email : [email protected]

23.6 C
Jambi City
Selasa, Juni 18, 2024
- Advertisement -

Libya Membutuhkan Lebih Banyak Investasi dari Perusahaan-perusahaan Turki

Populer

Ankara, Oerban.com – Murtaza Karanfil, ketua Dewan Hubungan Ekonomi Luar Negeri (DEİK) Turki-Libya Business Council telah menyerukan lebih banyak investasi di Libya yang menyatakan bahwa sejumlah besar fasilitas industri pemerintah dari era sebelumnya tidak berfungsi.

“Saat ini, ada lebih dari 180 fasilitas industri pemerintah dari era pemerintah sebelumnya yang menganggur di Libya,” kata Karanfil kepada Anadolu Agency (AA) pada hari Kamis.

Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa beberapa fasilitas ini dalam kondisi baik, yang menarik perhatian para pengusaha Turki.

“Negara memiliki tujuh fasilitas di zona industri di Tajoura. Pada tahun 1977, sebuah fasilitas didirikan untuk merakit dan memasang truk dan truk pickup di Libya. Fasilitas itu dibangun dengan peralatan terbaik saat itu,” katanya.

Karanfil mencatat bahwa dia, bersama dengan delegasi Asosiasi Industrialis dan Pengusaha Independen (MÜSİAD) dari provinsi Konya, Turki tengah, bertemu seminggu yang lalu dengan Wakil Perdana Menteri Libya Ramadan Abu Jinnah, mengatakan: “Kami mengadakan pertemuan khusus dengan kota-kota di selatan negara itu dan Badan Pembangunan Selatan.”

Karanfil mengatakan bahwa Abu Jinnah mengundang walikota wilayah Fezzan ke sebuah pertemuan, menambahkan bahwa delegasi Turki menerima sambutan hangat dan proyek-proyek serius dibahas.

“Kami mengevaluasi rute perdagangan dari selatan ke sub-Sahara Afrika dan masalah lainnya,” katanya.

Dia mengatakan bahwa lebih dari 20 walikota menghadiri pertemuan itu dan bahwa walikota kota Marj, sebelah timur Benghazi, mengatakan bahwa “pembangunan Libya akan bersama Turki.”

Karanfil menegaskan bahwa mereka telah bekerja di Libya selama 35 tahun dan bahwa mereka telah menciptakan lebih dari 1.500 peluang kerja di Turki, menekankan bahwa “Libya adalah tempat yang subur untuk investasi.”

Baca juga  Dorong Investasi Berkelanjutan, OPEC Optimis Terhadap Permintaan Minyak

“Kami akan membuka rumah sakit kedua di Tripoli setelah Misrata. Kami dapat membangun infrastruktur kesehatan Libya, dan kami yakin bahwa akan ada perubahan penting dalam hal kesehatan, pariwisata dan perdagangan, dan momentum akan meningkat jika Libya dan Turki mulai memberikan visa masuk bersama-sama,” katanya.

Kepala Penasihat Komersial di Kedutaan Besar Turki di Tripoli, Yusuf Yildiriz juga mengatakan kepada AA bahwa mereka berencana untuk menyelenggarakan pameran untuk mengekspor produk-produk Turki di Benghazi, Libya timur, dari 29 Mei hingga 1 Juni.

Yildiriz menambahkan bahwa sekitar 35 perusahaan dari Turki akan berpartisipasi dalam pameran di Benghazi.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru