email : oerban.com@gmail.com

24.5 C
Jambi City
Sabtu, Februari 27, 2021
- Advertisement -

Dokter di Tunisia Memainkan Biola untuk Obati Pasien COVID-19

Populer

Tunis, Oerban.com –  Dr. Mohamed Salah Siala yang bekerja sebagai tenaga kesehatan dalam upayanya membantu menyembuhkan penderita COVID-19 pada bulan Januari di sebuah rumah sakit Tunisia, tidak pernah membayangkan jika ia dapat memanfaatkan keterampilan musiknya untuk memerangi virus.

Ketika pemain musik yang juga seorang dokter berusia berusia 25 tahun itu suatu hari memutuskan untuk melepaskan biolanya di Rumah Sakit Hedi Chaker di kota Sfax dan bermain, itu mendapat pujian karena meningkatkan moral penderita virus yang tetap terisolasi dan membutuhkan senyuman. Reaksi pasien langsung – tersenyum, bertepuk tangan, dan beberapa dengan tangan terangkat – merayakan “konser” dadakan.

Beberapa terkejut saat mengetahui bahwa itu adalah pemain biola. “Memutar musik di sini berkontribusi pada perasaan gembira pasien dan untuk melupakan rasa sakit,” kata pasien Rachid Arous, yang baru sembuh dari COVID-19. “Ini hal yang luar biasa.” Dalam waktu senggangnya dari tugas medis, Siala bermain biola dengan antusias dan juga anggota grup yang disebut “Pepper Band.”

“Tujuan saya menggunakan musik untuk membantu mengobati pasien (virus) corona yang kondisi psikologisnya buruk, menderita kesepian – yang merupakan musuh pertama mereka,” kata Siala kepada The Associated Press (AP), Sabtu. Siala kini rutin bermain di The Associated Press (AP). rumah sakit, ketika dia punya waktu.

Berjalan melalui koridor dengan biolanya, musik Siala tidak hanya membantu pasien tetapi juga petugas kesehatan. Mereka berada di bawah tekanan dalam beberapa bulan terakhir karena meningkatnya jumlah rawat inap terkait virus yang melonjak pada awal tahun. Namun, ada lebih dari sekadar biola yang membawa harapan bagi negara Afrika Utara itu.

Tunisia menunjukkan tanda-tanda penurunan virus. Dalam beberapa hari terakhir, itu mencatat salah satu tingkat infeksi baru terendah dalam beberapa minggu. Menurut kementerian kesehatan, 725 kasus positif baru terdeteksi pada Kamis di populasi hampir 12 juta dibandingkan puncak lebih dari 4.100 kasus baru pada pertengahan Januari. Demikian juga, jumlah kematian turun menjadi 35, dari rata-rata harian 70 – dan puncak 103 kematian satu bulan lalu. Terkecuali ranjang perawatan intensif yang masih terisi, tempat tidur oksigen sudah tidak lagi seramai dulu, karena banyak pasien yang dirawat di rumah.

 

Saat ini, 1.264 warga Tunisia dirawat di rumah sakit – termasuk 287 dalam perawatan intensif dan 111 menggunakan ventilator. Negara ini juga diharapkan mendapatkan pengiriman pertama vaksin Pfizer-BioNTech bulan ini. Itu adalah bagian dari pengaturan yang lebih luas dengan program vaksin global COVAX untuk negara-negara berkembang dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC) yang diharapkan Tunisia akan mendatangkan sebanyak 7 juta dosis vaksin dalam beberapa bulan mendatang.

Sementara itu, pasien bisa mengandalkan Siala untuk membawa harapan dan ketabahan dengan sapuan busurnya. “Dia bermain untuk sedikit menghibur kita hampir setiap hari. Aku berdoa kepada Tuhan untuk melindunginya, dan semoga Tuhan melindungimu dari penyakit ini,” kata Brika Sdiri sambil bertepuk tangan dan tersenyum sambil mendengarkan musik. berharap untuk keluar dari tempat ini dalam keadaan sehat, itulah yang saya inginkan. “

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru