email : oerban.com@gmail.com

28.4 C
Jambi City
Jumat, Agustus 6, 2021
- Advertisement -

Tips Melatih Kesehatan Mental Anak yang Dapat Dipraktekkan Orang Tua

Populer

Kota Jambi, Oerban.com – Kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik. Dalam hal ini, orang tua memiliki peran penting dalam perkembangan dan kesehatan mental anak. “Dalam beberapa penelitian menunjukkan bahwa keterlibatan ayah dalam pengasuhan anak merupakan faktor pelindung terhadap penyakit mental anak di masa depan,” ujar Dr. Kunmi Sobowale, penasihat klinis Little Otter, sebuah perusahaan kesehatan mental pediatrik.

Namun, ketika pria sadar akan kesehatan mental anak-anak, Sobowale mengatakan itu menghilangkan persepsi negatif tentang kesehatan mental, serta model bahwa ayah memiliki peran dalam perkembangan anak mereka.

“Kondisi ini sangat penting bagi anak laki-laki yang lebih mungkin dibandingkan anak perempuan untuk menghadapi banyak kondisi mental di awal kehidupan, seperti gangguan hiperaktif defisit perhatian dan gangguan spektrum autisme,” katanya.

Meskipun sangat membantu bagi semua orang dewasa untuk membicarakan kesehatan mental anak-anak dan mempromosikan praktik yang sehat, Parker Huston , PhD, psikolog anak di Nationwide Children’s Hospital, menunjukkan bahwa para ayah menghadapi hambatan.

“Ada stereotip di beberapa budaya bahwa laki-laki tidak mendiskusikan emosi dan kesehatan mental secara terbuka” kata Huston.

Untuk memulai percakapan tentang kesehatan mental dan menghilangkan stigma kondisi tertentu dengan anak-anak, para ahli medis menyarankan untuk mempertimbangkan tips berikut.

Latih dan dorong regulasi emosi

Baca juga  Rihanna Ditetapkan Sebagai Musisi Wanita Terkaya di Dunia, ini Sumber Penghasilannya

Dalam banyak konteks budaya, pria diajarkan untuk menjadi tabah dan tidak berbagi emosi, kata Sobowale. Penindasan emosi ini seringkali merupakan keterampilan mengatasi yang tidak efektif dan tidak menumbuhkan keterampilan yang diperlukan untuk mengembangkan regulasi emosional, aspek kunci dari kesehatan mental.

Sobowale mendorong pria untuk memberi contoh bagi anak-anak mereka dengan memberi contoh pelabelan emosi.

“Misalnya, seorang ayah bisa mengatakan, ‘Saya frustasi’ ketika dia kalah dalam permainan atau ‘Saya merasa bahagia’ ketika dia makan makanan favoritnya,” katanya.

Jika terlalu sulit untuk membicarakan perasaan Anda sendiri, beralih ke buku adalah cara lain untuk membangun kosakata emosional dan rasa ingin tahu tentang emosi.

“Ayah dapat bertanya kepada anak mereka bagaimana perasaan karakter buku menurut mereka. Teknik sederhana ini meletakkan dasar untuk keterampilan yang lebih maju seiring bertambahnya usia anak,” kata Sobowale.

Ajarkan kecerdasan emosional

Baca juga  APA YANG MENJADIKAN KITA MANUSIA

Huston mengatakan salah satu keterampilan terpenting yang harus dipelajari anak-anak adalah kemampuan memahami, mengekspresikan, dan mengatur emosi mereka.

Ini adalah dasar kecerdasan emosional, yang didefinisikan oleh Cambridge Dictionary sebagai “kemampuan untuk memahami cara orang merasakan dan bereaksi dan menggunakan keterampilan ini untuk membuat penilaian yang baik dan untuk menghindari atau memecahkan masalah.”

Menurut satu tinjauan penelitian tahun 2020 kecerdasan emosional menentukan hasil akademik.

“Orang dewasa dapat sangat membantu dengan mencontohkan perilaku ini untuk anak-anak dalam kehidupan mereka. Secara terbuka mendiskusikan tidak hanya emosi positif, tetapi juga emosi yang sulit seperti marah, takut, dan sedih, dapat membantu membuka  anak-anak untuk berbagi lebih banyak pengalaman mereka, yang penting untuk mengajari mereka keterampilan koping yang baik,” kata Huston.

Ia merekomendasikan untuk membicarakan hari itu saat makan malam, sebelum tidur, atau waktu rutin lainnya saat bersama anak-anak. Minta anak untuk membuat daftar apa yang mereka syukuri, serta apa yang menjadi tantangan bagi mereka.

“Orang dewasa dapat berbagi selama waktu ini juga,” kata Huston. “Sama seperti ibu, ayah dapat memainkan peran penting dalam perkembangan anak-anak mereka. Ketika orang tua mencontoh dan mengajarkan kebiasaan kesehatan mental yang baik sejak dini, hal itu dapat membuat manfaat jangka panjang sepanjang masa kanak-kanak dan dewasa.

Jelaskan bahwa ada dokter untuk fisik dan mental

Baca juga  Israel Menangkap 5.500 Warga Palestina Selama Tahun 2021

Sebagian besar anak telah mengunjungi dokter untuk pemeriksaan tahunan mereka atau jika mereka terluka atau sakit, sehingga mereka memahami konsep dirawat karena alasan fisik. Namun, menjelaskan kepada anak bahwa ada juga dokter yang merawat pikiran, perasaan, dan emosi dapat membantu memvalidasi dan menormalkan kesehatan mental.

“Ini membantu untuk menyamakan kesehatan mental dan kesehatan fisik, yang dapat menjadi perbandingan yang membantu, terutama karena kita menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan bagaimana menjaga kesehatan fisik kita, tetapi biasanya tidak sebanyak tentang kesehatan mental kita,” kata Huston.

Atasi masalah kesehatan mental sebagai seorang ayah, karena, memiliki anak dapat menimbulkan tantangan kesehatan mental, termasuk kurang tidur, depresi pasca istri melahirkan, masalah keuangan, dan refleksi masa kecil yang sulit, kata Sobowale.

Baca juga  Beranda Perempuan Ajak Anak-anak Korban Pelecehan Ikut Trauma Healing dengan Yoga

“Bagi orang tua mana pun, sulit untuk secara emosional tersedia untuk anak ketika kita sendiri mengalami kesulitan kesehatan mental. Oleh karena itu, penting bagi ayah untuk mendapatkan dukungan untuk kesehatan mental mereka, ”katanya.

Sumber : Healthline.com

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

- Advertisement -

Berita Terbaru