email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

Bank-Bank Pembangunan Terkemuka Berkomitmen Tingkatkan Pengendalian Iklim dan Pengurangan Penggunaan Bahan Bakar Fosil

Populer

Oerban.com – Sepuluh bank pembangunan terkemuka berkomitmen untuk mengintensifkan inisiatif iklim mereka pada KTT iklim PBB COP28. Namun, seperti yang diungkapkan dari sebuah dokumen yang ditinjau oleh kantor berita Reuters, tidak disebutkan penghentian dukungan keuangan untuk proyek-proyek yang berkaitan dengan bahan bakar fosil,

Dalam sebuah pernyataan yang akan diumumkan pada acara di Dubai, kelompok tersebut, termasuk Bank Dunia dan negara-negara lain di kawasan, mengatakan bahwa peluang untuk mengamankan planet yang layak huni “segera tertutup.”

Seruan untuk merombak cara bank dijalankan sebagai respons terhadap krisis iklim semakin meningkat di tengah rekor cuaca ekstrem. Meskipun kelompok ini menyalurkan dana sebesar $61 miliar pada tahun 2022, jumlah tersebut masih hanya sebagian kecil dari jumlah yang dibutuhkan.

Dengan meningkatnya emisi global dan meskipun Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan kepada para pemimpin dunia pada hari Jumat bahwa mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan planet ini, pernyataan tersebut tidak menyebutkan secara langsung masalah tersebut.

Hingga saat ini, Bank Investasi Eropa (European Investment Bank) adalah satu-satunya negara penandatangan yang menandatangani apa yang disebut dengan “Deklarasi Glasgow” dan berkomitmen untuk menghentikan pemberian pinjaman kepada proyek-proyek bahan bakar fosil, dimana pembakaran sumber energi bertanggung jawab atas sebagian besar gas rumah kaca yang disebabkan oleh aktivitas manusia. emisi.

Ke depan, bank-bank tersebut mengatakan bahwa mereka berencana untuk menyetujui pendekatan umum dalam melacak dan melaporkan dampak iklim dan akan meningkatkan penggunaan analisis untuk membantu negara-negara mengidentifikasi prioritas dan peluang investasi.

Program Strategi Jangka Panjang gabungan yang baru, yang diselenggarakan oleh Bank Dunia, akan mengoordinasikan dukungan untuk membantu negara-negara dan entitas sub-nasional mengembangkan rencana seputar isu-isu termasuk dekarbonisasi dan ketahanan iklim.

Baca juga  Jack Ma akan Serahkan Kendali Raksasa Fintech Ant Group

Kelompok ini juga berjanji untuk membantu negara-negara membentuk platform untuk mendorong “kombinasi yang memperkuat secara kolektif” dukungan termasuk reformasi kebijakan, keuangan dan bantuan teknis.

Untuk menarik lebih banyak modal swasta, kelompok tersebut mengatakan mereka akan mempertimbangkan kegiatan-kegiatan termasuk menghapus subsidi yang “distorsi” dan mengembangkan proyek-proyek ramah lingkungan.

Bank-bank tersebut berencana meningkatkan pendanaan untuk membantu negara-negara beradaptasi terhadap dampak perubahan iklim, termasuk melalui peningkatan dukungan untuk manajemen risiko bencana, kesiapsiagaan bencana, dan peningkatan kapasitas.

Mereka juga berencana untuk “memperkuat kolaborasi” di bidang alam, air, kesehatan dan gender

“Merefleksikan urgensi dan skala permasalahan yang harus diatasi, kami meningkatkan aksi bersama dalam bidang iklim dan pembangunan, memperkuat kolaborasi untuk meningkatkan pendanaan dan meningkatkan pengukuran hasil, memperkuat kolaborasi tingkat negara dan meningkatkan pendanaan bersama dan keterlibatan sektor swasta ,” kata pernyataan itu.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru