email : [email protected]

23.6 C
Jambi City
Selasa, Juni 18, 2024
- Advertisement -

Seminggu Berlalu, Petugas Lanjutkan Pencarian Korban Akibat Gempa Maroko

Populer

Kairo, Oerban.com – Hampir seminggu berlalu setelah gempa dahsyat Maroko yang menewaskan hampir 3.000 orang, petugas penyelamat tetap melakukan pencarian korban gempa walau harapan hampir mendekati nol.

Bau kematian tercium melalui desa Imi N’Tala yang tinggi di Pegunungan Atlas, di mana gempa bumi meratakan bangunan bata lumpur dusun dan menewaskan puluhan penduduk.

Buldoser dan responden telah menggali puing-puing sepanjang waktu dengan harapan menemukan delapan hingga 10 mayat masih di bawahnya, bahkan ketika gempa susulan pada Rabu malam mengguncang saraf yang sudah berjumbai.

“Gunung itu terbelah dua dan mulai jatuh. Rumah-rumah hancur total,” kata seorang pria setempat, Ait Ougadir Al Houcine, pada hari Selasa ketika kru bekerja untuk menemukan mayat, termasuk saudara perempuannya. “Beberapa orang kehilangan semua ternak mereka. Kami tidak memiliki apa-apa selain pakaian yang kami kenakan. Semuanya hilang.”

Pemandangan di Imi N’Tala, yang terutama merupakan rumah bagi para penggembala dan petani dan kehilangan 96 orang akibat gempa hari Jumat, mencerminkan situasi di puluhan komunitas di sepanjang jalan pegunungan berbahaya di selatan Marrakech.

Orang-orang dengan jellabas yang disumbangkan – jubah panjang dan longgar yang umum di Maroko – dengan rapi mengatur sajadah mereka di atas debu dan batu ketika mereka tidak dapat menemukan ruang terbuka dan tanah yang kokoh. Keledai berkobar ketika mereka melewati orang-orang yang menutupi hidung mereka untuk menghalangi bau pembusukan.

Jumlah kematian dan cedera telah meningkat karena responden telah mencapai lebih banyak desa-desa terpencil ini, di mana mereka menggali mayat dan mengirim orang ke rumah sakit. Pihak berwenang Maroko melaporkan 2.946 kematian dan beberapa ribu cedera pada hari Rabu. PBB memperkirakan bahwa gempa berkekuatan 6,8 telah mempengaruhi sekitar 300.000 orang.

Baca juga  Turki akan Percepat Pemulihan Infrastruktur Energi yang Rusak Akibat Gempa

Kru kamera dari Prancis, Spanyol dan Qatar Al Jazeera yang dibentuk sebagai responden darurat Maroko – bersama dengan kru dari Qatar, Spanyol dan organisasi nonpemerintah internasional – mendongkrak batu untuk memulihkan tubuh seorang wanita dari bawah rumah yang runtuh yang tampak seperti bisa jatuh kapan saja.

Dia kemungkinan meninggal karena – tidak seperti bangunan yang jatuh di Turki dan gempa Suriah awal tahun ini – batu bata lumpur yang digunakan untuk membangun rumah di Imi N’Tala meninggalkan sedikit ruang untuk udara yang menjebak orang yang perlu bertahan hidup, kata Patrick Villadry dari kru penyelamat Prancis, ULIS.

“Ketika kami menggali, kami mencari seseorang yang hidup. Dari sana, kami tidak bertanya pada diri sendiri. Jika mereka masih hidup, bagus. Jika mereka mati, itu memalukan,” katanya, mencatat bahwa memulihkan orang mati penting bagi keluarga Maroko.

Maroko telah membatasi jumlah bantuan gempa yang diizinkan masuk ke negara itu dan mengizinkan kru respons hanya dari empat negara – Spanyol, Inggris, Uni Emirat Arab dan Qatar – serta LSM.

Lima orang, empat anjing kru Villadry dari Nice termasuk di antara sedikit LSM Prancis yang berhasil mencapai lokasi bencana. Itu tiba Sabtu, katanya.

Meskipun pemerintah telah memperingatkan bahwa bantuan yang tidak terkoordinasi dengan baik “akan menjadi kontraproduktif,” penjelasan tersebut telah memicu skeptisisme di antara beberapa orang Maroko, termasuk Brahim Ait Blasri, yang menyaksikan upaya pemulihan di Imi N’Tala.

“Itu tidak benar. Ini politik,” katanya, mengacu pada keputusan Maroko untuk tidak menerima bantuan dari negara-negara seperti Amerika Serikat dan Prancis. “Kita harus mengesampingkan harga diri kita. Ini terlalu banyak.”

Baca juga  Gempa 5,1 SR Mengguncang California Selatan di Tengah Badai Tropis Melanda

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru