email : [email protected]

23.4 C
Jambi City
Selasa, Juli 16, 2024
- Advertisement -

Militan PKK yang Mencoba Menyeberang dari Suriah ke Turki Ditangkap

Populer

Ankara, Oerban.com – Organisasi Intelijen Nasional Turki (MIT) membantu pasukan oposisi Suriah dalam menangkap seorang anggota sayap Suriah kelompok teroris PKK, YPG, ketika ia mencoba menyusup ke Turki, sumber-sumber keamanan mengatakan pada hari Jumat.

MIT menemukan bahwa Helin Işenme, juga dikenal dengan beberapa nama alias, termasuk Amara Amed dan Sena, yang merupakan bagian dari “jaringan intelijen” kelompok teroris di Manbij Suriah, berencana untuk menyeberang ke Turki dari utara Suriah. Bertindak atas intelijen, pasukan oposisi Suriah menahan Işenme. Dia diserahkan ke pihak berwenang Turki. Işenme, yang bergabung dengan kelompok teroris pada tahun 2016, memiliki surat perintah penangkapan yang luar biasa yang dikeluarkan oleh pengadilan di provinsi Diyarbakır, Turki tenggara pada tahun 2017.

Dalam beberapa tahun terakhir, badan intelijen Turki telah meningkatkan operasinya di luar negeri untuk membasmi kegiatan teroris di Irak dan Suriah, dua tetangga tenggara Turki. Pada tahun 2022 saja, 23 tokoh senior kelompok teroris yang didukung oleh Amerika Serikat di Suriah tersingkir dalam operasi MIT di kedua negara, sementara banyak anggota PKK diangkut ke Türkiye. Sejak 2018, pasukan intelijen Turki telah melenyapkan lebih dari 100 teroris. Pada bulan Februari, seorang anggota PKK di balik serangan teroris di Jalan Istiklal Istanbul tahun lalu tewas dalam operasi MIT di Suriah.

Selama lebih dari 40 tahun, PKK – terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Türkiye, AS, Inggris dan Uni Eropa – telah bertanggung jawab atas kematian lebih dari 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak dan bayi.

Sejak 2016, Ankara telah meluncurkan trio operasi kontraterorisme yang sukses – Euphrates Shield (2016), Olive Branch (2018) dan Peace Spring (2019) – melintasi perbatasannya di Suriah utara dan Irak utara untuk mencegah pembentukan koridor teror dan memungkinkan penyelesaian penduduk secara damai.

Baca juga  Turki Ungkapkan Keprihatinan atas Penindasan YPG / PKK terhadap Suku-suku Suriah

Di tempat lain, Kementerian Pertahanan Nasional mengumumkan pada hari Jumat bahwa dua teroris PKK “dinetralkan” di utara Irak, menggunakan istilah untuk menggambarkan teroris yang terbunuh atau ditangkap hidup-hidup dalam operasi. Akun media sosial kementerian itu men-tweet bahwa tentara “memojokkan” teroris di Irak utara.

“Dua teroris dinetralisir oleh Angkatan Udara kami di area Operasi Claw-Lock,” kata tweet itu.

Türkiye meluncurkan Operasi Claw-Lock April lalu untuk menargetkan tempat persembunyian kelompok teroris PKK di wilayah Metina, Zap dan Avasin-Basyan di Irak utara, dekat perbatasan Turki. Dua operasi sebelumnya – Claw-Tiger dan Claw-Eagle – diluncurkan pada tahun 2020 untuk membasmi teroris yang bersembunyi di utara Irak dan merencanakan serangan lintas perbatasan di Turki.

Tentara Turki bertujuan untuk memotong pasokan dan daerah operasional untuk kelompok teroris, yang kepemimpinannya bersembunyi di Pegunungan Qandil di Irak utara. Serangan udara Turki sering menghantam daerah Qandil dalam beberapa dekade terakhir, namun, operasi darat telah langka karena risiko keamanan langsung.

Qandil menjadi markas utama PKK pada 1990-an setelah menggunakan Lembah Bekaa Lebanon sebagai tempat pelatihan selama bertahun-tahun. Operasi ekstensif pertama melawan PKK dilakukan pada Mei 1983, ketika 5.000 tentara Turki melintasi perbatasan Irak dan maju 5 kilometer (3,11 mil). Setelah operasi darat di Pegunungan Qandil untuk menghancurkan tempat persembunyian PKK, mereka mundur. Pada pertengahan 1990-an, operasi diintensifkan karena meningkatnya serangan PKK dan upaya infiltrasi di dekat kota-kota perbatasan yang menelan ratusan nyawa tentara Turki. Pada Mei 1995, tentara Turki meluncurkan Operasi Baja dengan partisipasi 35.000 personel. Operasi itu diikuti oleh Operasi Claw, yang diluncurkan pada 27 Mei 2019, untuk menghilangkan kehadiran organisasi teroris di Irak utara.

Baca juga  Menlu Turki: AS Harus Berhenti Bekerja Sama dengan Teroris PKK/YPG

Tentara Turki mempertahankan beberapa pos terdepan di seberang perbatasan dan di utara Irak sejalan dengan hak membela diri di bawah peraturan PBB melawan terorisme. Ditantang oleh medan dan kondisi cuaca yang memburuk di wilayah tersebut, yang dikenal karena musim dinginnya yang keras, tentara dibantu oleh tekad mereka dan sistem pengintaian modern serta senjata buatan dalam negeri.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru