email : [email protected]

29.6 C
Jambi City
Senin, Juli 15, 2024
- Advertisement -

Pemotongan Minyak ‘Lollipop’ Arab Saudi juga Mengejutkan OPEC+

Populer

Riyadh, Oerban.com – Arab Saudi merahasiakan rencananya untuk melakukan pemotongan besar pada produksi minyaknya sendiri selama pembicaraan akhir pekan antara negara-negara produsen utama dalam aliansi OPEC + di Wina, menurut beberapa sumber, dengan beberapa negara anggota hanya belajar tentang pengurangan dari konferensi pers akhir.

Arab Saudi adalah produsen OPEC teratas dan anggota dengan fleksibilitas paling besar untuk meningkatkan atau memangkas produksi, memberikan pengaruh kerajaan yang tak tertandingi atas pasar minyak – meskipun dampaknya terhadap harga minyak sejak mengumumkan rencananya sejauh ini sederhana.

Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman sebelumnya telah menggunakan kekuatan kejutan dalam mengelola pasar minyak, di mana harga berada di bawah tekanan karena kekhawatiran tentang kelemahan ekonomi global dan dampaknya terhadap permintaan.

Beberapa hari sebelum pertemuan OPEC +, Pangeran Abdulaziz mengatakan dia akan menimbulkan lebih banyak rasa sakit pada penjual pendek – mereka yang bertaruh bahwa harga minyak akan turun – dan mengatakan kepada mereka untuk berhati-hati. Dia mengumumkan pengurangan produksi setelah pertemuan, menyebutnya “permen lolipop Saudi.”

Empat sumber OPEC+, yang berada di antara delegasi negara mereka yang terlibat dalam pembicaraan kebijakan, mengatakan kepada Reuters bahwa mereka hanya mendengar rincian pemotongan Saudi pada konferensi pers Minggu malam – dan bahwa gagasan pemotongan tidak muncul selama diskusi akhir pekan tentang kesepakatan yang lebih luas untuk membatasi pasokan hingga 2024.

“Tidak ada informasi tentang pemotongan tambahan yang dibagikan sebelum konferensi pers,” kata salah satu dari empat sumber. “Itu adalah kejutan, sekali lagi.”

Arab Saudi mengatakan akan memangkas produksi pada Juli sebesar 10% atau 1 juta barel per hari (bph) menjadi 9 juta barel per hari dan dapat memperpanjang pemotongan lebih lanjut jika diperlukan. Sementara itu, OPEC+ setuju untuk memperpanjang pemotongan hingga 2024 tetapi tidak berkomitmen untuk pemotongan baru pada 2023.

Baca juga  Minyak Diperdagangkan Sideways di Tengah Rencana AS untuk Mengisi Cadangan

OPEC+, yang mengelompokkan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, memompa sekitar 40% minyak mentah dunia.

Selain pemotongan Saudi, OPEC+ menurunkan target produksi kolektifnya untuk 2024 dan sembilan negara yang ambil bagian memperpanjang pemotongan sukarela April hingga akhir 2024.

Uni Emirat Arab (UEA) mengamankan kuota output yang lebih tinggi yang telah lama dicari – sebuah masalah yang telah menyebabkan ketegangan antara kelompok tersebut dan Abu Dhabi, yang telah meningkatkan kapasitas outputnya.

Tidak bisa mendorong yang lain

Pada hari-hari menjelang pertemuan 4 Juni, dua sumber OPEC+ lainnya mengatakan ada gagasan untuk lebih banyak pemotongan oleh negara-negara OPEC+, meskipun ini tidak dilanjutkan ke diskusi lanjutan di Wina.

Arab Saudi, sumber OPEC+ lainnya mengatakan, mengakui akan sulit untuk mengamankan pemotongan dari negara lain seperti UEA dan Rusia, yang menurut sumber pada hari-hari sebelum pertemuan enggan untuk memangkas produksi lebih lanjut.

“Saudi sadar kali ini mereka tidak bisa mendorong yang lain,” kata sumber OPEC+. “UEA senang dengan kuota baru dan itu sangat melegakan bagi Saudi.”

Namun, Arab Saudi berhasil membujuk anggota OPEC+ lainnya yang tidak dapat memproduksi pada tingkat yang diperlukan karena kurangnya investasi dalam kapasitas – terutama Nigeria dan Angola – untuk menerima target produksi yang lebih rendah untuk 2024 setelah pertemuan panjang.

Pangeran Abdulaziz mengatakan kepada Al Arabiya setelah pertemuan bahwa kelompok itu lelah memberikan kuota kepada negara-negara yang tidak dapat memproduksinya dan bahwa Rusia perlu transparan tentang tingkat output dan ekspornya.

Sumber OPEC+ mengatakan target baru untuk Angola dan Nigeria masih lebih tinggi daripada yang dapat dipompa secara realistis oleh negara-negara tersebut, yang berarti mereka tidak harus melakukan pemotongan nyata.

Baca juga  Dorong Investasi Berkelanjutan, OPEC Optimis Terhadap Permintaan Minyak

Rusia, yang ekspornya tetap kuat meskipun ada sanksi Barat, juga menghindari keharusan melakukan pengurangan lebih lanjut.

Tidak jelas apakah Arab Saudi mengisyaratkan tentang kemungkinan pemotongan sukarela kepada beberapa pejabat di Rusia atau produsen Afrika untuk membantu membujuk mereka untuk menyetujui kesepakatan yang lebih luas.

Meskipun demikian, semua produsen itu akan mendapat manfaat jika mereka dapat mempertahankan output yang sama atau memompa sedikit lebih banyak, terutama jika pemotongan Saudi meningkatkan harga.

Pemotongan Saudi juga dapat memberi kerajaan lebih banyak pengaruh dalam beberapa bulan mendatang untuk menekan negara-negara yang tidak memangkas produksi dan belum mendapat manfaat dari pemotongan pihak lain, kata satu sumber OPEC+.

“Untuk menghindari perilaku pengendara bebas, Arab Saudi dapat mengancam untuk mengembalikan 1 juta barel per hari ke pasar dalam waktu 30 hari, yang akan menyebabkan penurunan harga,” kata sumber OPEC+ lainnya. Dia tidak menyebutkan negara mana yang mungkin dituju.

Sejauh ini, harga minyak sedikit naik mengikuti rencana Saudi. Minyak mentah Brent diperdagangkan lebih tinggi dari $ 77 pada hari Kamis, naik dari penutupan Jumat tepat di atas $ 76.

“Pemotongan Saudi memainkan biola kedua untuk kekhawatiran tentang keadaan ekonomi global,” kata Stephen Brennock dari broker minyak PVM, meskipun ia menambahkan pemotongan Saudi dapat memperluas defisit pasokan pada Juli.

“Oleh karena itu, dibutuhkan seorang pria pemberani untuk bertaruh melawan kenaikan harga pada akhirnya.”

Sumber: Daily Sabah

 

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru