email : [email protected]

24.4 C
Jambi City
Sabtu, Juni 15, 2024
- Advertisement -

Serangan Israel di Gaza: Lusinan Warga Palestina Tewas saat Mediator AS, Qatar, dan Mesir Berupaya Gencatan Senjata

Populer

Oerban.com – Puluhan penduduk Palestina meninggal dalam serangan udara besar-besaran Israel di Gaza, sedangkan AS, Qatar, dan Mesir sedang merencanakan untuk melanjutkan perundingan tentang rencana gencatan senjata dan pembebasan tawanan.

Pertempuran di kota Rafah di selatan Gaza dekat perbatasan Mesir telah memicu penembakan dan pertempuran perkotaan, sementara pertempuran juga terjadi kembali di wilayah tengah, di mana tentara Israel mengumumkan pasukan telah memulai aktivitas operasional yang ditargetkan di wilayah Bureij dan Deir el-Balah timur, keduanya berada di atas. dan di bawah tanah.

Sebuah sumber medis memberitahu Al Jazeera pada hari Rabu bahwa setidaknya 75 orang telah meninggal akibat serangan Israel di Gaza tengah dalam sehari terakhir. Sumber tersebut juga menyampaikan bahwa kamar mayat di pusat kota Deir el-Balah sudah penuh, sementara Rumah Sakit Al-Aqsa setempat sedang beroperasi pada tiga kali lipat kapasitasnya.

Pertempuran telah berlangsung selama enam minggu, sementara tawanan Israel yang ditahan di Gaza akan ditukar dengan tahanan Palestina, dan bantuan akan ditingkatkan dalam tahap pertama.

Kekuatan regional dan internasional telah mendukung usulan tersebut, namun masih ada beberapa kendala. Hamas memperjuangkan gencatan senjata permanen dan penarikan penuh Israel, yang ditolak oleh Israel.

Biden telah menekan Hamas agar menerima kesepakatan tersebut dan mengangkat kepala CIA, Bill Burns, sebagai mediator dari Qatar dalam upaya baru setelah berbulan-bulan negosiasi yang intens.

Sebuah sumber yang akrab dengan pembicaraan tersebut memberitahu kantor berita AFP bahwa Burns akan terus bekerja dengan mediator untuk mencapai kesepakatan antara Hamas dan Israel mengenai gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera.

“Yqng memberi kami kepercayaan diri yang besar”, namun ia menambahkan bahwa pihaknya bekerja dengan kedua belah pihak mengenai proposal yang dibahas.

Baca juga  Serangan Israel Terhadap Kamp Pengungsi dan Rumah Tewaskan 22 Orang

Presiden As sebelumnya mengatakan kepada Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani bahwa Hamas sekarang adalah satu-satunya penghalang bagi gencatan senjata sepenuhnya, dan menegaskan kesiapan Israel untuk bergerak maju dengan ketentuan yang ia tetapkan minggu lalu.

Seorang pejabat senior Hamas di Beirut hari Selasa menuduh Israel berusaha melakukan perundingan gencatan senjata tanpa akhir dan kembali menyatakan sikap kelompok tersebut menolak setiap kesepakatan yang tidak mencakup gencatan senjata permanen.

Sultan Barakat, seorang profesor kebijakan publik di Universitas Hamad Bin Khalifa, mengatakan situasinya masih sangat membingungkan beberapa hari setelah usulan presiden AS.

“Biden telah mengumumkan sesuatu yang menurut sebagian orang Israel tidak seharusnya diumumkan, ada pula yang mengatakan dia mengumumkannya tanpa persetujuan kami dan ada pendapat bahwa mungkin dia mengumumkannya dengan persetujuan Gantz dibandingkan dengan Netanyahu dan Gallant, dua anggota perang lainnya. kabinet,” kata Barakat kepada Al Jazeera.

“Hal ini menunjukkan bahwa mungkin ada perpecahan di dalam Israel mengenai arah mana yang dapat mereka ambil,” tambahnya.

Sejak 7 Oktober, serangan Israel di Gaza telah menyebabkan sedikitnya 36.586 orang tewas dan 83.074 orang terluka, dengan ribuan lainnya hilang di bawah reruntuhan dan diperkirakan tewas, menurut otoritas kesehatan. Serangan Israel tersebut dipicu oleh serangan Hamas di Israel selatan yang menewaskan sekitar 1.140 orang.

Sumber: Aljazeera

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru