email : oerban.com@gmail.com

24.4 C
Jambi City
Senin, Desember 4, 2023
- Advertisement -

Dukungan Publik AS terhadap Israel Merosot, Mayoritas Mendukung Gencatan Senjata

Populer

Washington, Oerban.com – Dukungan publik terhadap serangan Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza, yang menewaskan lebih dari 11.500 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, telah berkurang di AS, karena mayoritas masyarakat di negara tersebut mendukung gencatan senjata di tengah bencana kemanusiaan yang terjadi yang menyebabkan lebih dari 2 juta orang tanpa tempat tinggal, makanan, air, bahan bakar dan layanan kesehatan, menurut hasil jajak pendapat terbaru Reuters/Ipsos.

Sekitar 32% responden dalam jajak pendapat dua hari, yang ditutup pada hari Selasa, mengatakan ÔÇťAS harus mendukung IsraelÔÇŁ ketika ditanya peran apa yang harus diambil Amerika dalam pertempuran tersebut. Jumlah tersebut turun dari 41% yang mengatakan AS harus mendukung Israel dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dilakukan pada 12-13 Oktober.

Jumlah yang mengatakan “AS harus menjadi mediator netral” naik menjadi 39% dalam jajak pendapat baru ini dari 27% pada bulan sebelumnya. Sebanyak 4% responden dalam jajak pendapat tersebut mengatakan AS harus mendukung Palestina dan 15% mengatakan AS tidak boleh terlibat sama sekali, keduanya menunjukkan hasil yang serupa dengan bulan lalu.

Israel telah lama mengandalkan AS, sekutu paling kuatnya, untuk menerima miliaran dolar per tahun dalam bentuk bantuan militer dan dukungan diplomatik internasional. Hilangnya dukungan publik AS bisa menjadi tanda yang mengkhawatirkan bagi negara Timur Tengah tersebut, yang tidak hanya menghadapi Hamas di Gaza namun juga gerakan Hizbullah di Lebanon dan telah melakukan ÔÇťperang bayanganÔÇŁ jangka panjang dengan Iran, musuh bebuyutan regionalnya.

Penurunan dukungan publik AS, yang terlihat dalam jajak pendapat baru di kalangan Partai Demokrat dan Republik dan terutama di kalangan responden yang lebih tua, terjadi setelah berminggu-minggu pemboman besar-besaran Israel dan pertempuran darat melawan Gaza sebagai pembalasan atas serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan. Sekitar 1.200 orang tewas dan sekitar 240 orang disandera. Israel awalnya mengatakan lebih dari 1.400 orang tewas, namun kemudian merevisi angka tersebut.

Baca juga  Palestina Akan Gelar Pemilihan Presiden Setelah 15 Tahun

Sejak itu, lebih dari 11.500 warga Palestina telah terbunuh, sekitar 40% di antaranya adalah anak-anak, dalam serangan Israel.

Krisis kemanusiaan di Gaza yang disebabkan oleh kekerasan Israel telah memicu kecaman internasional yang dalam beberapa hari terakhir terfokus pada runtuhnya infrastruktur medis di wilayah pesisir yang padat penduduk tersebut. Warga Palestina yang terjebak di dalam rumah sakit terbesar di Gaza sedang menggali kuburan massal pada hari Selasa untuk menguburkan pasien yang meninggal di bawah pengepungan Israel .

Sekitar 68% responden dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos mengatakan mereka setuju dengan pernyataan bahwa “Israel harus menyerukan gencatan senjata dan mencoba bernegosiasi.”

Sekitar tiga perempat dari anggota Partai Demokrat dan separuh anggota Partai Republik dalam jajak pendapat tersebut mendukung gagasan gencatan senjata, sehingga membuat mereka berselisih dengan Presiden Partai Demokrat Joe Biden yang menolak seruan para pemimpin Arab, termasuk Palestina, untuk menekan Israel agar melakukan gencatan senjata.

Pemerintahan Biden malah mendesak Israel untuk melakukan segala kemungkinan untuk menghindari jatuhnya korban sipil, sesuatu yang Israel katakan sedang dilakukannya, dengan membombardir rumah sakit, kamp pengungsi, sekolah, masjid, gereja, dan banyak lagi.

Israel sejauh ini menolak pembicaraan mengenai penerapan jeda yang lebih lama atau gencatan senjata.

Hal ini berpotensi mengkhawatirkan bagi Israel, hanya 31% responden jajak pendapat mengatakan mereka mendukung pengiriman senjata ke Israel, sementara 43% menentang gagasan tersebut. Sisanya mengatakan mereka tidak yakin. Dukungan untuk pengiriman senjata ke Israel paling kuat di kalangan Partai Republik, sementara sekitar setengah dari Partai Demokrat menentangnya.

Sebagai perbandingan, 41% responden mengatakan mereka mendukung pengiriman senjata ke Ukraina dalam perjuangannya melawan invasi Rusia yang telah berlangsung selama hampir 21 bulan, dibandingkan dengan 32% yang menentang dan sisanya tidak yakin. Terkait Ukraina, dukungan untuk pengiriman senjata lebih kuat di kalangan Partai Demokrat.

Baca juga  Ubah Kebijakan Penjualan Senjata, AS Sebut akan Lebih Kedepankan HAM

Meskipun sebagian besar anggota Kongres dari Partai Demokrat yang moderat telah lama mendukung bantuan militer ke Israel, beberapa tokoh progresif di partai Biden mulai mempertanyakan apakah harus ada pengawasan yang lebih ketat serta persyaratan yang melekat pada bantuan tersebut.

Para pejabat AS telah memperingatkan bahwa pendanaan untuk bantuan militer Ukraina semakin menipis karena DPR yang dikuasai Partai Republik dan Senat yang mayoritas anggotanya Partai Demokrat masih berselisih mengenai permintaan pemerintahan Biden untuk menambah bantuan miliaran dolar ke Kyiv.

Jajak pendapat Reuters/Ipsos dilakukan secara online dan nasional, mengumpulkan tanggapan dari 1.006 orang dewasa AS. Ia mempunyai interval kredibilitas, margin presisi, sekitar empat poin persentase.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru