email : oerban.com@gmail.com

26.6 C
Jambi City
Jumat, September 22, 2023
- Advertisement -

Delegasi Afrika Desak Putin Mulai Pembicaraan Damai dengan Ukraina

Populer

Moskow, Oerban.com – Sebuah delegasi pemimpin Afrika telah mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memulai pembicaraan damai dengan Ukraina selama pertemuan dengan pemimpin Rusia di St. Petersburg.

“Kami ingin mendorong Anda untuk memulai negosiasi dengan Ukraina,” Azali Assoumani, presiden Komoro dan ketua Uni Afrika (AU) saat ini, mengatakan kepada Putin pada hari Sabtu, menurut kantor berita Rusia Interfax.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan, “Kami yakin bahwa waktunya telah tiba bagi kedua belah pihak untuk memulai negosiasi dan mengakhiri perang ini.”

Putin, yang sendiri memerintahkan invasi militer skala penuh ke Ukraina pada Februari 2022, sekali lagi menyalahkan Ukraina atas fakta bahwa saat ini tidak ada negosiasi damai.

Delegasi, yang juga termasuk perwakilan dari Mesir, Senegal, Zambia, Kongo dan Uganda, mengatakan telah menyusun rencana 10 poin sebagai bagian dari inisiatif perdamaian.

Harapan bahwa misi mediasi akan berhasil setelah hampir 16 bulan perang sangat tipis.

Tetapi Rusia sangat tertarik untuk memperkuat hubungan dengan negara-negara Afrika mengingat isolasi ekonomi dan diplomatiknya dari kekuatan Barat.

Pada akhir Mei, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berada di Kenya, Mozambik, Burundi dan Afrika Selatan. KTT negara-negara BRICS (Brasil, Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan) pada bulan Agustus di Afrika Selatan juga sedang ditunggu-tunggu.

Delegasi Afrika bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy di Kyiv pada hari Jumat.

Zelenskyy menolak saran bahwa dia harus bernegosiasi dengan Moskow, dengan mengatakan tidak akan ada pembicaraan selama tentara Rusia masih berada di wilayah Ukraina, termasuk di semenanjung Krimea, yang dianeksasi oleh Moskow pada 2014.

Selama kunjungan itu, tentara Rusia sekali lagi menembakkan rudal ke Kyiv.

Baca juga  Erdogan Tekan Rusia Patuhi Perdamaian di Idlib Suriah

Banyak negara Afrika terluka akibat konflik berkepanjangan.

Negara-negara di Afrika Timur khususnya bergantung pada ekspor biji-bijian dan pupuk dari Rusia dan Ukraina. Kenaikan harga baru dikhawatirkan sebagai akibat dari ekspor biji-bijian yang lebih sedikit.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru