email : [email protected]

29.6 C
Jambi City
Senin, Juli 15, 2024
- Advertisement -

Skandal Triliunan yang Heboh di Media Sosial

Populer

Oleh: Sabrina Amanda Fitri*

Oerban.com – Kasus korupsi merupakan salah satu virus mematikan dalam tubuh sebuah negara. Ketika skandal korupsi mencuat, dampaknya bisa merusak sendi-sendi kehidupan masyarakat dan mengguncang fondasi pemerintahan.

Nama Rafael Alun Trisambodo tentu tak asing di telinga kita. Tentu saja, ia adalah sosok ayah dari Mario Dandy yang dulu sempat melakukan penganiayaan pada David Ozora awal 2023 lalu. Hal ini bahkan menyebabkan korban mengalami koma selama 38 hari.

Selain itu, kasus ini juga menyebabkan ayahnya, Rafael Alun yang saat itu menjabat sebagai pejabat eselon III atau Kepala Bagian Umum di Kanwil Jakarta Selatan II dipecat dengan tidak hormat.

Belum lama ini, nama Rafael Alun kembali trending di X dengan isu korupsi yang melibatkan artis. Sebuah unggahan di media sosial X menarasikan bahwa kasus korupsi mantan pejabat Kementerian Keuangan Rafael Alun ternyata sebesar Rp3.000 triliun dan mengalir ke-25 artis untuk kasus pencucian uang hasil rasuah itu.

Namun, popularitasnya yang dulunya gemilang, kini tercoreng oleh kecurangan dan tindak korupsi yang terungkap. Nilai korupsi yang melibatkan Rafael Alun mencapai angka yang mencengangkan, tidak kurang dari 3000 triliun rupiah. Angka ini bukan hanya sekadar statistik, tetapi juga representasi dari kerugian besar yang dialami negara dan masyarakatnya.

Pada dasarnya berita yang tersebar di aplikasi X yang menyatakan ia mengkorupsi uang sebesar 3000 Triliun merupakan hoax . Kebenaran nya menurut Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyebut Rafael Alun Trisambodo bersama istrinya Ernie Meike Torondek menerima gratifikasi sebesar Rp18.994.806.137,00 secara bertahap sejak bulan Mei 2002 hingga Maret 2013.

Selain itu, Rafael Alun juga disebut melakukan penerimaan lain yang berkaitan dengan jabatannya sebagai PNS di Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan dengan total Rp47,7 miliar, 2.098.365 dolar Singapura, 937.900 dolar AS, dan 9.800 euro.Tidak hanya gratifikasi, jaksa meyakini Rafael Alun melakukan TPPU melalui pembelian sejumlah aset berupa tanah, bangunan, hingga mobil.

Baca juga  Singgung Soal Kehadiran Buzzer, Mardani: Sosmed Jadi Tempat Perang

Kini mantan pejabat Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Rafael Alun Trisambodo divonis 14 tahun penjara dan denda sebesar Rp500 juta subsider 3 bulan penjara dalam kasus dugaan gratifikasi dan tindak pidana pencucian uang (TPPU).

Dampak dari kasus korupsi Rafael Alun ini sungguh meresahkan. Tidak hanya merugikan negara secara finansial, tetapi juga merusak kepercayaan publik terhadap institusi pemerintah dan bisnis. Masyarakat menjadi semakin skeptis terhadap kejujuran dan integritas para pemimpin, meragukan apakah mereka benar-benar bertindak untuk kepentingan rakyat atau hanya untuk keuntungan pribadi.

Penyelesaian kasus ini menjadi ujian bagi sistem hukum dan keadilan di Indonesia. Langkah-langkah tegas harus diambil untuk menegakkan supremasi hukum dan memulihkan kepercayaan publik. Tidak hanya menuntut Rafael Alun dan rekan-rekannya yang terlibat, tetapi juga melakukan reformasi menyeluruh dalam sistem pemerintahan dan bisnis untuk mencegah terulangnya kasus serupa di masa depan.

Kasus korupsi Rafael Alun bukan hanya sekadar cerita hitam dalam sejarah, tetapi juga pelajaran berharga bagi kita semua. Peristiwa ini mengingatkan bahwa tidak ada yang benar-benar di atas hukum, dan setiap tindakan korupsi akan bertanggung jawab atas konsekuensinya. Masyarakat perlu terus mengawasi dan menuntut kejujuran dari para pemimpinnya, agar negara ini dapat berkembang dengan adil dan berkelanjutan.

*penulis merupakan mahasiswa Ilmu Pemerintah Universitas Jambi. 

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru