email : [email protected]

24.4 C
Jambi City
Sabtu, Juni 15, 2024
- Advertisement -

Penjualan Perumahan Turki Mengalami Penurunan Signifikan pada Bulan April

Populer

Ankara, Oerban.com – Penjualan perumahan di Turki mengalami penurunan yang signifikan pada bulan April. Terjadi penurunan 35,6% dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya, menurut data resmi.

Jumlah total penjualan perumahan untuk April mencapai 85.652 menurut data dari Institut Statistik Turki (TurkStat).

Statistik mengungkapkan bahwa tren penurunan bertahan pada periode Januari-April juga, dengan penjualan perumahan menurun sebesar 18,6% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

Angka kumulatif untuk penjualan rumah pada Januari hingga April berjumlah 368.867.

Pada bulan April, Istanbul muncul sebagai pemimpin dalam penjualan rumah, menyumbang pangsa tertinggi dengan 13.944 rumah terjual, mewakili 16,3% dari total.

Setelah Istanbul, Ankara mencatat 10.000 penjualan rumah, yang merupakan 11,7% dari keseluruhan pangsa pasar. Western Izmir mengamankan posisi ketiga dengan 4.960 penjualan rumah, menangkap pangsa 5,8%.

Sebaliknya, provinsi dengan jumlah penjualan rumah terendah adalah Ardahan timur dan Hakkari, masing-masing dengan 22 rumah terjual, sementara Bayburt mencatat 53 rumah terjual.

Penjualan ke Orang Asing

Pada bulan April, total 2.557 rumah dari 85.652 yang dijual di Turki dibeli oleh orang asing.

Namun, penjualan rumah kepada WNA mengalami penurunan signifikan sebesar 60,3% dibandingkan tahun sebelumnya. Orang asing menyumbang 3% dari total penjualan rumah pada bulan April.

Di antara provinsi-provinsi tersebut, provinsi Mediterania Antalya menempati peringkat pertama dalam penjualan perumahan kepada orang asing, dengan 1.024 rumah terjual pada bulan April. Istanbul mengamankan posisi kedua dengan 792 penjualan, diikuti oleh provinsi Mersin selatan dengan 186 penjualan.

Sepanjang periode Januari-April, penjualan rumah kepada orang asing menurun sebesar 35,1%, dengan total 13.483 rumah, dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya.

Baca juga  Nebati: Istanbul Jadi Salah Satu Pusat Keuangan Top di Seluruh Dunia

Pada bulan April, warga Rusia menyumbang jumlah pembelian tertinggi dengan 817 rumah yang dibeli dari Turki . Mereka diikuti oleh warga dari Iran dengan 377 rumah, Ukraina dengan 136 rumah dan Irak dengan 124 rumah.

Penjualan Hipotek Turun

Dalam hal penjualan rumah yang digadaikan, Turki mengalami penurunan signifikan sebesar 32% pada bulan April dibandingkan dengan bulan yang sama di tahun sebelumnya, menghasilkan total 21.769 rumah terjual melalui transaksi hipotek. Penjualan hipotek menyumbang 25,4% dari keseluruhan pasar perumahan.

Untuk periode Januari-April, penjualan KPR juga mengalami penurunan sebesar 19,7%, sebanyak 80.591 rumah terjual dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.

Dari penjualan yang digadaikan pada bulan April, 7.388 adalah penjualan langsung, sedangkan untuk periode Januari-April, 25.552 adalah penjualan tangan pertama.

Jumlah penjualan rumah non-KPR pada April juga mengalami penurunan 36,8% dibandingkan tahun sebelumnya, dengan total 63.883. Penjualan non-hipotek mewakili 74,6% dari total penjualan rumah.

Demikian pula, penjualan non-hipotek selama periode Januari-April menurun sebesar 18,3% dibandingkan tahun sebelumnya, sebesar 288.276.

Pada bulan April, jumlah rumah yang terjual untuk pertama kalinya di Turki menurun 26% dibandingkan tahun sebelumnya, dengan total 26.952. Penjualan pertama kali menyumbang 31,5% dari total penjualan rumah. Untuk periode Januari-April, penjualan rumah tangan pertama tercatat sebesar 110.859, mencerminkan penurunan 15,3% dibandingkan tahun sebelumnya.

Penjualan rumah bekas di Turki juga mengalami penurunan 39,3% pada bulan April dibandingkan tahun sebelumnya, dengan total 58.700.

Penjualan barang bekas mewakili 68,5% dari keseluruhan penjualan rumah. Pada periode Januari-April, penjualan rumah bekas mengalami penurunan sebesar 19,9% dibandingkan tahun sebelumnya, mencapai total 258.008.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru