email : oerban.com@gmail.com

24.7 C
Jambi City
Rabu, Januari 20, 2021
- Advertisement -

Takut Dominasi Iran, Arab Saudi Pilih Berdamai dengan Qatar

Demi menguarngi dominasi Iran, pihak Arab Saudi memilih untuk melakukan normalisasi hubungannya dengan Qatar setelah tiga tahun kena embargo

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Riyadh, Oerban.com – Para pemimpin Teluk bertemu di Arab Saudi untuk KTT tahunan guna mencairkan hubungan selama ini akibat sanksi sepihak yang jatuhkan kepada Qatar, hal ini dilakukan untuk mengatasi ketegangan dengan Iran.

Perseteruan jangka panjang antara Qatar dan koalisi pimpinan Saudi mungkin akan segera berakhir ketika para pemimpin Teluk Arab berkumpul di Arab Saudi pada hari Selasa (05/01) untuk pertemuan puncak yang diharapkan menuju rekonsiliasi.

Lebih dari seminggu setelah Dewan Kerjasama Teluk (GCC) mengatakan bahwa penguasa Qatar diundang ke pertemuan puncak blok tersebut di tengah upaya untuk menyembuhkan perpecahan antara Doha dan aliansi yang dipimpin Saudi.

Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani tiba di Arab Saudi dan disambut dengan pelukan oleh putra mahkota kerajaan menyusul pengumuman bahwa Riyadh akan mengakhiri embargo selama bertahun-tahun di negara Teluk Arab. Keputusan untuk membuka perbatasan adalah langkah besar pertama untuk mengakhiri krisis diplomatik yang telah sangat memecah belah mitra pertahanan AS, merusak hubungan sosial, dan menghancurkan aliansi tradisional negara-negara Arab.

Kedatangan Syekh Tamim ke kota gurun kuno kerajaan Al-Ula disiarkan langsung di TV Saudi. Dia terlihat turun dari pesawatnya dan disambut dengan pelukan oleh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

Terobosan diplomatik terjadi setelah desakan terakhir oleh pemerintahan Trump yang akan keluar dan sesama negara Teluk Kuwait untuk menengahi diakhirinya krisis. Tidak sampai Senin malam – pada malam pertemuan puncak para pemimpin Teluk Arab dan tepat sebelum sumpah Presiden terpilih AS Joe Biden – langkah besar untuk mengakhiri pertengkaran diumumkan.

Emir Qatar hanya menghadiri KTT GCC sekali – ketika diselenggarakan oleh Kuwait – sejak blokade diluncurkan. Dua KTT berikut diadakan di Arab Saudi, dan dia malah mengirim utusan. Sementara keputusan Saudi untuk mengakhiri embargo menandai tonggak penting untuk menyelesaikan perselisihan Teluk.

Meski jalan menuju rekonsiliasi penuh masih jauh akibat tajamnya perbedaan antara Qatar dengan Uni Emirat Arab (UEA). Menteri luar negeri UEA untuk urusan luar negeri, Anwar Gargash, men-tweet Senin malam bahwa negaranya ingin memulihkan persatuan Teluk. Namun, dia memperingatkan: “Kami memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan kami berada di arah yang benar.”

KTT tahunan diharapkan juga melihat beberapa bentuk ketegangan antara Qatar dan UEA, Mesir dan Bahrain. Pertemuan di Al-Ula secara tradisional akan dipimpin oleh Raja Saudi Salman, meskipun putra dan pewarisnya, putra mahkota, dapat memimpin pertemuan tersebut. Sheikh Tamim diharapkan menghadiri upacara penandatanganan dengan Pangeran Mohammed untuk mengumumkan halaman baru dalam hubungan. Tahun ini, Menteri Luar Negeri Mesir juga menghadiri KTT GCC enam negara yang terdiri dari Arab Saudi, UEA, Bahrain, Kuwait, Oman dan Qatar.

Langkah Saudi menuju rekonsiliasi dengan Qatar terjadi hanya beberapa minggu setelah penasihat dan menantu Presiden AS Donald Trump, Jared Kushner, mengunjungi kerajaan dan Qatar untuk mengakhiri keretakan. Kushner dikabarkan diundang untuk menghadiri upacara penandatanganan di Al-Ula.

“Kemungkinan pesawat sipil Qatar terbang di atas wilayah udara Saudi dan mengurangi perang informasi, sebagai bukti ‘pemikiran baru’ di Riyadh,” kata Ramani menjelang pengumuman tersebut. Yang menjadi perhatian utama adalah kekhawatiran Qatar. hubungan dekat dengan Turki dan Iran telah merusak keamanan regional.

Semangat patriotik melanda Qatar untuk mendukung tekad Sheikh Tamim. Qatar yang kaya gas juga mengalami pukulan ekonomi dari blokade, dan maskapai nasionalnya terpaksa mengambil rute yang lebih lama dan lebih mahal. Tidak jelas bagaimana blokade akan berdampak pada kemampuannya menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022.

Riyadh – bersama dengan Bahrain, UEA dan Mesir – memutuskan semua hubungan dengan Qatar pada Juni 2017, menuduh Doha terlalu dekat dengan Iran dan mendukung “terorisme.” Koalisi yang dipimpin Saudi mengeluarkan 13 tuntutan besar, termasuk penutupan jaringan berita Al-Jazeera yang berbasis di Doha dan penutupan pangkalan militer Turki, untuk mengakhiri blokade Qatar, yang juga dikenal sebagai krisis Teluk. Mereka juga menuntut Doha mengekang hubungan dengan musuh bebuyutan Riyadh, Iran.

Qatar menolak tuntutan tersebut, menyebutnya “tidak realistis” dan “tidak dapat ditindaklanjuti,” sehingga menyebabkan kebuntuan. Empat negara mengumumkan blokade kepada Qatar dan memutus semua transportasi dan hubungan diplomatik dengannya. Langkah mengakhiri perjalanan bebas visa selama bertahun-tahun untuk Qatar di beberapa negara bagian Teluk.

Sementara itu, Turki menyambut baik berakhirnya perseteruan hampir tiga tahun tersebut. Tak lama setelah pengumuman Senin bahwa Doha dan Riyadh telah setuju untuk membuka kembali wilayah udara dan perbatasan mereka, Kementerian Luar Negeri Turki memuji peran Kuwait dalam perjanjian baru-baru ini dan memuji “aktor internasional” yang berkontribusi pada pengambilan keputusan melalui kegiatan mediasi dan fasilitasi mereka.

“Kami menyambut baik keputusan untuk membuka perbatasan darat, laut dan udara antara Qatar dan Arab Saudi mulai malam ini,” katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Perkembangan ini merupakan langkah penting untuk menyelesaikan konflik di kawasan Teluk yang telah berlangsung sejak Juni 2017,” tambah kementerian itu.

Ini menyatakan “harapan” untuk penyelesaian “yang komprehensif dan permanen” atas sengketa Teluk “atas dasar saling menghormati kedaulatan negara dan bahwa sanksi lain terhadap rakyat Qatar akan dicabut secepat mungkin.”

“Negara kami, yang merupakan mitra strategis Dewan Kerjasama Teluk dan sangat mementingkan keamanan dan stabilitas kawasan Teluk, akan terus mendukung semua upaya ke arah ini,” tambah pernyataan itu.

Hampir dua bulan lalu, Ankara dan Doha menandatangani 10 perjanjian baru yang bertujuan untuk lebih memperkuat hubungan bilateral antara kedua negara. Kesepakatan itu ditandatangani setelah pertemuan keenam Komite Strategis Tertinggi Turki-Qatar yang diadakan di Ankara dan diketuai oleh para pemimpin negara pada 26 November.

Sebelumnya pada hari itu, Presiden Recep Tayyip Erdoğan menyambut Sheikh Tamim dengan upacara resmi. , setelah itu kedua pimpinan mengadakan pertemuan antar delegasi.

Turki dan Qatar telah memperkuat hubungan militer dan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir dan telah menandatangani total 52 perjanjian dan lima deklarasi bersama sebelum pertemuan November. Dengan pertemuan terakhir, jumlah total kesepakatan naik menjadi 62. Selain investasi Qatar di Turki, perusahaan Turki juga aktif beroperasi di negara Teluk tersebut, khususnya di sektor konstruksi menjelang Piala Dunia 2022 yang akan digelar di negara tersebut.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru