email : [email protected]

33.1 C
Jambi City
Senin, April 22, 2024
- Advertisement -

Senegal Bebaskan para Pemimpin Oposisi dari Penjara Beberapa Hari Menjelang Pemilu

Populer

Dakar, Oerban.com – Ousmane Sonko, pemimpin oposisi utama Senegal, dibebaskan dari penjara pada Kamis malam hanya 10 hari sebelum pemilihan presiden bulan ini, sehingga memicu perayaan besar-besaran di ibu kota Dakar.

Pemimpin oposisi itu secara luas dipandang sebagai penantang utama partai berkuasa Presiden Macky Sall. Dia disambut di luar penjara oleh kerumunan pendukung yang mengibarkan bendera, meneriakkan dan mengangkat poster.

Sonko telah dipenjara sejak Juli dan telah berjuang secara hukum untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilu 24 Maret . Sonko dan sekutu utamanya, Bassirou Diomaye Faye, keduanya dibebaskan, kata pengacaranya Bamba Cisse kepada The Associated Press (AP).

Belum jelas bagaimana pembebasan mereka akan berdampak pada pemilu. Faye ditunjuk sebagai kandidat pemilu oposisi setelah Sonko dilarang mencalonkan diri.

Pendukung juga berkumpul di rumah Sonko dan di lokasi lain di Dakar untuk merayakannya. Konvoi pendukung berkeliling ibu kota sambil membunyikan klakson dan berteriak hingga larut malam.

Sonko, yang menempati posisi ketiga dalam pemilihan presiden tahun 2019, populer di kalangan anak muda dan kampanyenya yang berapi-api untuk memberantas korupsi telah bergema di negara yang mengalami kesulitan ekonomi. Invasi Rusia ke Ukraina telah menaikkan harga pangan dan energi, sehingga semakin membebani perekonomian.

Sall sendiri akhirnya memutuskan untuk tidak mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga setelah para pendukung Sonko melancarkan protes berbulan-bulan yang terkadang berubah menjadi mematikan. Protes tersebut telah mengguncang citra Senegal sebagai pilar stabilitas di Afrika Barat, tempat terjadinya puluhan kudeta dan percobaan kudeta dalam beberapa dekade terakhir.

Pencalonan Sonko sebagai presiden menghadapi pertarungan hukum berkepanjangan yang dimulai ketika ia dituduh melakukan pemerkosaan pada tahun 2021. Ia dibebaskan dari tuduhan pemerkosaan tetapi dihukum karena merusak pemuda dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara pada musim panas lalu, yang memicu protes mematikan di seluruh negeri. .

Baca juga  Pemimpin Oposisi Korea Selatan Ditikam oleh Penyerang

Pada bulan Januari, ia didiskualifikasi dari pemungutan suara karena ia menghadapi hukuman percobaan enam bulan menyusul dakwaan pencemaran nama baik, kata otoritas pemilu tertinggi Senegal, Dewan Konstitusi, pada saat itu.

Pendukung Sonko berpendapat bahwa masalah hukumnya adalah bagian dari upaya pemerintah untuk menggagalkan pencalonannya. Pembebasannya menyusul keputusan Sall yang membebaskan tahanan politik, termasuk ratusan orang yang ditangkap dalam protes yang diwarnai kekerasan tahun lalu.

Kandidat presiden memulai kampanye pemilu mereka pada hari Sabtu, setelah berminggu-minggu terjadi protes yang disertai kekerasan setelah pemungutan suara ditunda .

Sall mencoba menunda pemilu bulan lalu, hanya beberapa minggu sebelum pemilu diadakan pada 25 Februari. Pengumumannya bahwa pemilu akan diadakan 10 bulan dari sekarang membuat Senegal berada dalam ketidakpastian dan menarik pengunjuk rasa kembali turun ke jalan.

Namun Dewan Konstitusi menolak penundaan Sall dan memerintahkan pemerintah untuk menetapkan tanggal baru sesegera mungkin.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru