email : oerban.com@gmail.com

31.5 C
Jambi City
Rabu, Agustus 10, 2022
- Advertisement -

Uni Eropa Kecam Perdana Menteri Hongaria karena Rasis

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Brussel, Oerban.com – Pernyataan ‘ras campuran’ oleh PM Hongaria Orban memicu reaksi UE. Para pejabat Uni Eropa mengecam komentar Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban baru-baru ini yang secara luas dipandang sebagai rasis, dengan alasan pada hari Sabtu bahwa mereka tidak memiliki tempat di UE.

Selama kunjungan ke Rumania akhir pekan lalu, Orban mengatakan: “Ada dunia di mana orang-orang Eropa bercampur dengan pendatang dari luar Eropa. Itu adalah dunia ras campuran.”

Sebaliknya, katanya, ada Carpathian Basin, misalnya, di mana orang-orang Eropa seperti Hongaria, Romania, Slovakia bercampur satu sama lain. “Kami siap untuk bercampur satu sama lain, tetapi kami tidak ingin menjadi ras campuran.”

Pernyataan Orban ini menjadi topik akhir pekan.

Dalam sebuah wawancara yang muncul di situs berita Slovakia akutality.sk, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menegaskan kembali bahwa serikat pekerja didasarkan pada nilai-nilai bersama.

“Diskriminasi atas dasar ras merupakan pukulan terhadap nilai-nilai ini,” katanya, tanpa pernah secara khusus menyebut perdana menteri Hungaria atau mengatakan dia mengomentari segala jenis ucapan rasis.

“Uni Eropa dibangun di atas kesetaraan, toleransi, keadilan, dan keadilan,” katanya kepada publikasi tersebut, dengan alasan bahwa semua anggota diminta untuk menjunjung tinggi nilai-nilai itu.

Tetapi para pemimpin dari berbagai kelompok politik yang diwakili di Parlemen Eropa lebih langsung dalam pernyataan hari Sabtu, secara khusus menangani Orban dan komentarnya.

“Kami, para pemimpin kelompok politik Parlemen Eropa, mengecam keras pernyataan terbuka rasis Perdana Menteri Orban baru-baru ini tentang tidak ingin menjadi ‘orang-orang dari ras campuran,'” sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Sabtu mengatakan. “Pernyataan yang tidak dapat diterima seperti itu, yang jelas merupakan pelanggaran terhadap nilai-nilai kita, juga diabadikan dalam perjanjian UE, tidak memiliki tempat di masyarakat kita.”

“Rasisme dan diskriminasi, dalam segala bentuk, harus dikutuk secara tegas dan ditangani secara efektif di semua tingkatan,” Konferensi Presiden Parlemen Uni Eropa, yang mencakup Presiden Parlemen serta para pemimpin kelompok politik, menekankan dalam penyataan.

Partai Fidesz Orban tidak lagi menjadi bagian dari kelompok politik mana pun di parlemen, setelah lama menjadi bagian dari Partai Rakyat Eropa Demokrat Kristen (EPP).

Sudah pada tahun 2018, parlemen memulai proses berdasarkan Pasal 7 perjanjian UE melawan Hongaria karena melihat demokrasi, supremasi hukum, dan hak-hak dasar di negara itu terancam. Namun, prosedur, yang bisa berakhir dengan penarikan hak suara di Dewan Menteri, terhenti di Dewan negara-negara Uni Eropa.

Deklarasi tersebut menyerukan kepada negara-negara Uni Eropa untuk memastikan kemajuan. Selain itu, Komisi Eropa dan Dewan Negara-negara Uni Eropa harus mengutuk pernyataan Orban dengan cara apapun.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru