email : oerban.com@gmail.com

32.2 C
Jambi City
Jumat, September 24, 2021
- Advertisement -

Wanita Afghanistan Memprotes Struktur Pemerintahan Taliban Tanpa Wanita

Populer

Para pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan Afghanistan pada hari ketiga berturut-turut pada Rabu pagi, meskipun ada upaya Taliban untuk mengintimidasi mereka yang menentang kekuasaannya.

Sekelompok wanita Afghanistan berangkat dari daerah yang didominasi Hazara di Kabul barat pada pagi hari untuk memprotes pembentukan pemerintahan baru dal video yang beredar di sosial media.

Rekaman itu menunjukkan para pengunjuk rasa meneriakkan “Kabinet tanpa wanita gagal” saat mereka berbaris melalui kota. Yang lain membawa papan bertuliskan “pekerjaan, pendidikan, dan kebebasan”.

Taliban mengumumkan daftar struktur pemerintahan sementara mereka Selasa tanpa seorang wanita. Juga tidak ada satu anggota dari kelompok etnis Hazara, yang terbesar ketiga di Afghanistan, dan satu yang dianiaya oleh Taliban selama pemerintahannya di akhir 1990-an.

Protes yang berlangsung di Kabul sudah memasuki hari ketiga. Beberapa demonstrasi sejauh ini diarahkan terhadap dugaan campur tangan Pakistan di Afghanistan, beberapa telah menyerukan lebih banyak hak-hak perempuan atau mengkritik Taliban karena merebut provinsi Panjshir Senin.

Media lokal utama telah berhenti melaporkan protes jalanan sejak Taliban secara singkat menahan sekelompok wartawan yang meliput demonstrasi menentang campur tangan Pakistan di Afghanistan di Kabul pada hari Selasa.

Militan telah melakukan upaya fisik setidaknya dua wartawan Afghanistan dengan surat kabar lokal populer di Kabul karena meliput protes di kota itu. Sebanyak lima wartawan surat kabar itu ditahan sebentar.

“Tanda-tanda puluhan kabel dan cambuk ada di wajah dan kepala dua rekan Etilaatroz. Kami membawa mereka ke kantor dalam keadaan lemah dan lesu,” Zaki Daryabi, penerbit Etilaatroz, sebuah investigasi online dan koran cetak, tulis di Twitter.

Foto dan video yang dibagikan oleh Daryabi menunjukkan bagaimana dua jurnalis hampir tidak bisa berjalan atau berbicara setelah dibebaskan. Gambar lain menunjukkan bagian belakang yang sangat memar.

Sementara itu, seorang jurnalis asing untuk Los Angeles Times, Nabih Bulos, mengklaim di Twitter bahwa Taliban mendorong dia dan fotografernya berkeliling dan mencoba membuat fotografer menghapus rekaman saat meliput protes.

“Sebagai jurnalis asing, kami dapat menghindari stasiun Taliban,” tulis Nabih beberapa jam kemudian. “Jurnal lokal menghadapi tingkat bahaya yang berbeda,” tambahnya.

Video lain yang dirilis dari protes Rabu pagi menunjukkan seorang pejuang Taliban memukuli wanita dengan cambuk. Tetapi para pengunjuk rasa terus meneriakkan “kebebasan, kebebasan.”

Para gerilyawan juga dengan keras menghentikan protes di beberapa kota Afghanistan lainnya pada hari Selasa, termasuk di Herat, Ghazni dan kota Badakhshan di Faizabad.

Setidaknya dua pengunjuk rasa tewas dan tujuh lainnya terluka di provinsi Herat barat setelah Taliban melepaskan tembakan untuk membubarkan para pengunjuk rasa, penduduk Herat Najibullah Sahi mengatakan kepada Deutsche Presse-Agentur (dpa). Sejumlah pengunjuk rasa ditangkap di Ghazni, kata seorang mantan pejabat setempat.

Juru bicara Taliban Suhail Shaheen mengatakan kepada wartawan dalam grup WhatsApp Rabu bahwa mereka yang berniat untuk menggelar demonstrasi damai dapat melakukannya setelah mendapat izin dari pihak berwenang. Shaheen mengklaim bahwa pengunjuk rasa menggunakan bahasa kasar terhadap para pemimpin mereka untuk memprovokasi tindakan “untuk mengobarkan pertikaian.”

Sumber : Daily Sabah

 

Baca juga  PROGRAM GEDOR HORTI MEMIKAT HATI
- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru