email : oerban.com@gmail.com

24.4 C
Jambi City
Senin, Desember 4, 2023
- Advertisement -

Hamas Bantah Tuduhan Israel terkait Tahanan di Al-Shifa

Populer

Oerban.com – Kelompok Palestina Hamas membantah pernyataan Israel pada hari Minggu bahwa mereka menggunakan Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza untuk menahan tahanan, dan menyebut klaim tersebut sebagai ÔÇťmenyesatkan dan salah.ÔÇŁ

ÔÇťPernyataan tentara pendudukan tentang penggunaan Rumah Sakit Al-Shifa untuk menahan tahanan Zionis menyesatkan dan salah untuk menutupi kegagalan keamanan dan militer mereka,ÔÇŁ kata kelompok tersebut.

Kelompok tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa tentara Israel melanjutkan kampanye kebohongan dan informasi yang salah dalam pembicaraannya tentang tahanan Zionis yang dibawa ke Rumah Sakit Al-Shifa dan mengklaim bahwa mayat seorang tentara wanita yang mereka klaim telah dibunuh ditemukan di dalam rumah sakit.

Pada hari Minggu, juru bicara pemerintah Israel Ofir Gendelman menerbitkan video di platform X yang mengindikasikan bahwa Hamas telah menyandera di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza setelah serangan 7 Oktober.

Gendelman menunjukkan bahwa salah satu tahanan terluka dan terbaring di ranjang rumah sakit, dan yang lainnya dibawa pergi sambil berjalan. Salah satu dari dua tahanan adalah warga negara Thailand dan satu lagi warga negara Nepal.

Sementara itu, juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengklaim dalam konferensi pers pada hari Minggu bahwa pejuang Hamas membunuh tentara wanita Noa Marciano di dalam Rumah Sakit Al-Shifa.

Hamas mengatakan bahwa sayap militernya, Brigade Al-Qassam, dengan jelas menegaskan bahwa: ÔÇťKondisi kesehatan para tahanan Zionis yang terluka dipantau dan dirawat di rumah sakit dan kemudian mereka dikembalikan ke tempat penahanan mereka.┬áOleh karena itu, tidak ada hal baru dalam pernyataan juru bicara militer Zionis tersebut.┬áKecuali upaya untuk menutupi kebohongan mereka dan klaim mereka bahwa Hamas telah menggunakan Rumah Sakit Al-Shifa sebagai markas militer untuk komando dan kendali.ÔÇŁ

Baca juga  Erdogan Kecam Sikap Barat atas Pembantaian Israel di Gaza

Pada hari Sabtu, kantor media pemerintah di Jalur Gaza mengatakan tentara Israel secara paksa mengevakuasi sekitar 500 pasien dari Rumah Sakit Al-Shifa di sebelah barat Kota Gaza, termasuk mereka yang terluka akibat serangan gencar dan membiarkan mereka menjalani nasib mereka di Gaza. Mereka berada dalam kondisi serius dan membutuhkan perawatan medis yang ekstensif.

Pada hari Rabu, tentara Israel menyerbu kompleks Al-Shifa setelah mengepungnya selama berhari-hari, karena di sana terdapat warga sipil yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka akibat pemboman Israel yang sedang berlangsung di daerah tersebut.

Sejak Israel mulai membombardir Gaza pada 7 Oktober, setidaknya 13.000 warga Palestina telah terbunuh, termasuk lebih dari 9.000 wanita dan anak-anak dan lebih dari 30.000 lainnya terluka, menurut angka terbaru.

Ribuan bangunan, termasuk rumah sakit, masjid dan gereja, juga telah rusak atau hancur akibat serangan udara dan darat yang tiada henti dari Israel terhadap wilayah kantong yang terkepung tersebut.

Blokade Israel juga telah memutus pasokan bahan bakar, listrik, dan air ke Gaza, serta mengurangi pasokan bantuan hingga hanya sedikit.

Sementara itu, korban tewas di Israel adalah sekitar 1.200 orang, menurut angka resmi.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru