email : [email protected]

24.4 C
Jambi City
Sabtu, Juni 15, 2024
- Advertisement -

Turki Bersiap Membangun Kapal Induk Domestik Terbesar yang Pernah Ada

Populer

Ankara, Oerban.com – Turki sedang mempersiapkan kapal induk domestik terbesarnya melalui proyek yang dipimpin oleh Direktorat Kantor Proyek Desain (DPO) Komando Angkatan Laut Turki, menurut laporan media pada hari Rabu.

Kapal induk nasional ini akan melampaui TCG Anadolu, kapal serbu amfibi multiguna tipe landing helikopter dock (LHD) yang ditugaskan tahun lalu.

Bertempat di Komando Galangan Kapal Istanbul Kementerian Pertahanan Nasional (MSB), DPO membuka pintunya kepada pers pada hari Rabu, menawarkan wawasan tentang pekerjaan yang sedang berlangsung.

TCG Anadolu, meniru model Juan Carlos I dari Spanyol, menawarkan 70% produksi dalam negeri. Namun, dengan tim yang terdiri dari sekitar 110 orang di DPO, upaya sedang dilakukan untuk meningkatkan rasio produksi dalam negeri untuk kapal induk nasional yang baru.

TCG Anadolu, berukuran panjang 231 meter (758 kaki), lebar 32 meter dan bobot bobot 27.436 ton, dipesan pada tahun 2015 dan diluncurkan pada bulan April 2019. Peresmiannya, yang awalnya direncanakan pada tahun 2021, tertunda karena pandemi COVID-19. -19 pandemi. Secara resmi ditugaskan dalam upacara pada 10 April 2023.

Kapal tersebut dimaksudkan untuk memenuhi berbagai kebutuhan dan persyaratan Angkatan Bersenjata Turki (TSK), seperti mempertahankan ketahanan jangka panjang, pertempuran militer jarak jauh, atau operasi bantuan kemanusiaan sambil bertindak sebagai pusat komando dan andalan Angkatan Laut Turki.

Desain kapal induk nasional yang lebih besar dari TCG Anadolu dikatakan sedang berlangsung di DPO, dengan tujuan untuk mengangkat rasio domestik pada kapal induk nasional yang baru.

Pada tahap desain konseptual, kendaraan udara berawak dan tak berawak (UAV) asal dalam negeri diperkirakan akan dikerahkan pada kapal induk baru. Sejalan dengan tujuan ini, kolaborasi dengan perusahaan terkemuka di bidangnya seperti Baykar dan Turkish Aerospace Industries (TAI) sedang berlangsung.

Baca juga  Militer Somalia Membunuh 15 Teroris Al-Shabab

Didirikan pada tahun 1997 untuk melaksanakan proyek MILGEM (Kapal Nasional), DPO telah berperan penting dalam berbagai proyek angkatan laut, termasuk pengembangan korvet kelas ADA TCG Heybeliada, TCG Büyükada, TCG Burgazada dan TCG Kınalıada. Kapal-kapal ini mulai beroperasi pada tahun 2011, 2013, 2018 dan 2019.

Dimulai dengan proyek MILGEM, pekerjaan dimulai pada kegiatan desain “Proyek Fregat Kelas Istif”, yang bertujuan untuk merancang kapal fregat dengan fungsi operasional dan manuver yang unggul dibandingkan dengan korvet kelas ADA yang diakui secara internasional.

Kapal pertama dari proyek ini, fregat TCG Istanbul, dibangun di Galangan Kapal Angkatan Laut Istanbul dan ditugaskan awal tahun ini.

Fregat Istanbul (F-515) menonjol dengan tingkat pribumi sebesar 80%. Ia memiliki sistem modern dan nasional, termasuk MKE Naval Cannon, rudal anti-kapal Atmaca dan sistem pertahanan udara jarak dekat GÖKDENIZ.

“Elemen tempur utama kami, termasuk kapal serbu, kapal patroli, korvet, dan fregat, semua mesinnya diproduksi di tingkat pabrikan tanpa ketergantungan asing, dapat dirakit di sini, kesalahannya dapat diperbaiki dan dapat dipasang kembali di kapal,” Komandan Galangan Kapal Istanbul Laksamana Muda Erdinç Yetkin seperti dikutip oleh lembaga penyiaran publik TRT Haber.

Yetkin juga menyatakan bahwa pelatihan fregat TCG Istanbul terus berlanjut dan menambahkan: “Ia siap bertugas di Tanah Air Biru kita. Dengan sistem komando dan kontrol yang canggih dan kompeten serta peningkatan sensor dan senjata, ia akan memiliki kekuatan serangan yang sangat efektif.”

“Saya yakin Angkatan Laut Turki akan memperoleh kemampuan yang sangat penting dengan kapal-kapal yang sedang dibangun. Tingkat domestiknya 80%. Kami juga bekerja keras untuk menasionalisasi sistem propulsi utama, yaitu mesin,” ujarnya.

Baca juga  Universitas Turki Berencana Mendirikan Pusat Studi Luar Angkasa dan Pertahanan

“Fregat TCG Istanbul kami, yang diluncurkan ke laut pada 23 Januari 2021, dikirimkan pada 19 Januari 2024. Kami berharap kapal tersebut akan terintegrasi sepenuhnya ke angkatan laut kami dalam waktu sekitar satu bulan.”

Awalnya dimaksudkan untuk mendukung helikopter dan pesawat tempur lepas landas pendek dan pendaratan vertikal (STOVL) seperti varian F-35B, peran TCG Anadolu berkembang setelah Türkiye dikeluarkan dari program F-35 pada tahun 2019 karena akuisisi pesawat S-400 buatan Rusia. sistem pertahanan.

Hal ini mendorong Turki untuk mempertimbangkan kembali rencana pengembangan dan melakukan penyesuaian tambahan untuk mengubah TCG Anadolu menjadi pembawa kendaraan udara tak berawak, kendaraan udara tempur tak berawak (UCAV) dan jet tempur tanpa awak, selain helikopter.

TCG Anadolu antara lain diharapkan mencakup penerapan versi yang lebih canggih dari drone TB2 milik Baykar, Bayraktar TB3, yang pada hari Rabu menyelesaikan uji terbangnya yang ke-30, pengembangnya mengumumkan.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru