email : [email protected]

25.9 C
Jambi City
Senin, Juli 15, 2024
- Advertisement -

Dunia akan Mengalami Pemanasan 1,5 Derajat Celcius, Lonjakan Rekor Suhu Dunia Diprediksi Terjadi dalam 5 Tahun ke depan.

Populer

London, Oerban.com – Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) mengatakan bahwa untuk pertama kalinya suhu global akan mencapai 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit), pemanasan akan terjadi dalam 5 tahun ke depan, Rabu (17/5/2023).

Ini tidak berarti dunia akan melewati ambang pemanasan jangka panjang 1.5C di atas tingkat pra-industri yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris 2015.

Tetapi satu tahun pemanasan pada 1.5C dapat menawarkan sekilas tentang apa yang melintasi ambang batas jangka panjang itu, berdasarkan rata-rata global 30 tahun, akan seperti itu.

“Dengan peluang 66% untuk sementara mencapai 1,5C pada tahun 2027, ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa kemungkinan besar kita akan melebihi 1,5C,” kata Adam Scaife, kepala prediksi jarak jauh di Met Office Hadley Center Inggris, yang bekerja pada Pembaruan Iklim Global Tahunan ke Decadal WMO terbaru.

Laporan tahun lalu menempatkan peluang sekitar 50-50.

“Bahkan untuk sementara mencapai 1.5C adalah indikasi bahwa ketika kita mulai mengalami tahun-tahun ini dengan 1.5C terjadi semakin sering, daripada kita semakin dekat untuk memiliki iklim jangka panjang yang sebenarnya berada di ambang itu,” kata Leon Hermanson, juga dari Met Office Hadley Centre.

Ini juga berarti dunia telah gagal membuat kemajuan yang cukup dalam memangkas emisi gas rumah kaca yang menghangatkan iklim.

Sebagian bertanggung jawab untuk meningkatkan kemungkinan segera mencapai 1.5C adalah pola cuaca El Nino yang diperkirakan akan berkembang dalam beberapa bulan mendatang. Selama El Nino, perairan yang lebih hangat di Pasifik tropis memanaskan atmosfer di atas, mengangkat suhu global.

“El Nino akan bergabung dengan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia untuk mendorong suhu global ke wilayah yang belum dipetakan”, kata Sekretaris Jenderal WMO Petteri Taalas dalam sebuah pernyataan pers.

Baca juga  Negara-negara Kaya Selesaikan Bantuan Iklim $ 100 Miliar di KTT Paris

Peralihan pertengahan tahun ke El Nino mengkhawatirkan para ilmuwan di seluruh dunia. Fenomena cuaca, meskipun berbeda dari perubahan iklim, kemungkinan akan meningkatkan ekstrem dan membawa cuaca yang lebih hangat ke Amerika Utara dan kekeringan ke Amerika Selatan, dengan Amazon berisiko lebih besar mengalami kebakaran yang buruk.

Kemungkinan sementara melebihi 1.5C telah meningkat dari waktu ke waktu. Para ilmuwan memperkirakan hanya 10% kemungkinan mencapai 1,5C antara 2017 dan 2021, misalnya.

Berbeda dengan proyeksi iklim Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim, yang didasarkan pada emisi gas rumah kaca di masa depan, pembaruan WMO memberikan lebih banyak prakiraan cuaca jangka panjang berbasis prediksi.

WMO juga menemukan peluang 98% bahwa salah satu dari lima tahun ke depan akan menjadi rekor terpanas, melebihi 2016 yang melihat suhu global dipengaruhi oleh sekitar 1.3C (2.3F) pemanasan.

“Laporan ini harus menjadi seruan untuk mengintensifkan upaya global untuk mengatasi krisis iklim,” kata Doug Parr, kepala ilmuwan di Greenpeace Inggris.

Sumber: Reuters

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru