email : oerban.com@gmail.com

23.2 C
Jambi City
Kamis, Januari 21, 2021
- Advertisement -

AS Melakukan Eksekusi Pertama Terhadap Narapidana Wanita Setelah 67 Tahun

Populer

renilda pratiwi yolandinihttps://www.oerban.com
Renilda Pratiwi Yolandini merupakan FinMartEd (Finansial, Marketing, dan Editor) di Oerbanesia. sedang menempuh pendidikan di FKIP UNJA (S1) dan mulai tergabung di Oerbanesia pada tahun 2018.

Amerika, Oerban.com – wanita wanita Amerika yang membunuh peternak anjing yang sedang hamil untuk mencuri bayinya dihukum mati dengan suntikan mematikan. Ia tercatat menjadi wanita pertama yang dieksekusi oleh otoritas federal AS dalam hampir tujuh dekade.

Departemen Kehakiman AS mengatakan Lisa Montgomery (52), dinyatakan meninggal pada pukul 1:31 pagi Waktu Bagian Timur (0631 GMT) di sebuah penjara di Terre Haute, Indiana.

Dalam eksekusi itu dikatakan “Sesuai dengan hukuman mati yang dengan suara bulat direkomendasikan oleh juri federal dan diberlakukan oleh Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Barat Missouri.”

Mahkamah Agung AS membuka jalan bagi eksekusi Montgomery hanya beberapa jam sebelumnya – terlepas dari keraguan tentang kondisi mentalnya – setelah pemerintah Presiden Donald Trump mendorong penerapan hukuman mati.

Pembela Montgomery tidak menyangkal keseriusan kejahatannya: pada tahun 2004, dia membunuh seorang anak berusia 23 tahun yang sedang hamil untuk mencuri bayinya.

Namun pengacaranya, Kelley Henry, dalam sebuah pernyataan, menyebut keputusan itu – yang pertama bagi seorang narapidana wanita sejak 1953 – sebagai “Pelaksanaan kekuasaan otoriter yang kejam, melanggar hukum, dan tidak perlu.”

Baca juga  KHAWATIR CHINA, TRUMP VETO RUU PERTAHANAN

“Haus darah yang mendambakan dari pemerintahan yang gagal ditampilkan secara penuh malam ini,” kata Henry. “Setiap orang yang berpartisipasi dalam eksekusi Lisa Montgomery harus merasa malu.”

Eksekusi dilakukan setelah bolak-balik hukum yang berakhir dengan pengadilan tertinggi negara yang mengizinkannya untuk dilanjutkan.

Tidak dapat memiliki anak, Montgomery dengan hati-hati mengidentifikasi korbannya – peternak anjing berusia 23 tahun Bobbie Jo Stinnett.

Dengan kedok membeli anak anjing, Montgomery pergi ke rumah Stinnett, di mana dia mencekiknya dan memotong bayi itu dari tubuhnya.

Pada 2007, dia dihukum karena penculikan yang mengakibatkan kematian dan dijatuhi hukuman mati.

Baca juga  TEROBOSAN BAPELTAN JAMBI MELAKUKAN EVALUASI PELATIHAN VIA VIDEO CONFERENCE

Para pembelanya percaya bahwa dia menderita masalah kesehatan mental yang parah yang berasal dari penganiayaan yang dia derita sebagai seorang anak. Dia tidak mengerti arti kalimatnya, kata mereka, sebuah prasyarat untuk eksekusi.

Pada Senin malam, seorang hakim federal menawarkan pembelaan singkat kepada pembela, memerintahkan penundaan eksekusi untuk memberikan waktu untuk menilai keadaan mental Montgomery.

“Catatan di hadapan Pengadilan mengandung banyak bukti bahwa kondisi mental Ms. Montgomery saat ini begitu terpisah dari kenyataan sehingga dia tidak dapat secara rasional memahami alasan pemerintah untuk mengeksekusinya,” bunyi keputusan itu.

Namun pengadilan banding membatalkan keputusan itu pada hari Selasa, menyerahkan keputusan kepada Mahkamah Agung AS. Dikatakan eksekusi bisa dilanjutkan.

Permohonan grasi diabaikan

Trump, seperti banyak konstituen konservatifnya, adalah pendukung kuat hukuman mati dan mengabaikan permohonan grasi dari pendukung Montgomery.

Terlepas dari penurunan hukuman mati di AS dan di seluruh dunia, pemerintahan Trump melanjutkan eksekusi federal pada bulan Juli setelah jeda selama 17 tahun dan telah melaksanakannya dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca juga  Turki Mulai Imbangi Dominasi Amerika dan Rusia Pasca 30 Tahun Perang Dingin

Sejak musim panas, 10 orang Amerika tewas karena suntikan mematikan di Terre Haute. Selain Montgomery, dua pria dijadwalkan untuk eksekusi federal minggu ini. Eksekusi mereka terhenti pada hari Selasa karena mereka terjangkit COVID-19.

Senator Demokrat Dick Durbin pada hari Senin mengumumkan pengenalan undang-undang untuk mengakhiri eksekusi federal. Ini bisa disahkan begitu Presiden terpilih Joe Biden menjabat minggu depan dan Demokrat mendapatkan kembali kendali atas Senat.

Dalam pernyataan pedasnya, Helen Prejean, seorang biarawati Katolik yang dikenal karena aktivismenya melawan hukuman mati, berbicara pada akhir pekan tentang jaksa federal “yang bekerja sepanjang hari dan sepanjang malam” untuk melawan permohonan narapidana federal.

Baca juga  NIKITA MIRZANI BERI KOMENTAR BURUK TERHADAP KEPULANGAN HABIB RIZIEQ, HINGGA SEBUT HABIB TUKANG OBAT

“Anda mungkin tidak perlu melihat rasa takut atau mencium bau keringat di ruang eksekusi, tetapi tangan Anda ada di sini,” tulis Prejean, mendesak mereka untuk “katakan saja ‘tidak’ minggu ini untuk bekerja agar satu wanita dan dua pria dieksekusi. seminggu sebelum Pelantikan “Biden.

Mantan penjaga penjara di Terre Haute telah menulis surat kepada Departemen Kehakiman untuk meminta agar eksekusi ditunda sampai staf penjara divaksinasi terhadap COVID-19.

Antara algojo, sipir, saksi, dan pengacara, eksekusi menghimpun puluhan orang dalam lingkungan tertutup, yang kondusif bagi penyebaran virus.

Negara bagian AS, termasuk Texas yang sangat konservatif, telah menangguhkan eksekusi selama berbulan-bulan karena pandemi – tidak seperti pemerintah federal, yang telah mendorong untuk melakukan banyak hal sebelum Trump meninggalkan kekuasaan.

Sumber: Daily Sabah

Penulis: Novita Sari

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

- Advertisement -

Berita Terbaru