email : [email protected]

33.1 C
Jambi City
Senin, April 22, 2024
- Advertisement -

Gencatan Senjata di Gaza Ditunda Hingga Hari Jumat

Populer

Oerban.com – Gencatan senjata empat hari di Gaza dan pertukaran sandera tidak akan dimulai setidaknya sampai hari Jumat, kata Israel dan seorang pejabat Palestina pada Kamis pagi.

Penasihat Keamanan Nasional Israel Tzachi Hanegbi mengindikasikan pembebasan setidaknya 50 sandera Israel dan asing yang ditahan oleh Hamas masih dalam rencana, namun tidak akan terjadi pada hari Kamis seperti yang diperkirakan.

“Kontak mengenai pembebasan sandera kami terus maju dan berlanjut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Permulaan pelepasan akan dilakukan sesuai dengan kesepakatan awal antara kedua belah pihak, dan tidak sebelum hari Jumat.”

Pejabat Israel kedua mengatakan bahwa penghentian sementara pertempuran juga tidak akan dimulai pada hari Kamis.

Sementara itu, seorang pejabat Palestina mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) pada hari Kamis bahwa penundaan implementasi gencatan senjata di Jalur Gaza antara pasukan Israel dan Hamas disebabkan oleh rincian “menit-menit terakhir” mengenai siapa sandera yang akan dibebaskan dan bagaimana caranya. .

Gencatan senjata telah dilakukan kembali karena “nama para sandera Israel dan cara pembebasan mereka,” kata pejabat tersebut, yang mengetahui proses negosiasi.

Penundaan ini merupakan pukulan telak bagi lebih dari 2 juta warga Gaza yang berdoa untuk diakhirinya agresi dan penderitaan Israel selama 47 hari, serta bagi keluarga para sandera.

Kesepakatan yang rumit dan dirancang dengan hati-hati ini membuat Israel dan Hamas menyetujui gencatan senjata selama empat hari, di mana setidaknya 50 sandera, yang disandera dalam serangan kelompok perlawanan Palestina Hamas pada 7 Oktober, akan dibebaskan.

Untuk setiap 10 sandera tambahan yang dibebaskan, akan ada “jeda” tambahan dalam pertempuran, kata sebuah dokumen pemerintah Israel.

Tiga orang Amerika, termasuk Abigail Mor Idan yang berusia 3 tahun, termasuk di antara mereka yang akan dibebaskan.

Baca juga  GAZA KEMBALI DI BOM, TEPAT TENGAH MALAM WAKTU SETEMPAT

Sebagai imbalannya, Israel akan membebaskan sedikitnya 150 perempuan dan anak-anak Palestina dan mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke wilayah pesisir yang terkepung setelah berminggu-minggu melakukan pemboman tanpa pandang bulu.

Kesepakatan itu dicapai setelah pembicaraan berminggu-minggu yang melibatkan Israel, kelompok perlawanan Palestina, Qatar, Mesir dan Amerika Serikat.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majed Al-Ansari mengatakan pada hari Kamis bahwa implementasi perjanjian tersebut “berlanjut dan berjalan positif.”

“Kesepakatan gencatan senjata yang dicapai akan selesai dalam beberapa jam mendatang,” katanya.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru