email : [email protected]

30.8 C
Jambi City
Selasa, Mei 21, 2024
- Advertisement -

Tidak Hanya Bom Nuklir, Israel Lakukan Perang Kata-Kata sebagai Nakba 2023

Populer

Oerban.com – Ketika gencarnya pemboman Israel menghujani Gaza, para pejabat dan menteri Tel Aviv yang jauh dari medan perang melancarkan perang yang berbeda, yaitu perang kata-kata sebagai Nakba 2023.

Setelah salah satu menteri Benjamin Netanyahu menyarankan penggunaan bom nuklir di wilayah Palestina yang terkepung, menteri lainnya menyebut pengungsian massal tersebut sebagai Nakba kedua, atau bencana.

Menteri Pertanian Israel Avi Dichter menggambarkan perpindahan sejumlah besar warga Palestina dari utara ke selatan Jalur Gaza sebagai “Gaza Nakba 2023.”

Baca juga: Pertama dalam Sejarah, PBB Memperingati Nakba Palestina (oerban.com)

“Kami sekarang meluncurkan Nakba Gaza,” kata Dichter, anggota partai sayap kanan Likud, mengatakan kepada Channel 12 Israel pada Sabtu pagi.

“Dari sudut pandang operasional, tidak ada cara untuk melancarkan perang seperti yang dilakukan tentara Israel di Gaza dengan massa yang berada di antara tank dan tentara.”

Ketika ditanya tentang membandingkan situasi di Gaza dengan Nakba, Dichter kembali berkata: “Gaza Nakba 2023. Begitulah akhirnya.”

“Saya tidak tahu bagaimana perang ini akan berakhir. Kota Gaza menempati sepertiga wilayah Jalur Gaza dan menampung setengah dari populasi Jalur Gaza, namun ini hanya sepertiga dari Jalur Gaza, dan masih ada dua pertiga dari Jalur Gaza. dan enam kamp pengungsi,” tambahnya.

Warga Palestina menggunakan kata “Nakba” untuk merujuk pada peristiwa tahun 1948, ketika milisi Zionis bersenjata memaksa ratusan ribu warga Palestina meninggalkan rumah dan desa mereka di bawah tekanan pemboman dan pembunuhan massal di tanah bersejarah Palestina, sehingga mendorong mereka semakin jauh ke Gaza. Strip, Tepi Barat, dan negara-negara tetangga, melakukan pembersihan etnis besar-besaran sebelum pengumuman kemerdekaan Israel.

Menyusul serangan Hamas pada 7 Oktober, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu juga menyatakan bahwa Israel sedang “berperang,” dan menyebut perang Israel di Gaza sebagai “perang kemerdekaan kedua.”

Baca juga  Abaikan Peringatan Palestina, Menteri Sayap Kanan Israel Tetap Ngotot Kunjungi Al-Aqsa

Juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengkonfirmasi pada konferensi pers pada Sabtu malam bahwa puluhan ribu warga Palestina telah mengungsi dalam beberapa hari terakhir dari utara hingga selatan Jalur Gaza.

Namun Netanyahu memperingatkan para menteri kabinetnya untuk “berhati-hati dengan kata-kata mereka” ketika berbicara tentang kampanye militer Israel yang sedang berlangsung.

Awal pekan lalu, Menteri Warisan Israel Amichay Eliyahu, dari partai sayap kanan Otzma Yehudit, mengatakan bahwa “salah satu pilihan Israel dalam perang di Gaza adalah menjatuhkan bom nuklir di Jalur Gaza,” Times of Israel melaporkan.

Berbicara dalam sebuah wawancara radio, Eliyahu menyuarakan keberatannya untuk mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza.

“Kami tidak akan menyerahkan bantuan kemanusiaan kepada Nazi,” kata menteri tersebut, seraya menambahkan bahwa “tidak ada warga sipil yang tidak terlibat di Gaza.”

Menteri sayap kanan tersebut juga mengatakan penduduk Palestina “bisa pergi ke Irlandia atau meninggalkan negaranya, monster di Gaza harus menemukan solusinya sendiri.”

Dia menambahkan: “Siapa pun yang mengibarkan bendera Palestina atau Hamas tidak boleh terus hidup di muka bumi.”

Eliyahu kemudian diskors dari pertemuan-pertemuan pemerintah, sementara pemimpin oposisi Yair Lapid menyerukan pemecatan Eliyahu, dengan mengatakan bahwa dia “merugikan posisi (negara) internasional kami.”

Selama lebih dari sebulan, tentara Israel telah menyerang seluruh wilayah Jalur Gaza, sementara operasi daratnya berfokus pada mengisolasi bagian utara dan membangun kehadiran militer dalam jumlah besar.

Ancaman penggunaan bom nuklir membuat marah warga Palestina dan Menteri Luar Negeri Riad al-Maliki mengajukan keluhan resmi kepada Badan Energi Atom Internasional (IAEA) terhadap Israel.

Menurut kantor berita resmi Palestina WAFA, al-Malki mengirim surat resmi kepada Direktur Jenderal IAEA Rafael Mariano Grossi pada Rabu lalu, menyatakan bahwa ancaman nuklir “sepenuhnya konsisten dengan wacana yang berlaku di Israel” terhadap warga Palestina.

Baca juga  Gencatan senjata 4 Hari Hamas-Israel akan Mulai Kamis Pagi

Al-Maliki menambahkan bahwa ancaman tersebut memerlukan “pengakuan resmi bahwa Israel memiliki senjata nuklir dan senjata pemusnah massal.”

Israel telah melakukan serangan udara dan darat tanpa henti di Jalur Gaza, termasuk terhadap rumah sakit, tempat tinggal dan rumah ibadah, sejak kelompok perlawanan Palestina Hamas melancarkan serangan lintas batas pada 7 Oktober.

Sejak itu, jumlah kematian akibat serangan Israel yang sedang berlangsung telah melampaui 11.100 orang, termasuk lebih dari 8.000 anak-anak dan perempuan, menurut kantor media pemerintah di Gaza.

Jumlah korban tewas di Israel hampir 1.200, menurut angka resmi.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru