email : oerban.com@gmail.com

31.5 C
Jambi City
Rabu, Agustus 10, 2022
- Advertisement -

Turki Kritik Jerman karena Berpihak pada Yunani atas Sengketa Wilayah Siprus

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Istanbul, Oerban.com – Turki kecam Jerman karena kehilangan netralitas sebagai penengah. Menteri Luar Negeri Mevlüt Cavuşoğlu mengkritik Jerman karena kehilangan sikap netralnya dan meminta Berlin untuk mengambil sikap tidak memihak mengenai peran mediatornya sehubungan dengan perselisihan antara Turki dan Yunani. Dia juga mendesak negara itu untuk mengambil langkah nyata melawan kelompok teroris.

Mendesak Jerman untuk waspada terhadap provokasi dan propaganda oleh Yunani dan pemerintah Siprus Yunani, menteri luar negeri menekankan perlunya sikap yang seimbang dalam konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Jerman Annalena Baerbock di Istanbul pada hari Jumat.

“Jerman memiliki sikap netral sebagai mediator mengenai perselisihan antara Turki, Yunani dan pemerintah Siprus Yunani tetapi telah kehilangan imparsialitasnya,” katanya.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Jerman tidak boleh mengindahkan “propaganda” dari pihak Yunani mengenai kebuntuannya dengan Turki, termasuk di perbatasan laut negara yang disengketakan.

“Pulau-pulau Yunani Lesbos, Chios, Rhodes dan banyak lainnya adalah wilayah Yunani dan tidak ada yang berhak menanyai mereka,” kata Baerbock bersama Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias di Athena pada Jumat pagi.

“Kita tidak bisa memecahkan masalah Mediterania Timur dengan meningkatkan ketegangan,” tambahnya.

avuşoğlu membalas: “Mengapa Anda menutup mata terhadap tindakan Yunani yang melanggar hukum?”

Turki dan Jerman mengembangkan persahabatan yang hangat di era mantan Kanselir Angela Merkel.

“Ketika Merkel ada di sana, posisi Jerman seimbang,” kata Cavuşoğlu. “Itu bisa melakukan mediasi.”

Baca juga  Anggota Komisi IV Minta KKP Serius Kembangkan Pupuk Hayati dari Rumput Laut dan Limbah Perikanan

Jerman memainkan peran sentral dalam membantu menenangkan lonjakan lain dalam ketegangan antara Ankara dan Athena pada tahun 2020.

Kunjungan Baerbock ke Athena membuat Menteri Luar Negeri Yunani Dendias meminta Jerman untuk menangguhkan usaha patungan di mana Turki memproduksi kapal selam kelas baru yang modern.

Baca juga  Aktivis Palestina, Muna Al-Kurd Menceritakan Pengalamannya Saat Ditahan Israel

Berlin sebelumnya berpendapat bahwa mereka tidak dapat menangguhkan perjanjian komersial yang ditandatangani oleh Sistem Kelautan Thyssen Krupp Jerman.

Tetangga dan sekutu NATO Turki dan Yunani berselisih atas sejumlah masalah, termasuk klaim yang bersaing atas yurisdiksi di Mediterania Timur, klaim yang tumpang tindih atas landas kontinen mereka, batas laut, wilayah udara, energi, pulau Siprus yang terpecah secara etnis, status pulau-pulau di Laut Aegea dan para migran.

Turki, dalam beberapa bulan terakhir, telah meningkatkan kritik terhadap penempatan pasukan Yunani di pulau-pulau di Aegean timur, dekat pantai Turki dan, dalam banyak kasus, terlihat dari pantai. Pulau-pulau ini diharuskan demiliterisasi di bawah Perjanjian Lausanne 1923 dan Perjanjian Paris 1947, sehingga pasukan atau senjata apa pun di pulau-pulau itu dilarang keras. Juga, Turki dan Yunani telah bertukar tuduhan pelanggaran wilayah udara dalam beberapa bulan terakhir. Turki menuntut agar Yunani mendemiliterisasi pulau-pulau timurnya, mempertahankan tindakan yang diperlukan di bawah perjanjian abad ke-20 yang menyerahkan kedaulatan pulau-pulau itu ke Yunani. Pihak berwenang Turki mengatakan orang-orang Yunani telah menempatkan pasukan di pulau-pulau Aegea yang melanggar perjanjian damai setelah Perang Dunia I dan Perang Dunia II.

Meskipun mengatakan bahwa mereka tidak berniat memasuki perlombaan senjata dengan tetangganya dan sekutu NATO Turki, Yunani juga terus melakukan program persenjataan yang ambisius untuk angkatan bersenjatanya. Program senjata Yunani yang sedang berkembang dirancang untuk melawan perlindungan kepentingan Turki di Mediterania Timur. Turki telah sering memperingatkan Yunani agar tidak terlibat dalam perlombaan senjata, sebaliknya menawarkan untuk menyelesaikan semua masalah luar biasa, termasuk di Aegea, Mediterania Timur dan pulau Siprus, melalui dialog.

“Kami menyampaikan keprihatinan Turki mengenai kegiatan organisasi teroris di Jerman dan mengharapkan tindakan nyata dari mereka,” kata Cavuşoğlu.

Baca juga  TIM GABUNGAN COVID 19 SINAR PAGI BERLAKUKAN ATURAN BARU DI PASAR SINAR PAGI
Baca juga  Percepatan Pembahasan RUU TPKS Harus Jamin Kepastian Hukum

Baerbock menanggapi kritik Cavuşoğlu dengan mengatakan bahwa Jerman mengakui PKK sebagai kelompok teroris dan hukum memperlakukan mereka seperti itu dan bahwa serangan yang menargetkan orang-orang Turki di negara itu dituntut.

Kelompok teroris PKK mengumpulkan sekitar 16,7 juta euro ($ 17,8 juta) di Jerman tahun lalu, dan juga mengumpulkan lebih dari 30 juta euro di Eropa dalam berbagai kampanye penggalangan dana, menurut sebuah laporan oleh badan intelijen domestik Jerman BfV.

Sejak 2013, setidaknya 295 pejuang asing dari Jerman melakukan perjalanan ke Suriah utara dan Irak di mana mereka menerima pelatihan militer dari teroris PKK dan mengambil bagian dalam serangan bersenjata di wilayah tersebut, menurut laporan itu.

Setidaknya 30 dari pejuang asing ini tewas di zona pertempuran, sementara hampir 150 dari mereka kembali ke Jerman dalam beberapa tahun terakhir, kata laporan itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Menurut BfV, pengikut kelompok teroris PKK melakukan lebih dari 300 kejahatan tahun lalu di Jerman, termasuk serangan kekerasan, yang mengakibatkan cedera pribadi dan kerusakan properti. Sedikitnya sembilan orang terluka dalam serangan ini.

Menteri luar negeri Turki juga menyatakan keprihatinan atas meningkatnya xenofobia dan Islamofobia di Eropa dan Jerman.

Jerman telah mengalami peningkatan rasisme dan Islamofobia dalam beberapa tahun terakhir. Jerman adalah rumah bagi 84 juta orang dan menampung populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Prancis. Dari hampir 5 juta Muslim di negara itu, setidaknya 3 juta adalah keturunan Turki.

Komunitas Turki di Eropa prihatin dengan meningkatnya tren Islamofobia dan Turkofobia di negara-negara Barat dan telah meminta negara-negara Eropa untuk meningkatkan tindakan terhadap kejahatan rasial.

Pejabat Turki, termasuk Presiden Recep Tayyip Erdoğan, telah sering mendesak para pembuat keputusan dan politisi Eropa untuk mengambil sikap menentang rasisme dan jenis diskriminasi lain yang telah mengancam kehidupan jutaan orang yang tinggal di dalam perbatasan blok tersebut.

Baca juga  Turki Bangun Prototipe Generator Biodiesel Pertama di Dunia
Baca juga  Turki Luncurkan Pembangkit Nuklir Pertamanya

Dia mencatat bahwa Ankara mengharapkan Uni Eropa untuk mengangkat hambatan politik untuk keanggotaan.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru