email : [email protected]

24.4 C
Jambi City
Sabtu, Juni 15, 2024
- Advertisement -

Inflasi Membandel, Inggris Naikkan Suku Bunga Lagi

Populer

London, Oerban.com – Inggris menguatkan diri untuk kenaikan lebih lanjut dalam biaya pinjaman karena data resmi Rabu menunjukkan inflasi menentang perkiraan perlambatan, memberikan tekanan lebih besar pada Bank of England sehari sebelum diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk ke-13 kalinya berturut-turut, pertumbuhan harga yang membandel.

Inflasi tahunan, yang diukur dengan indeks harga konsumen, bertahan stabil di 8,7% pada tahun ini hingga Mei, Kantor Statistik Nasional (ONS), berlawanan dengan perkiraan penurunan moderat menjadi 8,4%, menjauh dari level tertinggi 41 tahun di bulan Oktober, sebesar 11,1%.

Pasar meningkatkan taruhan mereka pada kenaikan suku bunga lebih lanjut setelah angka Rabu, yang menunjukkan inflasi yang mendasari naik ke level tertinggi sejak 1992.

Angka utama berarti inflasi Inggris sekali lagi menjadi yang tercepat dari ekonomi maju utama mana pun.

“Setelah penurunan bulan lalu , inflasi tahunan sedikit berubah pada Mei dan tetap pada level tinggi secara historis,” kata kepala ekonom Kantor Statistik Nasional Grant Fitzner.

Angka-angka itu juga tidak nyaman bagi Perdana Menteri Rishi Sunak – yang telah berjanji untuk mengurangi separuh inflasi selama tahun ini sebelum kemungkinan pemilu 2024 – dan kemungkinan akan meningkatkan biaya hipotek bagi jutaan pemilik rumah.

“Angka IHK bulan Mei meningkatkan tekanan pada Komite Kebijakan Moneter untuk meningkatkan Suku Bunga Bank secara substansial lebih jauh selama beberapa bulan mendatang,” kata Samuel Tombs, kepala ekonom Inggris di Pantheon Macroeconomics.

Sterling sempat melonjak terhadap dolar AS dan euro setelah angka dirilis dan imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun – yang sensitif terhadap ekspektasi suku bunga – naik ke level tertinggi sejak Juli 2008.

Baca juga  Inggris Mengakui Genosida China Terhadap Uyghur

Pasar sekarang melihat peluang 40% bahwa BoE akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase menjadi 5% pada hari Kamis, daripada pergerakan seperempat poin yang diharapkan sebelumnya. Mereka melihat peluang 60% dari tarif mencapai 6% pada bulan Desember.

Suku bunga yang lebih tinggi membantu menurunkan inflasi dengan membuatnya lebih mahal bagi rumah tangga dan bisnis untuk meminjam, yang berarti mereka berpotensi membelanjakan lebih sedikit, sehingga mengurangi tekanan permintaan naik pada harga.

“Hal ini membuat kenaikan suku bunga Bank of England minggu ini hampir pasti dan secara material meningkatkan kemungkinan kenaikan lebih jauh hingga musim gugur,” kata Debapratim De, ekonom senior di Deloitte.

“Angka hari ini memperkuat kasus bagi pemerintah untuk tetap berpegang pada senjatanya,” kata Menteri Keuangan Jeremy Hunt kepada wartawan.

“Jika Anda melihat apa yang terjadi di negara lain, Anda dapat melihat bahwa kenaikan suku bunga memang menurunkan inflasi dari waktu ke waktu, itu akan terjadi di sini,” tambahnya.

Inflasi Inti Tertinggi Sejak 1992

Inflasi Inggris mulai meningkat pada tahun 2021, ketika banyak ekonomi menghadapi kemacetan rantai pasokan saat mereka keluar dari pandemi COVID-19, dan meningkat tajam setelah Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022, membuat harga gas alam melonjak di seluruh Eropa.

Inflasi turun lebih lambat di Inggris daripada di tempat lain, bagaimanapun, sebagian karena waktu subsidi energi, tetapi meningkat juga sebagai akibat dari kenaikan harga yang besar yang tampaknya tertanam di seluruh bagian ekonomi.

Kantor Statistik Nasional mengatakan inflasi inti – ukuran yang mengecualikan harga makanan, energi, alkohol dan tembakau yang bergejolak, dan yang dilihat BoE sebagai panduan yang baik untuk tekanan harga yang mendasari – tiba-tiba naik menjadi 7,1% dari 6,8%, tertinggi sejak Maret 1992.

Baca juga  Hampir 50% dari Semua Wanita di Inggris Merasa Tidak Aman Berjalan Sendirian di Malam Hari

Ukuran lain dari tekanan mendasar, inflasi harga jasa, yang sangat dipengaruhi oleh kenaikan upah yang cepat dan pasar kerja Inggris yang ketat pasca-pandemi – juga mencapai level tertinggi sejak 1992 sebesar 7,4%.

“Biaya tiket pesawat naik lebih dari setahun yang lalu dan berada pada level yang lebih tinggi dari biasanya untuk bulan Mei,” kata Fitzner dari ONS. “Kenaikan harga mobil bekas, acara musik live, dan permainan komputer juga berkontribusi terhadap inflasi yang tetap tinggi.”

Inflasi harga makanan dan minuman sedikit turun menjadi 18,3% dari 19% di bulan April.

Paul Dales, kepala ekonom Inggris di Capital Economics, mengatakan dia sekarang memperkirakan bahwa BoE akan menaikkan suku bunga setengah persentase poin pada hari Kamis setelah angka terbaru.

“Masalahnya adalah lonjakan inflasi inti baru-baru ini dan percepatan kembali pertumbuhan upah menunjukkan bahwa tekanan inflasi domestik masih menguat. Hal ini menunjukkan Bank mungkin memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan daripada Fed atau ECB,” kata Dales.

Kenaikan suku bunga yang diantisipasi akan menambah tekanan lebih lanjut pada lembaga keuangan untuk meningkatkan suku bunga pinjaman mereka sendiri untuk pinjaman dan hipotek.

Banyak pemilik rumah akan terlindung dari kenaikan baru-baru ini karena mereka memperbaiki hipotek mereka ketika suku bunga sangat rendah selama pandemi virus corona. Namun, mereka yang masa berlaku suku bunga tetapnya akan berakhir dalam beberapa bulan mendatang akan menghadapi suku bunga pinjaman yang jauh lebih tinggi ketika mereka ingin mengunci kesepakatan baru.

“Ini adalah bom waktu karena 1,4 juta peminjam akan melihat berakhirnya suku bunga tetap rendah mereka tahun ini,” kata Jamie Elvin, direktur broker hipotek Strive Mortgages.

Baca juga  Berkunjung ke Jambi, Jokowi Apresiasi Turunnya Inflasi

Tidak seperti Amerika Serikat, di mana banyak pemilik rumah menetapkan suku bunga hipotek mereka selama 30 tahun, kebiasaan yang berlaku di Inggris adalah pemilik rumah menetapkan suku bunga untuk jangka waktu yang jauh lebih singkat, setelah itu mereka beralih ke suku bunga variabel yang biasanya lebih tinggi dari pemberi pinjaman atau mencari pinjaman. penawaran lainnya. Dalam iklim saat ini, misalnya, mereka yang menetapkan suku bunga hipotek di bawah 1% tiga tahun lalu mungkin melihat kenaikan suku bunga lima kali lipat.

Bulan lalu perkiraan BoE inflasi akan turun menjadi lebih dari 5% pada kuartal terakhir tahun ini dan turun di bawah target 2% pada awal 2025.

Akan tetapi, mungkin ada sedikit kelegaan, karena inflasi harga produsen melambat jauh lebih tajam daripada yang diperkirakan para ekonom.

Harga yang dibebankan produsen naik 2,9% dalam 12 bulan hingga Mei, turun dari kenaikan 5,2% di April dan kenaikan terkecil sejak Maret 2021.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru