email : [email protected]

33.1 C
Jambi City
Senin, April 22, 2024
- Advertisement -

Pelanggaran Kekayaan Intelektual, Spanyol Blokir Telegram secara Nasional

Populer

Madrid, Oerban.com – Seorang hakim Spanyol telah memerintahkan layanan pesan online Telegram ditangguhkan karena kasus yang diajukan oleh lembaga penyiaran dengan tuduhan pelanggaran kekayaan intelektual. Salah satu kelompok konsumen mengkritik keputusan tersebut.

Hakim Santiago Pedraz dari Audencia Nacional, pengadilan senior yang menangani kasus-kasus sensitif, memerintahkan “penangguhan sementara” terhadap sumber daya Telegram.

Perintah tersebut dikeluarkan pada hari Jumat, tetapi pada hari Sabtu tengah hari, platform tersebut masih aktif dan berjalan di Spanyol.

Kelompok hak konsumen Facua mengkritik keputusan tersebut karena tidak proporsional dan memperingatkan bahwa hal itu akan menyebabkan “kerusakan besar” pada jutaan pengguna platform tersebut.

“Seolah-olah mereka menutup internet karena ada situs web yang secara ilegal menampung konten yang dilindungi hak cipta,” kata Sekretaris Jenderal Facua, Ruben Sanchez, dalam sebuah pernyataan.

Facua menyebut kelompok media yang terlibat kasus tersebut adalah Mediaset, Atresmedia, Movistar dan Egeda.

Telegram adalah platform perpesanan terenkripsi yang memungkinkan pengguna mengatur saluran mereka sendiri untuk menyiarkan konten.

Hakim Spanyol mengeluarkan perintah pemblokiran Telegram setelah pejabat di Kepulauan Virgin, tempat Telegram terdaftar sebagai bisnis, gagal menanggapi permintaan informasi dari pengadilan pada Juli 2023.

Perusahaan media mengeluh bahwa materi mereka digunakan di Telegram tanpa persetujuan mereka.

Pengadilan menginginkan informasi yang memungkinkannya mengidentifikasi siapa dalang di balik akun tersebut.

Dalam perintah hari Jumat, hakim mengatakan kurangnya kerja sama dari Kepulauan Virgin menyebabkan dia mengambil “tindakan pencegahan” ini.

“Perintah tersebut memenuhi prinsip kebutuhan, kepantasan, dan proporsionalitas,” tambahnya.

“Tidak ada tindakan lain yang bisa menghentikan terulangnya tindakan yang dikecam,” bantahnya.

Telegram, yang mengklaim 700 juta pengguna aktif bulanan di seluruh dunia, menekankan kecepatan dan keamanan platformnya.

Baca juga  Menlu Albares Sebut Spanyol Akan Akui Kedaulatan Palestina sebelum Juli

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru