email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

134 Negara Tandatangani Deklarasi Prioritas Pangan dan Pertanian terhadap Rencana Iklim

Populer

Oerban.com – Lebih dari 130 negara pada hari Jumat (1/12/2023) sepakat untuk memprioritaskan pangan dan pertanian dalam rencana iklim nasional mereka selama Konferensi Perubahan Iklim PBB – COP28 di Dubai, sebuah langkah yang disambut baik oleh para pengamat meskipun ada kekhawatiran atas sikap diam mereka terhadap peran bahan bakar fosil.

Sistem pangan diperkirakan bertanggung jawab atas sepertiga gas rumah kaca yang dihasilkan manusia, namun semakin terancam oleh pemanasan global dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Sebanyak 134 negara yang memproduksi 70% makanan yang dimakan di seluruh dunia menandatangani deklarasi tersebut, kata tuan rumah pertemuan puncak Uni Emirat Arab (UEA).

Baca juga: Dukung Kebijakan Kementan, Pemkab Sarolangun Gelar Pengembangan Kapasitas Kelembagaan Petani

“Tidak ada jalan untuk mencapai tujuan perjanjian iklim Paris dan menjaga suhu 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) jika tidak segera mengatasi interaksi antara sistem pangan, pertanian, dan iklim,” kata Menteri Perubahan Iklim UEA Mariam Almheiri. .

Deklarasi tersebut menyatakan negara-negara akan memperkuat upaya untuk mengintegrasikan sistem pangan ke dalam rencana pengurangan emisi mereka.

Negara-negara juga akan melakukan upaya untuk mendukung petani dan produsen pangan rentan lainnya, termasuk melalui peningkatan pendanaan, peningkatan infrastruktur, dan pengembangan sistem peringatan dini, tambahnya.

Konferensi ini juga menekankan pentingnya memulihkan lahan, beralih dari praktik pertanian yang menghasilkan gas rumah kaca, dan mengurangi kehilangan pangan.

Amerika Serikat, Uni Eropa, Tiongkok dan Brasil termasuk di antara negara-negara yang menandatangani deklarasi tersebut.

Ke-134 negara tersebut merupakan rumah bagi 5,7 miliar orang dan mewakili lebih dari tiga perempat seluruh emisi gas rumah kaca dari sistem pangan global – atau 25% dari total emisi di seluruh dunia, demikian pernyataan COP28.

Baca juga  Longsor India Menewaskan 7 Orang di Dekat Jalur Himalaya ke Tibet

Kelalaian yang mencolok

Lembaga pemikir Amerika, World Resources Institute, memuji pengumuman tersebut.

“Deklarasi ini adalah momen ketika pangan benar-benar menjadi dewasa dalam proses iklim, mengirimkan sinyal kuat kepada negara-negara di dunia bahwa kita hanya dapat mempertahankan target 1,5 derajat Celcius jika kita bertindak cepat,” kata CEO kelompok tersebut. Ani Dasgupta.

Namun, Patty Fong, dari Aliansi Global untuk Masa Depan Pangan, mengatakan bahwa deklarasi yang tidak secara langsung merujuk pada bahan bakar fosil adalah sebuah “kelalaian yang mencolok”.

“Deklarasi tersebut tidak menjelaskan bagaimana pemerintah akan mengatasi emisi pangan dan tidak menyebutkan bahan bakar fosil, meskipun sistem pangan menyumbang setidaknya 15% bahan bakar fosil yang dibakar setiap tahunnya – setara dengan total emisi seluruh negara Uni Eropa dan Rusia. ” dia berkata.

Kelompok keberlanjutan IPES-Food juga mengkritik pernyataan mereka yang tidak jelas dan tidak adanya tindakan atau target nyata.

“Tidak ada komitmen untuk beralih ke pola makan yang sehat, berkelanjutan, atau mengurangi konsumsi berlebihan daging yang diproduksi secara industri,” kata kelompok tersebut.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru