email : oerban.com@gmail.com

24.4 C
Jambi City
Senin, Desember 4, 2023
- Advertisement -

Dilema Presiden Argentina: Menjinakkan Inflasi, Mengendalikan Perekonomian

Populer

Buenos Aires, Oerban.com – Presiden terpilih libertarian Argentina, Javier Milei, memenangkan pemilu putaran kedua yang berlangsung sengit pada hari Minggu.┬áKini bagian tersulitnya: menghadapi krisis ekonomi, dimulai dari inflasi tiga digit.

Inflasi Argentina berada pada angka 143%, cadangan devisa bersih berada di zona merah, para penabung mulai meninggalkan peso dan resesi akan segera terjadi, atau bahkan sudah terjadi. Empat dari 10 orang Argentina hidup dalam kemiskinan, dan devaluasi peso mungkin terjadi secara tajam.

Milei, yang menjanjikan terapi kejut ekonomi seperti penutupan bank sentral dan dolarisasi, memenangkan pemilu putaran kedua dengan perolehan sekitar 56% menyaingi 44% suara Sergio Massa.

Baca juga: Bank Dunia Peringatkan Kenya akan Kemungkinan Hilangnya 7,25% PDB akibat Perubahan Iklim

Milei kini menghadapi tantangan besar untuk memperbaiki perekonomian begitu ia mulai menjabat pada 10 Desember. Kegagalan tersebut dapat menyebabkan negara yang sudah dilanda krisis ini menderita gagal bayar utang negara yang ke-10, peningkatan kemiskinan, dan kemungkinan kerusuhan sosial.

ÔÇťPerekonomian ini sedang berada dalam perawatan intensif,ÔÇŁ kata Miguel Kiguel, mantan wakil menteri keuangan di Kementerian Perekonomian pada tahun 1990an.

Inflasi

Tingkat inflasi yang tinggi di Argentina menciptakan distorsi besar di pasar dan konsumen, dengan harga yang berubah setiap minggunya. Jajak pendapat analis bank sentral memperkirakan inflasi sebesar 185% pada akhir tahun ini.

ÔÇťSalah satu tantangan terbesar pemerintahan berikutnya adalah memperbaiki distorsi harga relatif yang dialami perekonomian saat ini,ÔÇŁ kata Lucio Garay Mendez, ekonom di perusahaan konsultan EcoGo.

ÔÇťDalam konteks inflasi yang tinggi dan rencana stabilisasi, koreksi tidak bisa dihindari.ÔÇŁ

Dalam upaya untuk meredam inflasi, bank sentral Argentina telah menaikkan suku bunga acuan menjadi 133%, yang mendorong penghematan dalam peso namun merugikan akses terhadap kredit dan pertumbuhan ekonomi.

Baca juga  Industri Pertahanan Turki Tetapkan Target Ekspor $6 Miliar untuk Tahun 2023

Kontrol peso

Mata uang peso Argentina telah terbelenggu oleh kontrol modal sejak jatuhnya pasar pada tahun 2019, yang menyebabkan nilai tukar yang sulit diatur, di mana dolar diperdagangkan dua kali lipat dari harga resmi yang mendekati 350 per dolar.

Nilai tukar tidak resmi yang populer mencakup dolar “biru”, MEP, dan blue-chip swap, meskipun permintaan dolar melalui saluran paralel, seiring berjalannya waktu, telah melahirkan lusinan nilai tukar yang berbeda, termasuk “dolar Coldplay” dan “dolar Malbec”.

Milei telah berjanji untuk membatalkan kontrol modal dengan cepat dan pada akhirnya melakukan dolarisasi perekonomian. Pada saat yang sama, devaluasi yang tajam mungkin akan terjadi dalam waktu dekat untuk mendekatkan tingkat suku bunga resmi dan suku bunga paralel.

Cadangan bank sentral

Cadangan mata uang asing bank sentral Argentina mendekati level terendah sejak tahun 2006 dan, secara bersih, secara luas dilihat oleh para analis berada di wilayah negatifsetelah kekeringan besarmelanda ekspor tanaman utama seperti kedelai, jagung, dan gandum.

Rendahnya cadangan devisa mengancam kemampuan negara tersebut untuk membayar utang kepada kreditor utama, Dana Moneter Internasional (IMF), dan pemegang obligasi swasta, serta menutupi impor utama. Argentina perlu mengubah program IMF senilai $44 miliar.

Pemerintah telah menyetujui perpanjangan pertukaran mata uang dengan Tiongkok untuk membantu menutupi sebagian biayanya dan harus menunda sejumlah pembayaran kepada mitra dagang utama seperti Brasil.

Resesi

Menurut survei analis bank sentral terbaru, negara dengan perekonomian terbesar ketiga di Amerika Latin ini diperkirakan akan mengalami penyusutan sebesar 2% tahun ini, sebagian disebabkan oleh dampak kekeringan yang memangkas separuh tanaman jagung dan kedelai.

Ditambah dengan inflasi sebesar tiga digit, hal ini kemungkinan akan memperparah tingkat kemiskinan, dimana dua perlima penduduk sudah hidup di bawah garis kemiskinan karena gaji dan tabungan mereka terkikis.

Baca juga  Argentina dan IMF akan Bertemu untuk Membicarakan Krisis Utang Negara

Lapisan perak

Argentina, yang kaya akan biji-bijian, gas serpih, dan litium, dapat mengalami peningkatan pada tahun depan karena curah hujan yang lebih baik membantu panen, jaringan pipa gas baru mengurangi ketergantungan pada impor yang mahal, dan meningkatnya permintaan litium yang diperlukan untuk baterai kendaraan listrik.

Kedelai dan jagung diperkirakan akan menghasilkan panen yang jauh lebih baik, sehingga menghasilkan mata uang asing yang sangat dibutuhkan.

ÔÇťPanen akan membantu mendatangkan aliran pendapatan yang lebih besar dalam perekonomian, begitu pula produksi (formasi minyak serpih) Vaca Muerta yang lebih besar,ÔÇŁ kata Eugenio Mar├ş, kepala ekonom di Libertad y Progreso Foundation.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru