email : oerban.com@gmail.com

23.6 C
Jambi City
Kamis, Februari 9, 2023
- Advertisement -

Bank Central Amerika Kelimpungan Atasi Suku Bunga

Populer

Washington, Oerban.com – Wakil Ketua Federal Reserve (Fed) Lael Brainard mengatakan pada hari Senin bahwa kemungkinan akan memperlambat laju suku bunga guna mengatasi gejolak pasar.

Komentarnya muncul akibat harga tingkat konsumen yang tinggi, yang membuat rumah tangga di Amerika menekan pengeluarannya, hal ini setelah Fed menyampaikan kenaikan suku bunga super besar keempat berturut-turut untuk menenangkan perekonomian.

Tetapi dengan inflasi yang masih mendekati level tertinggi dalam beberapa dekade terakhir, The Fed masih memiliki “pekerjaan tambahan untuk menaikkan suku bunga” dan menurunkan harga, katanya dalam sebuah acara dengan Bloomberg.

Indeks harga konsumen yang diawasi ketat yang dirilis minggu lalu menunjukkan inflasi AS mencatat kenaikan tahunan terendah sejak Januari, memicu harapan bahwa biaya yang melonjak akan mulai berkurang.

Bank sentral AS telah bergerak dengan paksa untuk menurunkan permintaan dan membawa inflasi mendekati target 2%, menaikkan suku bunga pinjaman enam kali tahun ini meskipun ada kekhawatiran bahwa hal itu dapat memicu resesi.

Tapi ada paduan suara yang berkembang, termasuk beberapa pejabat Fed, menganjurkan langkah-langkah yang lebih kecil dalam beberapa bulan mendatang.

‘Lebih disengaja’
Brainard mengakui bahwa pembuat kebijakan telah menaikkan suku bunga “sangat cepat” dalam beberapa bulan terakhir dan mengatakan akan membutuhkan waktu untuk pengetatan mengalir ke ekonomi.

“Dengan bergerak maju dengan kecepatan yang lebih disengaja, kami akan dapat menilai lebih banyak data dan lebih mampu menyesuaikan jalur suku bunga untuk menurunkan inflasi,” katanya.

Perang Rusia di Ukraina tahun ini telah membuat harga makanan dan bahan bakar melonjak dan tingkat inflasi tahunan mencapai 9,1% di bulan Juni – tertinggi dalam empat dekade – tetapi melambat menjadi 7,7% di bulan Oktober.

“Saya pikir data inflasi pada awalnya meyakinkan,” kata Brainard.

Tidak termasuk makanan dan energi, para pejabat juga mulai melihat beberapa harga barang turun, dan ini adalah tren utama yang “perlu berlanjut hingga tahun depan,” tambahnya.

‘Mengatur kripto’
Brainard juga mempertimbangkan dampak dari runtuhnya platform cryptocurrency FTX yang menakjubkan, yang menyatakan kebangkrutan di A.S., mengungkapkan perlunya regulasi di industri.

Situasi di perusahaan telah bergema di lanskap mata uang digital dan Brainard mengatakan itu “memperkuat” fakta bahwa keuangan cryptocurrency “perlu berada di bawah batas peraturan.”

Dia menekankan bahwa mata uang digital “tidak berbeda dengan keuangan tradisional dalam risiko yang dihadapi investor” dan menandai perlunya “pagar peraturan.”

Ini bisa berarti membuat beberapa mematuhi aturan yang ada, atau dalam beberapa kasus, memperluas jangkauan pengawas keuangan, katanya.

FTX yang kekurangan uang mengajukan kebangkrutan pada hari Jumat dan pendiri dan kepala eksekutifnya yang terkenal Sam Bankman-Fried mengundurkan diri setelah Binance, platform cryptocurrency terbesar di dunia, membatalkan tawaran pengambilalihan, membuat dunia cryptocurrency merinding.

FTX hingga saat ini dianggap sebagai platform cryptocurrency terbesar kedua di dunia, pada satu titik bernilai $32 miliar.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru