email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

Banjir Bandang di Somalia, 50 Orang Tewas dan Ribuan Orang Mengungsi

Populer

Mogadishu, Oerban.com – Sedikitnya 50 orang tewas dan 70.000 orang mengungsi dari rumah mereka ketika banjir bandang melanda Somalia, dan situasi diperkirakan akan memburuk pada hari Selasa.

Wilayah Tanduk Afrika mengalami curah hujan lebat dan banjir yang terkait dengan fenomena cuaca El Nino, yang merenggut puluhan nyawa dan menyebabkan pengungsian dalam skala besar, termasuk di Somalia, di mana hujan lebat tersebut telah menghancurkan jembatan dan menggenangi kawasan pemukiman.

“Lima puluh orang tewas dalam bencana tersebut, sementara 687.235 orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka,” kata direktur Badan Penanggulangan Bencana Somalia Mohamud Moalim Abdullahi pada konferensi pers hari Senin.

“Hujan yang diperkirakan terjadi antara tanggal 21 dan 24 Novembe dapat menyebabkan lebih banyak banjir yang dapat menyebabkan kematian dan kehancuran,” tambahnya.

Pada hari Sabtu, badan kemanusiaan PBB OCHA mengatakan jumlah orang yang mengungsi akibat hujan lebat dan banjir di Somalia “meningkat hampir dua kali lipat dalam satu minggu,” sementara 1,7 juta orang secara keseluruhan terkena dampak bencana tersebut.

“Selain itu, jalan, jembatan dan landasan udara telah rusak di beberapa daerah, mempengaruhi pergerakan orang dan perbekalan serta menyebabkan kenaikan harga bahan pokok,” kata OCHA.

Badan amal Inggris Save the Children pada Kamis mengatakan lebih dari 100 orang, termasuk 16 anak-anak, tewas dan lebih dari 700.000 orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka di Kenya, Somalia dan Ethiopia akibat banjir bandang.

Tanduk Afrika adalah salah satu wilayah yang paling rentan terhadap perubahan iklim dan kejadian cuaca ekstrem semakin sering terjadi dan semakin intensif.

Wilayah ini sedang bangkit dari kekeringan terburuk dalam empat dekade setelah gagalnya beberapa musim hujan yang menyebabkan jutaan orang membutuhkan dan menghancurkan tanaman serta ternak.

Baca juga  Bantu Korban Banjir Sungai Penuh-Kerinci, Ferry Satria Sumbangkan Gaji dan Ribuan Makanan

Kelompok-kelompok kemanusiaan telah memperingatkan bahwa situasi ini kemungkinan akan bertambah buruk dan menyerukan intervensi global yang mendesak karena El Nino diperkirakan akan berlangsung setidaknya hingga April 2024.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru