email : [email protected]

33.2 C
Jambi City
Selasa, Mei 21, 2024
- Advertisement -

Serangan Israel di Rafah Tewaskan 22 orang, Mayoritas Korban Anak-anak

Populer

Oerban.com – Berdasarkan laporan pihak kesehatan, serangan udara Israel yang menyasar kota Rafah di Gaza selatan merenggut nyawa 22 orang.

Pada saat yang sama, AS siap menyetujui bantuan militer tambahan senilai miliaran dolar kepada sekutunya.

Rafah sering menjadi sasaran serangan udara Israel, dengan lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza mencari perlindungan di sana dari konflik yang sedang berlangsung di tempat lain.

Meskipun ada seruan global untuk menahan diri, termasuk dari AS, Israel telah menyatakan niatnya untuk meningkatkan operasi daratnya ke kota perbatasan yang berbatasan dengan Mesir.

Pada hari Sabtu, Dewan Perwakilan Rakyat mengesahkan paket bantuan senilai $26 miliar, yang mengalokasikan sekitar $9 miliar untuk upaya kemanusiaan di Gaza.

Serangan pertama menewaskan seorang pria, istrinya, dan anak mereka yang berusia 3 tahun, menurut Rumah Sakit Kuwait terdekat, yang menerima jenazah tersebut.

Menurut laporan dari rumah sakit, wanita itu sedang hamil dan dokter berhasil menyelamatkan bayinya.

Serangan kedua menewaskan delapan anak dan dua wanita, semuanya berasal dari keluarga yang sama, menurut catatan rumah sakit.

Serangan udara di Rafah malam sebelumnya menewaskan sembilan orang, termasuk enam anak-anak.

Konflik tersebut, yang kini memasuki bulan ketujuh, telah memicu kerusuhan regional, yang mempertemukan Israel dan AS melawan Iran dan kelompok sekutunya di Timur Tengah.

Israel dan Iran saling baku tembak awal bulan ini, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya perang habis-habisan antara musuh lama tersebut.

Ketegangan juga meningkat di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Militer Israel mengklaim telah membunuh dua warga Palestina di dekat kota Hebron di Tepi Barat selatan pada Minggu pagi.

Setidaknya 469 warga Palestina telah dibunuh oleh tentara dan pemukim Israel di Tepi Barat sejak dimulainya perang Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Baca juga  Tentara Israel Kembali Membunuh Remaja Palestina

Sebagian besar dari mereka terbunuh dalam serangan penangkapan militer Israel, yang seringkali memicu protes dengan kekerasan.

Konflik Gaza terbaru dipicu oleh serangan pada 7 Oktober ke Israel selatan, di mana Hamas membunuh sekitar 1.200 orang dan menculik sekitar 250 sandera.

Israel mengatakan Hamas masih menyandera sekitar 100 orang dan lebih dari 30 orang lainnya.

Ribuan warga Israel turun ke jalan menyerukan pemilihan umum baru untuk menggantikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan kesepakatan dengan Hamas untuk membebaskan para sandera.

Netanyahu telah berjanji untuk melanjutkan perang sampai Hamas hancur dan semua sandera dikembalikan.

Perang tersebut telah menewaskan sedikitnya 34.049 warga Palestina dan melukai 76.901 lainnya, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang setidaknya dua pertiganya adalah anak-anak dan perempuan.

Laporan tersebut juga mengatakan jumlah korban sebenarnya mungkin lebih tinggi karena banyak jenazah terjebak di bawah puing-puing akibat serangan udara atau berada di daerah yang tidak terjangkau oleh petugas medis.

Israel menyalahkan Hamas atas jatuhnya korban sipil, namun militer jarang berkomentar mengenai serangan individu, yang seringkali menewaskan perempuan dan anak-anak.

Militer mengatakan mereka telah membunuh lebih dari 13.000 anggota Hamas tanpa memberikan bukti.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru