email : [email protected]

33.2 C
Jambi City
Selasa, Mei 21, 2024
- Advertisement -

Dokter Palestina Meninggal di Penjara Israel setelah Ditahan Berbulan-bulan

Populer

Oerban.com – Seorang dokter Palestina terkemuka, bernama Adnan Al-Bursh, yang menjabat sebagai kepala departemen ortopedi di Rumah Sakit Al Shifa di Gaza, telah meninggal di penjara Israel setelah ditahan selama lebih dari empat bulan, menurut dua asosiasi tahanan Palestina. Kabar tersebut muncul pada saat PBB mengungkapkan kekhawatirannya terhadap situasi tersebut, Jumat (3/5/2024).

Al-Bursh ditangkap oleh pasukan Israel saat sedang bertugas di Rumah Sakit Al-Awada di Gaza utara. Asosiasi tersebut mengutuk kematiannya sebagai “pembunuhan” dan mengonfirmasi bahwa jenazahnya masih berada dalam tahanan Israel.

Pada tanggal 19 April, layanan penjara Israel merilis pernyataan yang menyatakan bahwa seorang tahanan yang ditahan atas alasan keamanan nasional telah meninggal di penjara Ofer. Namun, mereka tidak memberikan informasi rinci mengenai penyebab kematian tersebut.

Juru bicara layanan penjara telah mengonfirmasi bahwa pernyataan tersebut mengacu pada Al-Bursh, dan menyatakan bahwa insiden tersebut sedang dalam penyelidikan. Kelompok medis, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), telah secara berulang kali menyerukan penghentian serangan Israel terhadap tenaga medis di Gaza. Serangan tersebut telah menyebabkan lebih dari 200 kematian dalam konflik Gaza, menurut perkiraan dari Insecurity Insight, sebuah kelompok penelitian yang mengumpulkan dan menganalisis data tentang serangan terhadap pekerja bantuan di seluruh dunia.

Menurut pernyataan dari Kementerian Kesehatan Palestina, kematian Al-Bursh menambah jumlah pekerja sektor medis yang tewas akibat tindakan Israel menjadi 496 orang sejak 7 Oktober. Selain itu, 1.500 orang lainnya dilaporkan terluka, sementara 309 orang telah ditangkap.

Francesca Albanese, Pelapor Khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di Tepi Barat dan Gaza, menyatakan dalam komentarnya di X bahwa dia prihatin dengan kematian Al-Bursh di tahanan Israel. Ia menekankan perlunya komunitas diplomatik mengambil tindakan nyata untuk melindungi warga Palestina.

Baca juga  Tentara Israel Membunuh Wanita Palestina Berusia 60 Tahun di Tepi Barat

“Berapa banyak lagi nyawa yang harus direnggut sebelum negara-negara anggota PBB, terutama negara-negara yang menunjukkan kepedulian tulus terhadap hak asasi manusia secara global, bertindak untuk melindungi rakyat Palestina?” dia berkata.

Israel mencoba membenarkan tindakan pembunuhan terhadap tenaga medis dan serangan terhadap rumah sakit dengan menuduh Hamas memanfaatkan rumah sakit untuk kepentingan militer. Namun, Hamas dan staf medis membantah tuduhan tersebut.

Badan perbatasan dan penyeberangan Palestina melaporkan bahwa Israel telah membebaskan 64 warga Palestina yang ditahan selama serangan militer di Gaza melalui penyeberangan Kerem Shalom yang dikuasai Israel.

Dalam beberapa bulan terakhir, puluhan warga Palestina yang dibebaskan oleh Israel, termasuk beberapa staf badan PBB, telah mengungkapkan bahwa mereka mengalami perlakuan buruk selama masa tahanan, termasuk penyiksaan serta penyalahgunaan makanan dan tidur.

Dua kematian baru ini telah meningkatkan jumlah warga Gaza yang tewas dalam tahanan Israel menjadi setidaknya 18 orang sejak dimulainya perang, menurut pernyataan dari asosiasi tahanan. Mereka juga mendesak pemerintah Israel untuk mengungkapkan jumlah, lokasi, dan nasib tahanan dari Gaza.

Badan Pengungsi Palestina PBB telah mencatat pembebasan 1.506 orang yang ditahan oleh otoritas Israel melalui penyeberangan Kerem Shalom pada tanggal 4 April. Mereka mengatakan bahwa pemindahan tahanan secara teratur menghambat upaya bantuan. Dari 1.506 orang tersebut, termasuk 43 anak-anak dan 84 wanita.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru