email : [email protected]

33.2 C
Jambi City
Selasa, Mei 21, 2024
- Advertisement -

NATO Setujui Pemberian Pertahanan Udara dan Amunisi ke Ukraina

Populer

Oerban.com – Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan pada hari Jumat bahwa blok militer akan segera mengirimkan sistem pertahanan udara dan amunisi ke Ukraina.

Aliansi ini telah memetakan kemampuan yang ada di seluruh anggotanya dan menentukan bahwa ada sistem yang dapat disediakan untuk Ukraina, kata Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg kepada wartawan setelah pertemuan virtual Dewan NATO-Ukraina di tingkat menteri pertahanan.

“Para menteri pertahanan NATO telah sepakat untuk meningkatkan dan memberikan dukungan militer lebih lanjut, termasuk lebih banyak pertahanan udara. Jadi saya mengharapkan pengumuman baru mengenai kemampuan pertahanan udara Ukraina segera,” katanya.

Selain rudal Patriot, ada senjata lain yang dapat disediakan oleh sekutu NATO, termasuk SAMP/T, menurut Stoltenberg.

Dia juga menggarisbawahi bahwa para menteri pertahanan juga memenuhi kebutuhan mendesak Ukraina lainnya, termasuk amunisi 155 mm, kemampuan serangan presisi tinggi, dan drone.

“Setiap sekutu NATO akan memutuskan apa yang akan diberikan. Beberapa sekutu membuat komitmen nyata selama pertemuan tersebut dan sedang menyelesaikan kontribusi yang saya perkirakan akan segera diumumkan,” kata Stoltenberg.

“Sekutu harus menggali lebih dalam persediaan mereka dan mempercepat pengiriman rudal, artileri, dan amunisi. Ukraina menggunakan senjata yang kami sediakan untuk menghancurkan kemampuan tempur Rusia. Ini membuat kita semua lebih aman,” ujarnya.

“Dukungan kepada Ukraina bukanlah sebuah amal. Ini adalah investasi untuk keamanan kita sendiri,” tambah Stoltenberg.

Ia juga menyambut baik langkah Kongres AS yang akan melakukan pemungutan suara pada hari Sabtu mengenai paket bantuan untuk Ukraina yang telah lama tertunda, dengan mengatakan, “Saya berharap rancangan undang-undang tersebut akan disahkan tanpa penundaan lebih lanjut.”

Angkatan udara Rusia jauh lebih kuat dibandingkan Ukraina, namun sistem rudal canggih yang disediakan oleh mitra Kyiv di Barat merupakan ancaman signifikan bagi penerbangan Rusia ketika pasukan Kremlin perlahan-lahan maju ke garis depan perang sepanjang sekitar 1.000 kilometer (620 mil).

Baca juga  PM Inggris Sebut Rusia akan Kalah Perang Melawan Ukraina

Kyiv sedang mencari setidaknya tujuh baterai Patriot. Stoltenberg menolak untuk mengatakan negara-negara NATO mana yang memiliki sistem pertahanan udara atau berapa banyak yang mungkin tersedia, dengan mengatakan bahwa ini adalah informasi rahasia, namun dia bersikeras bahwa dia mengharapkan negara-negara tersebut untuk segera membuat pengumuman dukungan baru, tidak hanya Patriot.

Pembuatan baterai rudal Patriot membutuhkan waktu dua tahun, sehingga negara-negara yang memilikinya mungkin enggan, karena alasan keamanan, membiarkan diri mereka terpapar. Jerman punya 12 tapi memasok tiga ke Ukraina. Polandia, yang berbatasan dengan Ukraina, hanya memiliki dua senjata dan membutuhkannya untuk pertahanannya sendiri.

Yunani, Belanda, Rumania, dan Spanyol juga memiliki Patriot. Selain efektivitasnya, salah satu keuntungan utama dari penyediaan sistem buatan Amerika adalah bahwa pasukan Ukraina sudah terlatih dalam penggunaannya.

NATO melacak stok senjata yang dimiliki oleh 32 negara anggotanya untuk memastikan bahwa mereka dapat melaksanakan rencana pertahanan organisasi tersebut pada saat dibutuhkan.

Namun Stoltenberg mengatakan bahwa penerapan pedoman tersebut di bawah adalah “satu-satunya cara sekutu NATO dapat menyediakan senjata yang dibutuhkan Ukraina untuk mempertahankan diri, dan itu adalah risiko yang harus kita ambil.”

Selain menyediakan baterai Patriot baru, Stoltenberg mengatakan bahwa sekutu juga harus memastikan bahwa baterai yang mereka kirim terpelihara dengan baik, memiliki suku cadang dan memiliki banyak rudal pencegat.

Sementara itu, Presiden Volodymyr Zelenskyy mengulangi seruan Kyiv yang hampir setiap hari meminta lebih banyak peralatan pertahanan udara Barat.

Dia mengatakan aliansi tersebut harus memutuskan “apakah kita benar-benar sekutu,” setelah dua tahun invasi Rusia dan Washington mungkin akan segera membuka bantuan penting AS.

“Langit kita harus kembali aman,” kata Zelenskyy. Dan itu sepenuhnya bergantung pada pilihan Anda: apakah kehidupan memang sama berharganya di mana pun, apakah Anda memiliki sikap setara terhadap semua mitra, dan apakah kita memang sekutu.”

Baca juga  AS Umumkan $1,2 Miliar Bantuan Militer untuk Ukraina

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru