email : oerban.com@gmail.com

26 C
Jambi City
Rabu, Agustus 10, 2022
- Advertisement -

Rusia Izinkan Turki Impor Gandum dari Ukraina

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Ankara, Oerban.com – Rusia mengatakan siap bekerja sama dengan Turki untuk membebaskan ekspor gandum Ukraina. Rusia siap untuk membebaskan pengiriman maritim dan memfasilitasi ekspor gandum tanpa hambatan dari pelabuhan Ukraina berkoordinasi dengan Turki, Presidennya Vladimir Putin mengatakan kepada mitranya Recep Tayyip Erdoğan pada hari Senin.

Serangan Rusia di Ukraina dan sanksi Barat telah mengganggu pasokan gandum dan komoditas lain dari kedua negara, memicu kekhawatiran tentang risiko kekurangan dan kelaparan di seluruh dunia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mengatakan krisis pangan global semakin dalam, sedang mencoba untuk menengahi kesepakatan untuk membuka blokir ekspor gandum Ukraina meskipun para pemimpin Barat menyalahkan Rusia karena meminta tebusan dunia dengan memblokade pelabuhan Ukraina.

Dalam panggilan telepon dengan Erdogan, Putin mengatakan Rusia mungkin mengekspor sejumlah besar pupuk dan makanan jika sanksi terhadap Moskow dicabut, menurut pembacaan pembicaraan Kremlin.

“Selama diskusi tentang situasi di Ukraina, penekanan ditempatkan pada memastikan navigasi yang aman di Laut Hitam dan Azov dan menghilangkan ancaman ranjau di perairan mereka,” kata Kremlin.

“Vladimir Putin mencatat kesiapan pihak Rusia untuk memfasilitasi transit barang melalui laut tanpa hambatan berkoordinasi dengan mitra Turki. Ini juga berlaku untuk ekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina.”

Baca juga  Krisis Gas di Jerman Makin Suram

Tidak segera jelas pelabuhan Ukraina mana yang dibicarakan Putin. Pelabuhan ekspor gandum utama Ukraina termasuk Chornomorsk, Mykolaiv, Odessa, Kherson dan Yuzhny.

Erdogan mengatakan kepada Putin bahwa perdamaian perlu dibangun sesegera mungkin dan bahwa Turki siap untuk mengambil peran dalam “mekanisme pengamatan” antara Moskow, Kyiv dan PBB, jika kesepakatan tercapai.

Dia kemudian mengatakan kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy bahwa dia “secara khusus menghargai proyek untuk menciptakan jalur laut yang aman untuk mengekspor produk pertanian Ukraina,” kata kantornya.

Baca juga  Biden Lanjutkan Perang Dagang dengan China

Dia menambahkan bahwa dia menyambut, pada prinsipnya, gagasan menjadikan Istanbul sebagai markas besar untuk “mekanisme pengamatan.”

Erdogan juga mengulangi bahwa Turki siap mendukung upaya perdamaian antara Ukraina dan Rusia, tambah pernyataan itu.

Putin mengulangi klaim bahwa kekurangan pangan global adalah akibat dari kebijakan Barat yang “berpandangan sempit”, dengan mengatakan Rusia siap untuk mengekspor “pupuk dan produk pertanian dalam jumlah yang signifikan jika sanksi anti-Rusia yang relevan dicabut.”

Seorang pejabat senior Turki pekan lalu mengatakan Ankara sedang dalam pembicaraan dengan Moskow dan Kyiv untuk membuka koridor melalui Bosporus untuk ekspor biji-bijian dari Ukraina.

“Dengan dibukanya koridor dari Turki, ada permintaan biji-bijian ini untuk mencapai target pasar mereka. Negosiasi masih berlangsung,” kata pejabat senior itu kepada Reuters.

Turki berbagi perbatasan laut dengan Ukraina dan Rusia di Laut Hitam dan memiliki hubungan baik dengan keduanya.

Meskipun telah mengkritik serangan Rusia, Ankara berusaha menyeimbangkan hubungan dekatnya dan telah memposisikan dirinya sebagai pihak netral yang berusaha menengahi antara pihak-pihak yang bertikai.

Lomba panen
Ukraina sedang mencoba mengekspor persediaan gandumnya yang besar melalui jalan darat, sungai dan kereta api untuk membantu mencegah krisis pangan global tetapi tidak memiliki peluang untuk mencapai targetnya kecuali blokade Rusia terhadap pelabuhan Laut Hitamnya dicabut, seorang pejabat di Kementerian Pertanian Ukraina mengatakan kepada Reuters. minggu lalu.

Baca juga  Uni Eropa Mulai Kelimpungan Soal Pasokan Gas

Sebelum Rusia mengirim pasukan ke Ukraina, negara itu memiliki kapasitas untuk mengekspor hingga 6 juta ton gandum, barley dan jagung per bulan, tetapi ekspor turun menjadi hanya 300.000 ton pada Maret dan 1,1 juta pada April.

Rusia dan Ukraina bersama-sama menyumbang 29% dari ekspor gandum global, terutama melalui Laut Hitam, dan untuk 80% ekspor global minyak bunga matahari.

Baca juga  Krisis Gas di Jerman Makin Suram

Ukraina juga merupakan pengekspor utama minyak jagung, barley dan rapeseed, sementara Rusia dan Belarusia, yang telah mendukung Moskow dalam perang dan juga berada di bawah sanksi, menyumbang lebih dari 40% ekspor global potasium nutrisi tanaman.

Rusia telah merebut beberapa pelabuhan laut terbesar di Ukraina dan angkatan lautnya mengendalikan rute transportasi utama di Laut Hitam, di mana pertambangan yang ekstensif telah membuat pelayaran komersial menjadi berbahaya.

Sanksi juga mempersulit eksportir Rusia untuk mengakses kapal untuk memindahkan komoditas ke pasar global.

Putin mengatakan Rusia akan meningkatkan ekspor gandum di musim baru Juli-Juni karena rekor panen potensial 87 juta ton.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru