email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

Israel Keluarkan Perintah Evakuasi ke Gaza Selatan di Tengah Pemboman Brutal

Populer

Oerban.com – Israel mengalihkan operasi militer brutalnya di Gaza ke bagian selatan wilayah tersebut dan mengeluarkan perintah evakuasi ke lebih banyak wilayah di dalam dan sekitar kota Khan Younis, Minggu (3/12/2023).

Pemboman besar-besaran dilaporkan terjadi pada malam hari hingga Minggu di daerah Khan Younis dan kota Rafah di selatan, serta bagian utara yang menjadi fokus kampanye udara dan darat Israel.

Banyak dari 2,3 juta penduduk wilayah tersebut berdesakan di wilayah selatan setelah pasukan Israel memerintahkan warga sipil untuk meninggalkan wilayah utara pada hari-hari awal perang yang telah berlangsung selama 2 bulan.

Dengan dimulainya kembali serangan, hilang harapan bahwa gencatan senjata sementara dapat dinegosiasikan. Gencatan senjata selama seminggu , yang berakhir pada hari Jumat, telah memfasilitasi pembebasan puluhan sandera Israel dan asing yang ditahan di Gaza serta warga Palestina yang dipenjarakan oleh Israel.

“Kami akan melanjutkan perang sampai kami mencapai semua tujuannya, dan mustahil mencapai tujuan tersebut tanpa operasi darat,” kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam pidatonya pada Sabtu malam.

Pada hari Minggu, militer Israel memperluas perintah evakuasi di dalam dan sekitar Khan Younis, meminta penduduk di setidaknya lima wilayah dan lingkungan lainnya untuk pergi demi keselamatan mereka.

Warga mengatakan militer Israel menjatuhkan selebaran yang memerintahkan mereka untuk pindah ke selatan menuju Rafah atau ke wilayah pesisir di barat daya. “Kota Khan Younis adalah zona pertempuran yang berbahaya,” demikian isi selebaran tersebut.

Rumah sakit utama di Khan Younis menerima setidaknya tiga orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka pada Minggu pagi akibat serangan Israel yang menghantam sebuah bangunan tempat tinggal di bagian timur kota tersebut, menurut jurnalis Associated Press di rumah sakit tersebut.

Baca juga  Turki akan Segera Bagun Rumah Sakit Lapangan bagi Warga Gaza di Perbatasan Rafah

Secara terpisah, jenazah 31 orang yang tewas dalam pemboman Israel di wilayah tengah Jalur Gaza dibawa ke rumah sakit Martir Al-Aqsa di kota Deir al-Balah, pusat Gaza, kata Omar al-Darawi, pegawai administrasi di rumah sakit tersebut. RSUD.

Video AP menunjukkan mayat-mayat dalam kantong jenazah berwarna putih tergeletak di tanah di luar rumah sakit di Deri al-Balah ketika puluhan orang mengadakan salat jenazah pada Minggu pagi. Jenazah kemudian dibawa dengan truk untuk dimakamkan.

Seorang wanita menangis sambil menggendong tubuh seorang anak di pangkuannya sambil duduk di kursi. Orang dewasa lainnya membawa jenazah bayi saat ia masuk ke dalam truk.

Perpindahan massal

Pemantau PBB mengatakan dalam sebuah laporan yang dikeluarkan sebelum perintah evakuasi terbaru bahwa mereka yang diminta untuk meninggalkan wilayah tersebut mencakup seperempat wilayah Gaza – rumah bagi hampir 800.000 orang sebelum perang.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, telah memperingatkan Israel untuk menghindari perpindahan massal baru yang signifikan.

Militer Israel pada Minggu mengklaim bahwa jet tempur dan helikopternya menyerang sasaran di Jalur Gaza, termasuk terowongan, pusat komando dan fasilitas penyimpanan senjata, sementara sebuah pesawat tak berawak menewaskan lima anggota Hamas.

Di Gaza utara, tim penyelamat dengan sedikit peralatan bergegas pada hari Minggu untuk menggali puing-puing bangunan di kamp pengungsi Jabalia dan lingkungan lain di Kota Gaza untuk mencari korban selamat dan mayat.

“Mereka menyerang di mana-mana,” kata Amal Radwan, seorang perempuan yang berlindung di Jabaliya, sebuah kamp pengungsi perkotaan. “Terdengar suara ledakan tanpa henti di sekitar kita.”

Mohamed Abu Abed, yang tinggal di lingkungan Sheikh Radwan di Kota Gaza, juga mengatakan terjadi serangan udara dan penembakan tanpa henti di lingkungannya dan sekitarnya.

Baca juga  Israel Meluncurkan Serangan Udara di Gaza, Ini Serangan Pertama Sejak Kesepakatan Gencatan Senjata

“Situasi di sini bisa dibayangkan,” katanya. “Kematian ada dimana-mana. Seseorang bisa mati dalam sekejap.”

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Sabtu bahwa jumlah korban tewas secara keseluruhan di Jalur Gaza sejak dimulainya perang pada tanggal 7 Oktober telah melampaui 15.200 orang, sebuah lompatan tajam dari penghitungan sebelumnya yang berjumlah lebih dari 13.300 orang pada tanggal 20 November. Kementerian Kesehatan mengatakan 70% dari korban tewas adalah perempuan dan anak-anak, sementara lebih dari 40.000 orang terluka sejak perang dimulai.

Merusak

Seruan AS untuk melindungi warga sipil muncul setelah serangan pada minggu-minggu pertama perang menghancurkan sebagian besar wilayah utara Gaza. Sebagian besar penduduk Gaza tinggal di bagian selatan wilayah tersebut. Wilayah itu sendiri, yang berbatasan dengan Israel dan Mesir di selatan, ditutup rapat, sehingga penduduk hanya punya pilihan untuk berpindah-pindah di dalam Gaza untuk menghindari pemboman.

“Terlalu banyak warga Palestina yang tidak bersalah terbunuh. Sejujurnya, skala penderitaan warga sipil serta gambar dan video yang datang dari Gaza sangat menyedihkan,” kata Wakil Presiden AS Kamala Harris kepada wartawan pada hari Sabtu saat konferensi iklim COP28 di Dubai.

Mark Regev, penasihat senior Netanyahu, mengatakan Israel melakukan “upaya maksimal” untuk melindungi warga sipil dan militer telah menggunakan selebaran, panggilan telepon, serta siaran radio dan TV untuk mendesak warga Gaza agar pindah dari daerah tertentu. Dia menambahkan bahwa Israel sedang mempertimbangkan untuk menciptakan zona penyangga keamanan yang tidak memungkinkan warga Gaza mengakses langsung pagar perbatasan dengan berjalan kaki.

Pemboman pada hari Sabtu menghancurkan satu blok yang terdiri dari sekitar 50 bangunan tempat tinggal di lingkungan Shijaiyah di Kota Gaza dan sebuah bangunan enam lantai di kamp pengungsi perkotaan Jabalia di tepi utara kota tersebut, kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

Baca juga  Tuntut Pemecatan PM Israel, Knesset sebut Netanyahu Sebagai Beban Bagi Negara

Lebih dari 60 orang tewas dalam serangan Syiahiyah dan lebih dari 300 orang terkubur di bawah reruntuhan, kata para pemantau, mengutip Bulan Sabit Merah Palestina.

Mahmoud Bassal, juru bicara Pertahanan Sipil Gaza, mengatakan tim penyelamat kekurangan buldoser dan peralatan lain untuk menjangkau mereka yang terkubur di bawah reruntuhan, membenarkan perkiraan Bulan Sabit Merah bahwa sekitar 300 orang hilang. Dia mengatakan blok itu telah menampung lebih dari 1.000 orang.

“Mengembalikan para martir sangatlah sulit,” katanya dalam komentar video dari lokasi serangan.

Sementara itu, Harris mengatakan kepada Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi dalam sebuah pertemuan bahwa “dalam keadaan apa pun” AS tidak akan mengizinkan relokasi paksa warga Palestina dari Gaza atau Tepi Barat, pengepungan Gaza yang sedang berlangsung, atau perubahan perbatasannya, menurut ringkasan AS.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru