email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

Pengeluaran Militer Negara-Negara UE pada Tahun 2023 Diperkirakan Mencapai Rekor $295 Miliar

Populer

Oerban.com – Total belanja pertahanan masing-masing negara anggota Uni Eropa berada di jalur yang tepat untuk mencapai rekor 270 miliar euro ($295 miliar) pada tahun 2023, seiring dengan berlanjutnya perang Rusia-Ukraina, kata Presiden Dewan Eropa Charles Michel pada hari Kamis.

Meskipun mencatat rekor tersebut, Michel mengatakan UE “harus berupaya menuju pasar tunggal pertahanan” untuk mengoordinasikan pengeluaran dengan lebih baik dan memastikan blok tersebut dapat bertindak bersama lebih cepat.

“Kami mengirimkan pesan yang jelas kepada industri pertahanan kami: produksi dan kami akan membeli,” kata Michel dalam pidatonya di Brussels.

Invasi besar-besaran Moskow ke Ukraina pada tahun 2022 memberikan peringatan kepada Eropa bahwa mereka perlu meningkatkan pertahanan agar mampu menghadapi ancaman tetangga timurnya.

“Tahun ini saja, total belanja pertahanan seluruh negara anggota UE berjumlah sekitar 270 miliar euro,” kata Michel.

Pengeluaran mencapai 240 miliar euro pada tahun lalu, yang merupakan rekor tertinggi dan merupakan peningkatan keseluruhan sebesar 6% pada tahun 2021 ketika 27 negara anggota UE meningkatkan pembelian perangkat keras baru mereka.

Badan Pertahanan Eropa (EDA) mengatakan enam negara telah meningkatkan pengeluaran mereka lebih dari 10% pada tahun 2022, dengan Swedia yang menjadi anggota NATO menambah lebih dari 30%.

“Angkatan bersenjata kita harus siap menghadapi era yang jauh lebih menuntut,” kata kepala kebijakan luar negeri UE Josep Borrell, yang mengepalai EDA.

“Menyesuaikan diri dengan realitas baru ini berarti berinvestasi lebih banyak pada pertahanan,” tambahnya.

Namun Borrell memperingatkan bahwa meskipun ada peningkatan, blok tersebut masih menghadapi “kesenjangan kemampuan utama” dan terus “tertinggal dibandingkan pemain global lainnya.”

Setelah mengalami penurunan selama beberapa dekade setelah berakhirnya Perang Dingin, belanja negara mulai meningkat setiap tahunnya sejak perebutan Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 oleh Kremlin.

Baca juga  Militer Somalia Membunuh 15 Teroris Al-Shabab

Pemerintah Rusia telah mengumumkan kenaikan besar-besaran belanja militernya sebesar 68% pada tahun 2024, yang berarti pengeluaran tersebut akan mencapai hampir sepertiga dari seluruh pengeluarannya.

EDA mengatakan dalam laporan tahunannya bahwa jumlah tertinggi sepanjang masa sebesar 58 miliar euro dialokasikan kepada negara-negara UE untuk investasi pertahanan pada tahun 2022, “sangat besar untuk pengadaan peralatan baru.”

Namun terdapat sedikit penurunan dalam jumlah yang dibelanjakan untuk penelitian dan pengembangan teknologi.

Negara-negara Uni Eropa telah menghabiskan persediaan senjata mereka dengan mengirimkan persenjataan senilai puluhan miliar euro ke Ukraina untuk membantu Ukraina melawan Rusia.

Brussels telah berusaha keras untuk membuat perusahaan-perusahaan pertahanan Eropa meningkatkan produksi mereka guna memenuhi permintaan baru yang dipicu oleh perang.

UE telah mendorong negara-negara anggotanya untuk menandatangani kontrak bersama dan negara-negara mulai bersatu untuk memesan peluru howitzer untuk Ukraina dan pasukan mereka sendiri.

Namun membangun kapasitas industri membutuhkan waktu dan blok tersebut diperkirakan tidak mencapai target 12 bulan untuk mengirimkan 1 juta peluru ke Ukraina pada bulan Maret.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru