email : oerban.com@gmail.com

23.2 C
Jambi City
Kamis, Januari 21, 2021
- Advertisement -

Twitter Blokir Akun Trump, Alarm Bagi Kebebasan dan Demokrasi

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Paris, Oerban.com – Diduga meniru gaya Donald Trump, seorang anggota parlemen Perancis ditangguhkan akun Twitter. Penangguhan oleh Twitter pada Sabtu (09/01) atas nama akun Joachim Son-Forget.

Son-Forget mengganti foto profil dan nama penggunanya dengan Trump saat men-tweet atas nama presiden yang akan keluar setelah Twitter secara permanen menangguhkan akun Trump, dengan alasan “melakukan penghasutan.”

Langkah Son-Forget mengakibatkan penangguhan akun Twitter-nya. Sebelumnya, anggota parlemen Prancis, yang mewakili warga negara Prancis di Swiss dan Liechtenstein di Majelis Nasional, telah meniru akun Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Twitter pada hari Jumat menangguhkan akun presiden AS setelah kerumunan pendukung Trump pada hari Rabu menyerbu Capitol AS, yang mencakup kantor DPR dan Senat, dan menewaskan sedikitnya lima orang.

Trump dituduh oleh banyak orang menghasut pendukung untuk menghentikan sidang Kongres menentukan kemenangan Joe Biden.

Sebagai penggemar berat platform media sosial, Presiden AS Donald Trump sedang mencari tahap baru untuk ide-ide kontroversialnya setelah Twitter melarang akunnya dengan alasan “risiko memicu kekerasan lebih lanjut” menyusul pemberontakan mematikan di Capitol AS minggu ini.

Presiden AS Donald Trump memberikan twit lebih dari selusin berita palsu ke dunia melalui akun Twitter-nya, dan kini mati-matian mencari platform baru untuk berbagi pemikiran kontroversialnya.

Perusahaan memblokir akun Trump setelah hampir 12 tahun memposting video yang mengulangi klaim palsu tentang penipuan pemilu dan memuji para perusuh yang menyerbu Capitol awal pekan ini. Facebook juga menangguhkan akun Trump hingga 20 Januari dan mungkin tanpa batas waktu di tengah rencana yang beredar online untuk protes bersenjata di masa depan sekitar pelantikan Presiden terpilih Joe Biden.

Seorang Twitter bergurau bahwa lampu yang berkedip-kedip di Gedung Putih adalah sinyal Trump kepada para pengikutnya dalam kode Morse setelah Twitter dan Facebook memblokir presiden karena menghasut pemberontakan. Meskipun kehilangan megafon online besarnya, Trump memiliki opsi alternatif dengan jangkauan yang jauh lebih kecil.

Trump mungkin meluncurkan platformnya sendiri tetapi itu tidak akan terjadi dalam semalam, dan para ahli kebebasan berbicara mengantisipasi tekanan yang meningkat pada semua platform media sosial untuk mengekang pidato kebebasan.

Saat menutup akunnya, Twitter mengutip tweet kepada 89 juta pengikutnya bahwa ia berencana untuk melewatkan pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari, yang memberikan izin kepada perusuh untuk berkumpul di Washington sekali lagi.

Facebook dan Instagram telah menangguhkan Trump setidaknya hingga Hari Pelantikan. Twitch dan Snapchat juga telah menonaktifkan akun Trump, sementara Shopify menghapus toko online yang berafiliasi dengan presiden dan Reddit menghapus subkelompok Trump. Twitter juga melarang loyalis Trump, termasuk mantan penasihat keamanan nasional Michael Flynn dalam pembersihan akun yang mempromosikan teori konspirasi QAnon dan pemberontakan Capitol. Beberapa memiliki ratusan ribu pengikut.

Dalam sebuah pernyataan hari Jumat, Trump mengatakan, “Kami telah bernegosiasi dengan berbagai situs lain, dan akan segera mengumumkan secara besar-besaran, sementara kami juga melihat kemungkinan membangun platform kami sendiri dalam waktu dekat.”

Para ahli memperkirakan Trump mungkin muncul di Parler, magnet sayap kanan berusia 2 tahun yang mengklaim lebih dari 12 juta pengguna dan di mana putranya Eric dan Don Jr. sudah aktif. Parler mengalami hambatan, pada hari Jumat ketika Google menarik aplikasi ponsel cerdasnya dari toko aplikasinya karena mengizinkan pengeposan yang berusaha “untuk menghasut kekerasan yang sedang berlangsung di AS”.

Apple mengikutinya pada Sabtu malam setelah memberi Parler 24 jam untuk menangani keluhan yang digunakan untuk “merencanakan dan memfasilitasi kegiatan ilegal dan berbahaya lebih lanjut.”

CEO Parler John Matze mengecam hukuman itu sebagai “serangan terkoordinasi oleh raksasa teknologi untuk membunuh persaingan di pasar. Kami sukses terlalu cepat,” katanya dalam posting Sabtu malam, mengatakan mungkin saja Parler tidak akan tersedia hingga seminggu “saat kami membangun kembali dari awal.” Sebelumnya, Matze mengeluh dikambinghitamkan.

“Standar yang tidak berlaku untuk Twitter, Facebook, atau bahkan Apple sendiri, berlaku untuk Parler.” Dia berkata bahwa dia “tidak akan menyerah pada perusahaan yang bermotivasi politik dan pihak berwenang yang membenci kebebasan berbicara.”

Usaha media sosial dalam membatasi beberapa akun pejabat publik itu terkesan membunuh kebebasan bersuara yang selama ini digaungkan oleh berbagai platform media sosial.

Sebagai pilihan publik dalam menyuarakan apsirasi, kegelisahan dan protesnya terhadap pemerintah ataupun  para pihak yang terlihat tidak adil dalam memberikan layanan kepada masyarakat.

Apa yang dilakukan Twitter, facebook, dan lainnya adalah alarm bagi kebebasan dan demokrasi.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru