis lebih lanjut, katanya.

The AAP juga merekomendasikan bahwa wanita hamil melahirkan di rumah harus minimal 37 minggu hamil (kehamilan kurang dari 37 minggu dianggap prematur ), dan bahwa setiap wanita memiliki tim kesehatan dari setidaknya dua orang – salah satunya harus bertanggung jawab untuk kesehatan bayi baru lahir.

Selain itu, wanita yang dianggap memiliki kehamilan berisiko lebih tinggi – seperti mereka yang menderita diabetes, preeklamsia, operasi caesar sebelumnya, atau membawa banyak janin – harus mempertimbangkan untuk melahirkan di tempat perawatan kesehatan, karena mereka dapat mengembangkan komplikasi yang mengancam jiwa.

“Untuk wanita yang berada dalam kategori risiko tinggi ini, saya sangat menyarankan untuk mempertimbangkan rumah sakit atau pusat bersalin,” kata Shuck.

Jika Anda berencana melahirkan di rumah, Illuzi mengatakan sangat penting untuk memahami semua kemampuan, keterbatasan, risiko, dan manfaat melahirkan di rumah.

Bicaralah dengan spesialis kelahiran Anda dan pahami obat dan peralatan apa yang akan mereka miliki, bersama dengan latar belakang dan keterampilan mereka.

Jika Anda memutuskan untuk melanjutkan persalinan di rumah, para ahli kesehatan merekomendasikan untuk memiliki rencana jika Anda perlu dibawa ke rumah sakit.

Sebagian besar kehamilan berisiko rendah akan memiliki hasil positif di rumah, menurut studi kohort tahun 2015  yang menganalisis lebih dari 800.000 kelahiran.

Konon, beberapa wanita mungkin mengalami komplikasi yang tidak terduga – seperti perdarahan pasca persalinan atau penurunan tiba-tiba detak jantung bayi atau kadar oksigen – yang mungkin memerlukan transportasi ke rumah sakit.

Menurut studi 2014 oleh The Midwives Alliance of North America yang meneliti hasil hampir 17.000 kelahiran di rumah, sekitar 11 persen ibu bersalin dipindahkan ke rumah sakit. Sebagian besar kasus ini dipindahkan bukan karena keadaan darurat, tetapi karena persalinan tidak berjalan.

Melahirkan di rumah bahkan lebih aman bagi mereka yang pernah melahirkan sebelumnya. Menurut ACOG, sekitar 4 hingga 9 persen wanita hamil yang sebelumnya pernah melahirkan perlu pindah ke rumah sakit. Jumlah ini menurun dari 23 menjadi 37 persen ibu yang baru pertama kali melahirkan yang membutuhkan transfer intrapartum ke rumah sakit.

Namun, di area titik virus corona, layanan darurat mungkin tertunda. Juga, AAP menyarankan bahwa melahirkan di dekat rumah sakit adalah kunci jika terjadi komplikasi; harus melakukan perjalanan lebih dari 15 sampai 20 menit ke fasilitas medis telah dikaitkan dengan hasil yang merugikan bagi bayi, termasuk kematian.

Apa yang harus diketahui jika Anda khawatir tentang rumah sakit sekarang

Salah satu alasan utama ibu hamil mempertimbangkan melahirkan di rumah adalah karena takut tertular COVID-19 di rumah sakit.

Illuzzi menekankan bahwa rumah sakit, seperti yang berafiliasi dengan Yale Medicine di New Haven, Connecticut, bekerja dengan rajin untuk “menciptakan pengaturan yang aman bagi wanita untuk melahirkan.” Rumah sakit telah meningkatkan tindakan pencegahan keamanan untuk wanita hamil dan bayi baru lahir untuk membatasi kemungkinan paparan.

“Banyak rumah sakit telah membuat area ketat untuk ibu yang positif COVID dan staf yang ditugaskan untuk bekerja dengan ibu-ibu ini tidak merawat pasien lain,” kata Illuzzi.

Selain itu, sebagian besar anggota staf mengenakan masker N95, pelindung mata, gaun, dan sarung tangan jika dan ketika mereka mengharapkan pasien memiliki virus corona, kata Illuzzi, menambahkan bahwa permukaan dibersihkan dan didesinfeksi secara rutin untuk mencegah infeksi.

Jika Anda tertarik untuk melahirkan di rumah, bicarakan dengan dokter atau bidan Anda dan bagikan pemikiran dan kekhawatiran Anda dengan mereka.

Mereka akan dapat mengevaluasi kesehatan ibu dan janin dari kehamilan Anda, dan mengidentifikasi risiko yang harus Anda waspadai.

Shuck menyarankan agar tidak melahirkan di rumah tanpa bantuan. Jika Anda memilih untuk melahirkan di rumah, pastikan Anda memiliki tim bersalin bersertifikat di sisi Anda dengan peralatan dan perlengkapan yang tepat.

Lakukan riset Anda, pertimbangkan manfaat dan risiko Anda, dan bersiaplah.

“Ini adalah pilihan yang sangat pribadi dan yang harus mereka bicarakan dengan pasangan dan tim bersalin mereka,” kata Shuck.

Sumber : healthline.com

Baca juga  Varian Delta 'Diabolical' Bawa Rekor Kasus COVID-19 di Australia
- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru